Erick Thohir Bicara Pemilu: Jangan Lagi Jual Politik Identitas

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 30 Sep 2022, 20:45 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 20:45 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir meluncurkan Program Rekrutmen Bersama BUMN 2022 pada Selasa (12/4/2022). (Foto: Kementerian BUMN/Permana Aji)
Perbesar
Menteri BUMN Erick Thohir meluncurkan Program Rekrutmen Bersama BUMN 2022 pada Selasa (12/4/2022). (Foto: Kementerian BUMN/Permana Aji)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri BUMN Erick Thohir berharap proses pemilu 2024 bisa jadi ajang bagi para petarung demokrasi untuk berperang ide dan gagasan. Erick Thohir tak ingin ajang 5 tahunan tersebut justru menjual politik identitas.

Menurut Erick Thohir, perang ide dan gagasan akan membuat bangsa ini menjadi lebih besar dan dipandang dunia. Namun jika berperang menggunakan politik identitas, justru bangsa lain yang akan mengambil keuntungan dari Indonesia.

"Konstestansi pemilu jangan lagi menjual politik identitas. Persandingkan gagasan dan program untuk memajukan bangsa dan menyejahterakan rakyat," ujar Erick Thohir melalui akun Instagram @erickthohir, Jumat (30/9/2022).

"Jika kita (terus) tarung, bangsa lain yang senang atau untung," tegasnya.

Erick menaruh asa, proses pemilu nanti jadi tempat bagi tokoh-tokoh yang punya hasrat untuk memajukan bangsa Indonesia melalui ide-idenya. Bukan malah jadi ajang saling menjatuhkan.

"Kalau bisa jangan tarung lah, kasian rakyat. Kalau tarung terus gak habis-habis. Dan kalau kita tarung, bangsa lain tepuk tangan," sebutnya.

"Sama-sama memaparkan, seperti yang disampaikan pak Jokowi. Jangan politik identitas, tapi memaparkan apa program yang dilakukan untuk rakyat," kata Erick Thohir.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Wapres Ma'ruf Amin: Rakyat Sudah Cerdas Soal Politik Identitas

Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin
Perbesar
Menyambut hari besar umat Islam tersebut, Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin mengharapkan Muslim di Indonesia dapat berhijrah ke arah yang lebih baik lagi, baik sebagai pribadi, kelompok, maupun bangsa. (Foto: BPMI, Setwapres).

Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin meyakini rakyat Indonesia udah cerdas dan bisa memahami buruknya penggunaan politik identitas dalam pemilu.

Hal itu disampaikan Wapres saat menjawab pertanyaan wartawan terkait upaya yang perlu dilakukan untuk menghindari peristiwa politik identitas seperti yang terjadi dalam Pemilu 2019.

"Sebenarnya rakyat kita sekarang itu sudah pandai ya, sudah cerdas," ujar Wapres Ma'ruf Amin seperti dilansir Antara.

Menurut dia, ketika semua pihak, baik itu pemerintah, partai politik, tokoh agama, maupun tokoh masyarakat sudah menyampaikan seruan agar tidak menggunakan politik identitas, maka masyarakat sudah bisa memahaminya.

"Oleh karena itu sebaiknya memang tidak menjadi isu," ucapnya.

 


Banyak Aspek

Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin
Perbesar
Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin menyatakan perlu adanya sinergi pembangunan, baik dari sisi kesejahteraan dan keamanan di Papua. (Liputan6.com/Delvira Hutabarat)

Ia menyampaikan pada saat memilih calon pemimpin, setiap orang akan memiliki kecenderungan dalam berbagai aspek, dan hal tersebut wajar saja terjadi. Namun, dia menekankan kecenderungan berupa politik identitas dalam mengkampanyekan calon pemimpin tidak boleh dilakukan.

"Ketika orang memilih, mau tidak mau ada perasaan 'Saya lebih dekat, lebih sama pandangannya, lebih suka karena dia lebih baik, karena ini, ini, ini', saya kira ketika itu jatuh pada pilihan, itu tidak ada masalah. Tapi yang harus dihindari adalah dia mengkampanyekan, itu jangan membawa aspek (politik identitas)," ujarnya. 

Infografis Gebrakan 30 Hari Menteri BUMN Erick Thohir
Perbesar
Infografis Gebrakan 30 Hari Menteri BUMN Erick Thohir. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya