Tahan Dulu Pensiun Dini Sebelum Pertimbangkan 2 Hal Ini

Oleh Aprilia Wahyu Melati pada 03 Okt 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 06:00 WIB
Ilustrasi pensiun dini
Perbesar
Ilustrasi pensiun dini

Liputan6.com, Jakarta Siapa yang tidak ingin merasakan nikmatnya pensiun dini. Namun, janganlah terlalu terburu-buru apalagi jika belum mempersiapkan bekalnya. Jadi, sebelum pensiun dini, coba perhatikan dua poin penting ini dulu untuk mempertimbangkannya.

Seperti pencipta situs keuangan Millenial Money sekaligus penulis 'Financial Freedom' Grant Sabatier, secara teknis dia memang belum pensiun. Padahal bisa dikatakan dia sudah mampu untuk pensiun dini karena memiliki cukup uang dalam portofolionya untuk hidup tanpa perlu bekerja lagi.

Pada tahun 2015 ketika usianya menginjak 30 tahun, Sabatier telah menabung USD 1,25 juta, cukup untuk memastikan bahwa dia tidak perlu bekerja lagi. Namun, alih-alih bersantai di pantai, ia memulai karier baru dengan mengajar orang lain cara mencapai kemandirian finansial.

Selama tujuh tahun terakhir, Sabatier telah paham tentang kisah sukses serta jebakan umum yang dihadapi pensiunan dini. Jadi, jika Anda berencana untuk pensiun dini, coba pertimbangkan dua hal ini dulu sebelum memulainya.

Dilansir dari CNBC, Senin (3/10/2022), menurut Sabatier, berikut ini dua masalah potensial yang harus dipahami sekarang sehingga Anda tidak mengalaminya di kemudian hari.

1. Pensiun Sebelum Anda Menetapkan Identitas Pascakarier

Merencanakan pensiun dini mengharuskan Anda memiliki gagasan tentang seperti apa kehidupan setelah bekerja, yang bisa jadi sulit dalam masyarakat di mana orang sering ditentukan oleh pekerjaan mereka.

“Begitu banyak identitas kami terikat pada pekerjaan kami dan hal-hal yang kami lakukan dalam kehidupan profesional kami,” kata Sabatier.

“Banyak orang menghabiskan waktu ini untuk bekerja dan menabung dan berinvestasi untuk pensiun dini, kemudian mereka tidak memiliki gagasan tentang apa yang ingin mereka lakukan setelahnya," lanjut dia.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Fokus Pada Nilai

[Fimela] Ilustrasi Masa Pensiun
Perbesar
Ilustrasi Masa Pensiun | pexels.com/@monica

Salah satu cara untuk mempersempit segalanya adalah dengan fokus pada nilai-nilai inti Anda. Menginterogasi bagian mana dari hidup Anda yang paling memberi kebahagiaan dapat membantu membentuk gagasan yang lebih jelas tentang apa yang Anda inginkan, kata perencana keuangan Jim Crider.

“Jika Anda dapat mengartikulasikan tentang apa yang penting bagi Anda, visi Anda jelas,” katanya. “Anda dapat menghabiskan uang dengan cara yang paling efisien. Anda dapat membuat hal-hal yang paling penting bagi Anda terjadi dengan cara yang lebih besar dan lebih agung.”

Namun, tidak peduli seberapa jelas visi pensiun, Anda mungkin memerlukan beberapa pengujian lapangan, kata Sabatier. Jika Anda telah mengumpulkan tabungan tunai yang cukup untuk menutupi pengeluaran selama satu tahun atau lebih, cobalah buat “pensiun mini” untuk merasakan bagaimana sebenarnya rasanya hidup jauh dari kantor, sarannya.

Atau mulailah mengejar hasrat di samping saat Anda masih bekerja. “Ini adalah salah satu alasan terbesar saya merekomendasikan untuk mencoba pekerjaan sampingan, sehingga Anda dapat mulai menghasilkan uang dengan melakukan sesuatu yang Anda sukai. Dan sebenarnya gunakan itu sebagai jembatan ketika Anda ingin pensiun dini.”

 


2. Meremehkan Jumlah yang Diperlukan untuk Pensiun

Ilustrasi pensiun (iStock).
Perbesar
Ilustrasi pensiun (iStock).

Tak satu pun dari impian pensiun dini Anda kemungkinan akan membuahkan hasil jika tidak menyimpan cukup uang.

“Saya melihat banyak orang pensiun dengan uang yang cukup untuk menutupi pengeluaran tahunan mereka hari ini, tetapi mereka tidak memperkirakan apa yang menambah dua anak atau pindah ke tempat tinggal dengan biaya lebih tinggi dapat menambah pengeluaran mereka,” kata Sabatier.

Perhitungan yang digunakan untuk menemukannya didasarkan pada “aturan 4 persen”, menurut sebuah konsep investasi yang lahir dari studi keuangan tahun 1998 yang berpengaruh yang menyatakan bahwa investor yang memegang campuran saham dan obligasi dapat menarik 4 persen dari nilai portofolio mereka per tahun.

Jadi, jika mengasumsikan tingkat penarikan 4 persen, Anda akan mengalikan pendapatan tahunan yang Anda harapkan perlu di masa pensiun dengan 25. Seseorang yang berharap untuk hidup dengan USD 50.000 penarikan tahunan dari portofolio mereka akan membutuhkan USD 1.25 juta untuk pensiun.

Orang-orang mendapat masalah, kata Sabatier, ketika mereka gagal menjelaskan bagaimana persamaan itu dapat berubah untuk mereka dari waktu ke waktu.

Anda mungkin berpikir USD 50.000 cukup untuk hidup ketika Anda memulai perjalanan di usia 20-an, tetapi pada saat Anda berusia 45 tahun, kebutuhan Anda mungkin telah berubah secara drastis.

Itu karena penarikan investasi Anda dengan aman bergantung pada asumsi bahwa pasar akan secara konsisten bergerak ke atas. Dan sementara itu telah menjadi tren dalam jangka waktu yang lama, arah investasi Anda jauh lebih tidak dapat diprediksi antara sekarang dan ketika Anda berharap untuk berhenti.

“Kami tahu kami hidup di masa yang semakin tidak pasti. Saya melihat banyak orang kurang menabung dan melebih-lebihkan potensi kinerja pasar saham di masa depan.”

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya