Jelang Pertemuan OPEC, Harga Minyak Dunia Naik Tipis

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 05 Okt 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 05 Okt 2022, 08:00 WIB
Harga Minyak Jatuh Gara-gara Yunani
Perbesar
Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak dunia naik tipis pada hari Selasa karena ekspektasi bahwa OPEC+ mungkin menyetujui pengurangan besar dalam produksi minyak mentah ketika bertemu pada hari Rabu. Ini jelas melebihi kekhawatiran tentang ekonomi global.

Dikutip dari CNBC, Rabu (5/10/2022), harga minyak mentah berjangka Brent naik USD 2,83, atau 3,18 persen, menjadi USD 91,69 per barel setelah naik lebih dari 4 persen di sesi sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka AS naik USD 2,74, atau 3,28 persen, menjadi USD 86,37 per barel. Benchmark naik lebih dari 5 persen di sesi sebelumnya, kenaikan harian terbesar sejak Mei.

Harga minyak menguat pada hari Senin di tengah kekhawatiran baru tentang ketatnya pasokan. Investor memperkirakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal secara kolektif sebagai OPEC+, akan memangkas produksi lebih dari 1 juta barel per hari pada pertemuan langsung pertama mereka sejak 2020 pada hari Rabu.

Pemotongan sukarela oleh masing-masing anggota dapat terjadi di atas ini, menjadikannya pemotongan terbesar sejak dimulainya pandemi Covid-19, kata sumber OPEC.

"Terlepas dari semua yang terjadi dengan perang di Ukraina, OPEC+ tidak pernah sekuat ini dan mereka akan melakukan apa pun untuk memastikan harga didukung di sini," kata Edward Moya, analis senior OANDA, dalam sebuah catatan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Di Luar Rencana OPEC

harga-minyak-dunia-131203c.jpg
Perbesar
Harga Minyak

OPEC+ telah meningkatkan produksi tahun ini setelah pemotongan rekor terjadi pada tahun 2020 karena penurunan permintaan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Namun dalam beberapa bulan terakhir, organisasi tersebut telah gagal memenuhi peningkatan produksi yang direncanakan, yang hilang pada Agustus sebesar 3,6 juta barel per hari.

“Sementara OPEC+ mungkin mengumumkan pemotongan besar [lebih dari 1 juta barel per hari], pada kenyataannya, pemotongan itu bisa jauh lebih kecil. Ini karena sebagian besar anggota OPEC+ berproduksi jauh di bawah tingkat produksi target mereka," kata analis ING dalam sebuah catatan.

Pemotongan produksi yang dipertimbangkan dibenarkan oleh penurunan tajam harga minyak dari tertinggi baru-baru ini, kata Goldman Sachs, menambahkan bahwa ini memperkuat pandangan minyak bullish.

 


Ancaman Ekonomi Global

Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Foto: AFP
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Foto: AFP

Kekhawatiran tentang ekonomi global dapat membatasi sisi atas, kata Tina Teng, seorang analis di CMC Markets, karena investor juga melihat untuk mengambil keuntungan dari keuntungan yang dibuat di sesi sebelumnya.

“Masih ada ketidakpastian di pasar global, seperti gejolak pasar obligasi, aksi jual aset berisiko, dan dolar AS yang meroket,” kata Teng.

Harga minyak telah turun selama empat bulan berturut-turut karena penguncian Covid-19 di importir minyak utama China membatasi permintaan sementara kenaikan suku bunga dan melonjaknya dolar AS menekan pasar keuangan global. Bank sentral utama telah memulai putaran kenaikan suku bunga paling agresif dalam beberapa dekade, memicu kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Stok minyak mentah AS diperkirakan telah meningkat sekitar 2 juta barel dalam seminggu hingga 30 September, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya