Punya Kepribadian Seperti Miliarder Ini Bisa Dukung Kesuksesan Lho, Apa Saja?

Oleh Liputan6.com pada 17 Sep 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 17 Sep 2022, 06:00 WIB
Ilustrasi Miliarder Dunia. Unsplash/Hunter Race
Perbesar
Ilustrasi Miliarder Dunia. Unsplash/Hunter Race

Liputan6.com, Jakarta Sifat kepribadian ini membantu Elon Musk, Bill Gates, dan Steve Jobs sukses, kata penulis biografi: ‘Ini adalah sesuatu yang dimiliki banyak orang ini’

Beberapa miliarder, seperti Elon Musk, Bill Gates, dan Steve Jobs semuanya memiliki satu ciri kepribadian yang sama. Itulah yang mendukung diri mereka bisa mencapai kesuksesan.

Menurut penulis dan sejarawan Walter Isaacson yang menulis tentang biografi Jobs dan sedang mengerjakan salah satunya tentang Musk, ketiga miliarder itu tidak emosional ketika berurusan dengan karyawan atau kolega.

“Kemampuan untuk tidak terlibat secara emosional, empati untuk melihat visi mereka. Itu adalah sesuatu yang dimiliki Steve Jobs juga Bill Gates,” kata Isaacson di “Squawk Box” seperti dilansir dari CNBC, Jumat (16/9/2022).

Dia menambahkan, “Itu adalah sesuatu yang dimiliki banyak orang, karena mereka tidak mencari kasih sayang dari orang yang duduk di seberang mereka. Mereka ingin membawa roket ke Mars.”

Di masa lalu, beberapa karyawan Musk di Tesla menggambarkannya sebagai manajer mikro ekstrem yang tidak malu mengungkapkan ketidaksenangannya ketika pekerja gagal memenuhi standarnya yang tinggi atau gagal memenuhi tenggat waktu yang terlalu ambisius. Dia bisa keras dan tidak selalu mudah untuk bekerja, tetapi juga sering menginspirasi dan lucu, kata karyawan.

Kedengarannya sangat mirip dengan apa yang dikatakan karyawan Apple tentang Jobs. Pendiri Apple dilaporkan bisa sangat blak-blakan ketika membagikan pendapatnya tentang pekerjaan karyawan, terutama jika dia tidak terkesan dengan itu.

Pada tahun 2019, mantan eksekutif Apple Guy Kawasaki bahkan mengatakan bahwa Jobs jarang membuang waktu untuk “keramahan sosial” di kantor dan “menuntut keunggulan” dari karyawannya.

“Anda harus membuktikan diri setiap hari atau Jobs akan menyingkirkan Anda,” kata Kawasaki.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Sikap Musk

Elon Musk Ingin Beli Twitter, Siapkan Uang Tunai Senilai Rp618 Triliun
Perbesar
Setelah menguasai sebagian saham, bos Tesla dan SpaceX Elon Musk ingin mengakuisisi seluruh saham Twitter. (Instagram/elonrmuskk).

Beberapa keluhan terhadap Musk lebih dari sekadar kekasaran di tempat kerja. Musk dan Tesla telah menghadapi kritik atas dugaan kondisi kerja yang buruk di pabrik-pabrik perusahaan, dengan Musk mengakui bahwa dia banyak bertanya kepada karyawannya.

“Jika harapannya adalah, ‘Hei, kita bisa hidup dan tidak bekerja keras dan tidak terlalu memaksakan diri,’ ini salah. Itu tidak benar. Agar kita berhasil, agar kita hidup, kita harus bekerja sangat keras,” kata Musk kepada Bloomberg Businessweek pada 2018.

Namun, Isaacson mengatakan dia melihat perbandingan langsung antara Musk dan keterusterangan sosial Jobs. “Musk sangat mirip dengan Jobs dalam hal keterbukaan yang luar biasa,” katanya. “Transparansi itu adalah bagian dari kejeniusannya.”

Perbandingan itu juga berlaku untuk Gates, meskipun kedua miliarder itu tidak selalu akur. Gates telah mengakui bahwa pada hari-hari awal memimpin Microsoft, dia “tentu saja bukan kekasih”.

 

 


Kepribadian Lain

Ilustrasi Miliarder atau Orang Terkaya. Foto: Freepik
Perbesar
Ilustrasi Miliarder atau Orang Terkaya. Foto: Freepik

Dalam sebuah wawancara tahun 2020 di podcast “Armchair Expert”, Gates mengatakan bahwa dia dan teman lama Jobs dikenal karena semangat kompetitif mereka yang intens yang diterjemahkan ke dalam harapan yang sangat tinggi untuk karyawan dan diri mereka sendiri.

Bagi Musk, yang menjalankan Tesla dan SpaceX, bersikap kasar dan to the point dengan karyawannya mungkin juga merupakan produk sampingan alami dari kekurangan waktu, itu karena berbagai peran kepemimpinannya. Isaacson, yang mengatakan bahwa dia secara teratur berhubungan dengan Musk akhir-akhir ini, mengungkapkan kepribadian CEO memungkinkan dia untuk menyaring gangguan - seperti pertempuran hukum yang sedang berlangsung atas tawarannya untuk membeli Twitter, misalnya - ketika dia perlu fokus pada tugas. di tangan.

“Dia bisa fokus secara berurutan dengan cara yang hampir saya temukan seperti dia setengah Vulcan atau semacamnya,” kata Isaacson. “Karena dia tidak bangun di pagi hari, mengkhawatirkan deposisi, dia mengkhawatirkan katup di mesin baru untuk Starship.”

Isaacson kemudian mengklarifikasi bahwa Musk benar-benar “peduli dengan reputasinya”. Akan tetapi, itu tidak mengubah kecenderungannya untuk bersikap blak-blakan atau bahkan kasar, dengan karyawan dalam hal menjalankan visi untuk perusahaannya.

“Jika dia duduk di depan empat atau lima orang yang salah mendapatkan booster Starship dengan benar, dia berkata, ’Jika saya mulai merasakan empati untuk mereka alih-alih memindahkan mereka, maka itu adalah empati yang salah tempat. Empati saya harus dengan usaha mencapai Mars, bukan dengan orang di depan saya’,” kata Isaacson.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya