Rupiah Loyo ke 15.255 per Dolar AS Jelang Rilis Inflasi September 2022

Oleh Tira Santia pada 03 Okt 2022, 11:05 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 11:05 WIB
Rupiah Stagnan Terhadap Dolar AS
Perbesar
Teller tengah menghitung mata uang dolar AS di penukaran uang di Jakarta, Rabu (10/7/2019). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) ditutup stagnan di perdagangan pasar spot hari ini di angka Rp 14.125. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta Nilai tukar rupiah melemah pada Senin pagi jelang rilis data inflasi September 2022.

Kurs rupiah pagi ini melemah 28 poin atau 0,18 persen ke posisi 15.255 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya 15.227 per dolar AS.

"Pergerakan indeks saham Asia pagi ini terlihat menurun. Ini mengindikasikan sentimen pasar terhadap aset berisiko terlihat negatif dan mungkin bisa menahan penguatan rupiah yang terjadi pada perdagangan di Jumat kemarin," kata pengamat pasar uang Ariston Tjendra saat dikutip dari Antara, Senin (3/10/2022).

Menurut Ariston, sentimen negatif terhadap aset berisiko mungkin karena kekhawatiran pasar terhadap kenaikan inflasi global yang bisa memperlambat pertumbuhan ekonomi global.

Di sisi lain, dolar AS terlihat masih dalam konsolidasi. Pasar terlihat sedikit teralihkan dari isu The Fed ke isu perlambatan ekonomi global, dimana perekonomian AS juga mendapatkan tekanan dari kenaikan inflasi.

"Dan ini membantu penguatan nilai tukar lainnya terhadap dolar AS untuk sementara," ujar Ariston.

Dari dalam negeri, lanjut Ariston, data tingkat inflasi September bisa memperlemah rupiah bila nilainya lebih tinggi dari sebelumnya masuk ke angka 5 persen (yoy).

"Tingkat inflasi yang terus meninggi bisa memperlambat pertumbuhan ekonomi karena masyarakat menunda atau menahan konsumsi," kata Ariston.

Ariston memperkirakan hari ini rupiah akan bergerak di kisaran level 15.200 per dolar AS hingga 15.300 per dolar AS.

Pada Jumat (30/9) nilai tukar rupiah ditutup menguat 36 poin atau 0,23 persen ke posisi 15.227 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya 15.263 per dolar AS.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jika Resesi Global Terjadi, Ekonom Sepakat Pelemahan Rupiah Tak Bakal Dalam

Nilai Tukar Rupiah Menguat Atas Dolar
Perbesar
Teller tengah menghitung mata uang dolar di penukaran uang di Jakarta, Junat (23/11). Nilai tukar dolar AS terpantau terus melemah terhadap rupiah hingga ke level Rp 14.504. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati memprediksi kondisi perekonomian dunia ke depan terancam semakin kelam, dimana banyak negara akan jatuh ke dalam lubang resesi global. Namun, sejumlah ekonom sepakat kondisi tersebut tidak akan banyak memukul nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD).

Ekonom Bank Permata Josua Pardede tak memungkiri, tren penguatan dolar AS terhadap mata uang global terus berlanjut. Sehingga mendorong pelemahan seluruh mata uang Asia, termasuk rupiah. Namun, ia mencatat, tingkat Depresiasi rupiah terhadap USD sebesar -6,6 persen secara tahun berjalan atau year to date (ytd).

"Cenderung tingkat pelemahan rupiah lebih rendah jika dibandingkan dengan mata uang Asia lainnya Rupee India (-9,3 persen ytd), Ringgit Malaysia (-10 persen ytd), Peso Filipina (-13,6 persen ytd), Bath Thailand (-13 persen ytd)," terang Josua kepada Liputan6.com, Jumat (30/9/2022).

"Mempertimbangkan kondisi yang terjadi adalah sentimen penguatan dolar AS terhadap mata uang global termasuk rupiah, maka diperkirakan sifatnya sementara dan belum menggambarkan kondisi fundamental perekonomian Indonesia," sambungya.

Bank Indonesia juga berpotensi untuk kembali menaikkan suku bunga acuannya. Tujuannya, kata Josua, di satu sisi untuk menjangkar inflasi yang cenderung meningkat, sekaligus disaat bersamaan untuk mendorong stabilitas nilai tukar rupiah.

"Oleh sebab itu mempertimbangkan faktor fundamentalnya, rupiah diperkirakan berpotensi untuk menguat kembali di bawah level 15.000 per USD pada akhir tahun 2022 ini," ungkapnya.


Lebih Volatile

FOTO: Akhir Tahun, Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat
Perbesar
Karyawan menunjukkan uang dolar AS dan rupiah di Jakarta, Rabu (30/12/2020). Nilai tukar rupiah di pasar spot ditutup menguat 80 poin atau 0,57 persen ke level Rp 14.050 per dolar AS. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sementara Ekonom sekaligus Direktur Eksekutif CORE Indonesia, Mohammad Faisal, menyebut nilai tukar rupiah ke depan memang masih akan lebih volatile. Tapi, ia menambahkan, itu masih relatif lebih terkendali.

"Kalau kita melihat daripada rupiah sudah melemah ke atas 15.000 per dolar AS. Tapi sebetulnya kalau kita bandingkan presentase pelemahannya dibandingkan awal tahun year to date, itu tidak terlalu besar dibandingkan negara atau mata uang lain," kata Faisal kepada Liputan6.com.

Menurut dia, dampak arus modal keluar (capital outflow) juga relatif masih bisa diredam untuk rupiah. Itu lantaran kondisi makro ekonomi Indonesia yang lebih stabil dibandingkan negara-negara lain.

Selanjutnya, dari sisi foreign reserve atau cadangan devisa juga relatif lebih kuat. Untuk kemudian kalau ada pelemahan rupiah bisa diperangi dengan menggelontorkan cadangan devisa..

"Jadi dorongan Capital outflow sebenarnya sudah mulai terjadi, tapi tidak masif, dan bisa diredam dengan berbagai instrumen. Kalau kita melihat masih akan di kisaran 15.000 per dolar AS sampai akhir tahun ini," pungkasnya.

  

Infografis Rupiah dan Bursa Saham Bergulat Melawan Corona
Perbesar
Infografis Rupiah dan Bursa Saham Bergulat Melawan Corona (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya