Hari Tani Nasional, Jokowi: Pertanian Berkontribusi Semakin Besar ke Ekonomi

Oleh Tira Santia pada 24 Sep 2022, 22:13 WIB
Diperbarui 24 Sep 2022, 22:13 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi)
Perbesar
Menyambut tahun 2021, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan Indonesia mampu bangkit dari pandemi COVID-19. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan selamat Hari Tani Nasional yang jatuh pada hari ini, 24 September 2022, melalui akun Instagram-nya @jokowi.(Biro Pers Sekretariat Presiden)

Liputan6.com, Jakarta Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan selamat Hari Tani Nasional yang jatuh pada hari ini, 24 September 2022, melalui akun Instagram-nya @jokowi.

Dalam akun tersebut, Jokowi mengunggah gambar kartun yang bertuliskan selamat Hari Tani Nasional dan menggambarkan suasana pedesaan di mana masyarakatnya sibuk dengan hiruk pikuk bercocok tanam dan berladang.

Dalam penjelasannya di akun tersebut, Jokowi menyatakan, meskipun dunia saat ini tengah menghadapi ancaman krisis pangan, namun sektor pertanian Indonesia saat ini masih mampu bertahan.

"Di tengah ketidakpastian dan ancaman krisis pangan dunia, sektor pertanian Indonesia bertahan dengan kontribusi yang semakin besar bagi perekonomian," tulis Jokowi.

Oleh sebab itu, lanjut Jokowi, dirinya memastikan jika pemerintah terus mendukung penuh sektor pertanian dengan beragam infrastruktur yang bermanfaat bagi pengembangan pertanian Indonesia.

"Seperti bendungan, embung, dan jaringan irigasi di seluruh Tanah Air, pendampingan dalam pemanfaatan teknologi, membuka akses permodalan dan sebagainya," lanjut Jokowi.

"Semua ikhtiar ini dilakukan untuk demi mendorong produktivitas sekaligus meningkatkan kesejahteraan petani-petani Indonesia," tutup Jokowi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Mengulik Sejarah Hari Tani Nasional yang Diperingati Setiap 24 September

Pertanian
Perbesar
Para petani sedang menanam padi di sawah (dok.Instagram/@vestanesia/https://www.instagram.com/p/CPagxe-h5MJ/Komarudin)

Sebelumnya, sebagai bentuk peringatan perjuangan kaum petani, serta pembebasan dari penderitaan, Hari Tani Nasional dirayakan. Tanpa terlewat, momentum ini diperingati setiap 24 September, tidak terkecuali pada tahun ini.

Melansir situs web UGM, Sabtu (24/9/2022), tanggal tersebut diambil berdasarkan waktu dikeluarkannya Undang-Undang Pokok Agraria (UUPA) pada 1960. Itu jadi tonggak baru dalam memandang arti penting petani dan hak kepemilikan atas tanah, serta keberlanjutan masa depan agraria di Indonesia.

Sejak lepas dari Belanda, pemerintah Indonesia disebut berusaha merumuskan UU Agraria baru untuk mengganti UU Agraria kolonial. Pada 1948, ketika ibu kota berkedudukan di Yogyakarta, penyelenggara negara membentuk panitia agraria Yogya. Namun, akibat gejolak politik, usaha itu kandas.

Setelah diadakan Konferensi Meja Bundar (KMB) pada 27 Desember 1949 dengan salah satunya hasilnya, yakni pengakuan kedaulatan politik Indonesia, ibu kota kembali ke Jakarta. Kemudian, Panitia Agraria Yogya diteruskan di Jakarta pada 1951, dengan nama Panitia Agraria Jakarta.

Dalam perkembangannya, berbagai panitia yang telah terbentuk sayangnya gagal. Panitia Agraria Jakarta yang sempat mandek diteruskan Panitia Soewahjo (1955), Panitia Negara Urusan Agraria (1956), Rancangan Soenarjo (1958), dan Rancangan Sadjarwo (1960).

Di sisi lain, Belanda yang masih tidak rela melepaskan wilayah Irian Barat terus mengulur penyelesaian. Ini berujung pada pembatalan perjanjian KMB secara sepihak pada 1956. Diikuti nasionalisasi perkebunan-perkebunan asing, pemerintah RI mengeluarkan UU No 1 tahun 1958 tentang penghapusan tanah-tanah partikelir.


Meniadakan Hak-Hak Pertuanan

Upah Harian Buruh Tani Naik Tipis
Perbesar
Petani menyemprotkan cairan pestisida di lahan pertanian bayam, kawasan Kota Tangerang, Jumat (27/11/2020). Badan Pusat Statistik mencatat upah nominal harian buruh tani nasional pada Oktober 2020 naik sebesar 0,09 persen dibanding upah buruh tani September 2020. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Tanah-tanah tersebut sebelumnya disewakan atau dijual pada orang-orang kaya, dengan disertai hak-hak pertuanan (landheerlijke rechten), oleh Belanda. Artinya, tuan tanah berkuasa atas tanah, beserta orang-orang di dalamnya.

Ini termasuk hak mengangkat dan memberhentikan kepala desa, menuntut rodi atau uang pengganti rodi, serta mengadakan pungutan-pungutan. Dengan UU No 1 tahun 1958 itu, hak-hak pertuanan hanya boleh dimiliki negara.

Kemudian upaya mengambil alih lahan asing ke tangan rakyat atau petani dilakukan dengan ganti rugi. Artinya, reforma agraria dikoordinasikan oleh pemerintah dengan cara ganti rugi untuk meminimalisasi kemungkinan konflik.

Akhirnya melalui prakarsa Menteri Pertanian 1959, Soenaryo, Rancangan Undang-Undang Agraria digodok Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong (DPR-GR) yang kala itu dipimpin Zainul Arifin.

Pada sidang DPR-GR tanggal 12 September 1960, Menteri Agraria saat itu, Sardjarwo, dalam pidato pengantarnya mengatakan, "Perjuangan perombakan hukum agraria nasional berjalan erat dengan sejarah perjuangan bangsa Indonesia untuk melepaskan diri dari cengkraman, pengaruh, dan sisa-sisa penjajahan, khususnya perjuangan rakyat tani untuk membebaskan diri dari kekangan-kekangan sistem feodal atas tanah dan pemerasan kaum modal asing." 


Penetapan Tanggal 24 September

Kementan Targetkan 8,2 Juta Hektare Sawah untuk 20 Juta Ton Beras
Perbesar
Petani menanam padi di persawahan di kawasan Tangerang, Kamis (3/12/2020). Kementerian Pertanian menargetkan pada musim tanam pertama 2020-2021 penanaman padi mencapai seluas 8,2 juta hektare menghasilkan 20 juta ton beras. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Kemudian, pada 24 September 1960, RUU Agraria disetujui DPR sebagai UU No 5 tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok agraria, atau dikenal dengan Undang-Undang Pembaruan Agraria (UUPA). UU Pokok Agraria jadi titik awal dari kelahiran hukum pertanahan yang baru, pengganti hukum agraria kolonial.

UUPA 1960 merupakan payung hukum bagi pengelolaan kekayaan agraria nasional. Kekayaan agraria nasional tersebut mengacu pada Pasal 33 ayat (3) UUD 1945, yang berbunyi, "Bumi dan air dan segala kekayaan yang terkandung di dalamnya, dikuasai Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat."

Undang-undang ini lahir dari semangat perlawanan terhadap kolonialisme yang telah merampas hak asasi rakyat Indonesia selama berabad-abad melalui Agrariche Wet 1870. Prinsip UUPA adalah menempatkan tanah untuk kesejahteraan rakyat.

UUPA mengatur pembatasan penguasaan tanah, kesempatan sama bagi setiap warga negara untuk memperoleh hak atas tanah, pengakuan hukum adat, serta warga negara asing tidak punya hak milik. Tanggal ditetapkannya UUPA, yakni 24 September, kemudian diperingati sebagai Hari Tani Nasional setiap tahunnya.  

infografis hari tani nasional
Perbesar
jumlah petani indonesia turun sejak tiga tahun terakhir (liputan6/yasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya