Ekonomi Masih Tumbuh 5 Persen, RI Dinilai Tahan Guncangan Krisis Global

Oleh Liputan6.com pada 29 Agu 2022, 11:45 WIB
Diperbarui 29 Agu 2022, 11:45 WIB
FOTO: IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia
Perbesar
Suasana gedung perkantoran di Jakarta, Sabtu (17/10/2020). International Monetary Fund (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 menjadi minus 1,5 persen pada Oktober, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya pada Juni sebesar minus 0,3 persen. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta Komite Relawan Nasional Indonesia (Korni) memberikan apresiasi kepada Presiden Joko Widodo yang terus berupaya mempercepat pemulihan ekonomi nasional dari dampak pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, diperlukan berbagai program dan kebijakan yang strategis untuk mendukung kesejahteraan masyarakat secara inklusif.

“Kami bersyukur atas capaian ekonomi yang sudah dilalui Indonesia hingga kuartal II tahun 2022. Itu terlihat dari beragam indikator seperti angka pertumbuhan ekonomi hingga neraca perdagangan yang keseluruhannya tumbuh positif,” kata Ketua Umum Korni, M. Basri BK di Jakarta, dikutip Senin (29/8/2022).

Menurut Basri, Indonesia harus optimistis di tengah tantangan ketidakpastian dan krisis global yang melanda saat ini. “Di tengah ancaman krisis kesehatan karena pandemi, krisis pangan, krisis energi, sampai krisis keuangan ekonomi, Indonesia masih dapat tumbuh dan inflasi dapat terjaga,” tuturnya.

Laju inflasi Indonesia masih jauh lebih moderat dibandingkan dengan negara lain. Adapun per Juli 2022, tingkat inflasi Indonesia menyentuh level 4,9 persen secara tahunan (year on year). Hal itu ditopang oleh peran APBN dalam menjaga stabilitas harga energi dan pangan.

“Alhamdulillah, dalam pidato Bapak Presiden Jokowi yang disampaikan pada Sidang Tahunan MPR/DPR, Indonesia mendapatkan apresiasi sebagai salah satu negara yang berhasil mengatasi pandemi dan memulihkan ekonominya dengan cepat. Sementara itu, beberapa negara mengalami penurunan atau anjlok pertumbuhan ekonominya,” papar Basri.

Pada kuartal I 2022, ekonomi tumbuh sebesar 5,01 persen, dan semakin naik signifikan menjadi 5,44 persen pada kuartal II 2022. Kemudian, sektor-sektor strategis seperti manufaktur dan perdagangan tumbuh secara ekspansif, didukung oleh konsumsi masyarakat yang mulai pulih serta solidnya kinerja ekspor.

"Neraca perdagangan kita mengalami surplus selama 27 bulan berturut-turut. Bahkan, sektor industri manufaktur ikut mengalami pemulihan kuat yang turut menopang tingginya kinerja ekspor nasional. Pada semester I-2022, surplusnya mencapai Rp364 triliun," ujar Basri.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kinerja Ekspor

Neraca Perdagangan RI
Perbesar
Aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Jumat (29/10/2021). Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan neraca perdagangan Indonesia pada September 2021 mengalami surplus US$ 4,37 miliar karena ekspor lebih besar dari nilai impornya. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Kinerja ekspor industri pengolahan sepanjang Januari-Mei 2022 mencapai USD83,73 miliar atau tumbuh 25 persen dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar USD66,99 miliar.

Nilai pengapalan sektor industri memberikan sumbangsih tertinggi, dengan menembus 72,83 persen dari total nilai ekspor nasional selama lima bulan ini yang menyentuh USD114,97 miliar.

Capaian tersebut tidak terlepas berkat keberhasilan kebijakan hilirisasi industri yang telah dijalankan sejak 2015. “Strategi ini didukung dari hasil kerja keras jajaran di bawahnya Bapak Presiden, khususnya Bapak Airlangga Hartarto selaku Menteri Koordinator Bidang Perekonomian,” ungkap Basri.

Menurut Ketum Korni, Menko Perekonomian Airlangga yang juga Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN), turut berkontribusi membawa Indonesia sebagai negara yang berhasil tangguh hadapi Covid-19.

“Indonesia masuk lima besar negara di dunia yang melakukan vaksinasi secara massal, dengan jumlah 432 juta dosis vaksin yang telah disuntikan,” sebutnya.

Menurut Basri, pelaksanaan kebijakan pemulihan ekonomi harus sejalan dengan kebijakan di bidang kesehatan. “Jadi, harus seimbang rem dan gas untuk roda ekonomi dan aspek kesehatan masyarakat. Ini yang perlu dipertahankan dan ditingkatkan lagi untuk kemajuan Indonesia,” tandasnya.

 


Kebijakan Strategis

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto
Perbesar
Presiden Jokowi bersama Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto.

Kebijakan-kebijakan strategis tersebut, lanjut Basri, perlu dilanjutkan untuk mewujudkan Visi Indonesia Emas pada tahun 2045. Sasaran utamanya adalah menjadikan Indonesia masuk dalam lima besar negara yang memiliki perekonomian terkuat di dunia.

“Menurut kami, langkah-langkah baik yang sudah dijalankan pada masa pemerintahan Bapak Jokowi ini, harus dilanjutkan oleh orang yang tepat. Kami menilai, Bapak Airlangga Hartarto adalah tokoh pemimpin yang bisa memenuhi syarat untuk melanjutkan program pembangunan saat ini, sehingga layak menjadi calon presiden pada tahun 2024,” ungkapnya.

Berdasarkan survei Indonesia Network Election Survey (INES), mayoritas responden memilih Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto sebagai calon presiden yang dipilihnya jika pilpres digelar hari ini. Airlangga meraih elektabilitas 19,1 persen, berhasil mengalahkan nama Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto (16,7 persen) dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (9,7 persen).

Hasil survei INES menemukan faktor yang membuat Airlangga dipilih mayoritas 1.888 responden, yakni terkait keberhasilan di bidang ekonomi. “Tingginya keterpilihan Airlangga karena Airlangganomic yang dikatakan berhasil, terutama dalam kondisi ekonomi nasional menuju perbaikan,” kata Direktur Eksekutif INES Herry Soetomo.

Infografis IMF Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Baik
Perbesar
Infografis IMF Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Baik (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya