Harga Emas Pegadaian Hari ini 22 Agustus 2022, Turun atau Naik?

Oleh Arief Rahman Hakim pada 22 Agu 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 22 Agu 2022, 08:00 WIB
Harga emas pegadaian naik
Perbesar
Petugas memperihatkan emas batangan yang dijual di Galeri 24 Pegadaian, Jakarta, Jumat (25/3/2022). Harga emas Antam di Pegadaian kembali naik. Hari ini harga emas Antam naik Rp 6.000 menjadi Rp 1 juta per gram, pada 25 Maret 2022. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta Harga emas yang dijual PT Pegadaian (Persero) atau harga emas Pegadaian stabil pada perdagangan awal pekan ini. 

Pegadaian menjual emas Antam, Emas Antam Batik, Emas Retro dan Emas UBS. Sedangkan ukuran yang dijual bervariasi mulai dari 0,5 gram hingga 1.000 gram atau 1 kilogram.

Melansir laman Pegadaian, Senin (22/8/2022), harga emas Pegadaian hari ini untuk jenis Antam dijual Rp 1.007.000 per gram, tak bergerak dibandingkan perdagangan kemarin.

Sementara harga emas retro juga masih dibanderol Rp 944.000 per gram, harga emas Antam batik dijual Rp 1.162.000 ukuran 1 gram. Sementara harga emas UBS masih dilego Rp 940.000 untuk ukuran 1 gram.

Harga emas Pegadaian ini setiap harinya menyesuaikan dengan harga pasar emas dunia dan lokal. Harga emas yang dijual oleh Pegadaian ini setiap harinya menyesuaikan dengan harga pasar emas dunia dan lokal.

Produk emas antam dan UBS selain ada di Pegadaian, juga tersedia di toko emas, butik masing-masing perusahaan. Dijual secara online maupun offline.

Berikut rangkuman harga emas Pegadaian:

Harga Emas Antam

- 0,5 gram = Rp 556.000

- 1 gram = Rp 1.007.000

- 2 gram = Rp 1.950.000

- 3 gram = Rp 2.898.000

- 5 gram = Rp 4.795.000

- 10 gram = Rp 9.532.000

- 25 gram = Rp 23.700.000

- 50 gram = Rp 47.316.000

- 100 gram = Rp 94.550.000

- 250 gram = Rp 236.099.000

- 500 gram = Rp 471.981.000

- 1000 gram = Rp 943.920.000

 

Harga Emas Retro 

- 0,5 gram = Rp 505.000

- 1 gram = Rp 944.000

- 2 gram = Rp 1.869.000

- 3 gram = Rp 2.776.000

- 5 gram = Rp 4.613.000

- 10 gram = Rp 9.170.000

- 25 gram = Rp 22.792.000

- 50 gram = Rp 45.502.000

- 100 gram = Rp 90.922.000

- 250 gram = Rp 227.030.000

- 500 gram = Rp 453.841.000

- 1000 gram = Rp 907.640.000

 

Harga Emas Antam Batik

- 0,5 gram = Rp 628.000

- 1 gram = Rp 1.162.000

- 8 gram = Rp 8.789.000

 

Harga Emas UBS

- 0,5 gram = Rp 502.000

- 1 gram = Rp 940.000

- 2 gram = Rp 1.865.000

- 5 gram = Rp 4.608.000

- 10 gram = Rp 9.168.000

- 25 gram = Rp 22.872.000

- 50 gram = Rp 45.650.000

- 100 gram = Rp 91.263.000

- 250 gram = Rp 228.087.000

- 500 gram = Rp 455.636.000

- 1000 gram = -

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Harga Emas Pekan Ini Diprediksi Terjun Bebas

Harga Emas Terus Bersinar di Tahun 2020, Penjualan Emas Antam Capai Rp 6,41 T
Perbesar
Untuk memperkuat nilai tambah produk emas, Antam terus melakukan inovasi produk dan penjualan.

Harga emas pekan lalu turun lebih dari USD 50 karena, dolar Amerika Serikat (AS) yang kuat membebani emas menjelang simposium ekonomi Jackson Hole.

Tidak mengherankan melihat emas bereaksi terhadap kekuatan greenback, karena telah menghadapi hambatan khusus ini untuk sebagian besar musim panas di mana bank sentral AS, Federal Reserve (The Fed) secara agresif menaikkan suku bunga.

"Dolar terbakar. Itu naik terhadap semua mata uang utama dan memotong level teknis utama seperti pisau panas dalam mentega. Emas, yang memulai minggu lalu di dekat USD 1.800 sedang menguji support di dekat USD 1.750 sekarang,” kata direktur pelaksana Bannockburn Global Forex Marc Chandler, dikutip dari Kitco News, Senin (22/8/2022).

Sebelumnya, emas berjangka Comex Desember diperdagangkan pada USD 1.763 per ounce, turun 3 persen pada minggu lalu. Namun pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell di Jackson Hole berjudul 'Economic Outlook,' yang dijadwalkan pada hari Jumat, akan berdampak pada penentuan harga emas.

Prediksi pasar tetap terbagi pada apakah Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 atau 75 basis poin pada pertemuan September. Alat FedWatch CME menunjukkan 56,5 persen kemungkinan kenaikan 50bps dan 43,5 persen peluang kenaikan 75bps.

Disisi lain, broker komoditas senior RJO Futures Bob Haberkorn, mengatakan pasar akan mengamati dengan tajam setiap perubahan sikap Fed terhadap suku bunga.

"The Fed kemungkinan akan mempertahankan garis pada tingkat yang lebih tinggi ke depan. Itu sebabnya emas lambat dan stabil lebih rendah sekarang. Jika ada beberapa perubahan pada simposium Jackson Hole, itu bisa berdampak pada pasar emas secara signifikan. Tapi itu tidak diantisipasi. Namun, mereka bisa mengatakan sesuatu tentang kemerosotan pasar perumahan atau sektor ritel," kata Haberkorn.

“Keseluruhan, pasar saham tidak dalam kondisi buruk mengingat pembicaraan kenaikan suku bunga. Apakah pasar ekuitas memberi tahu kita bahwa The Fed tidak akan seagresif itu? Pasar emas memberi tahu kita cerita yang berbeda karena emas bersaing dengan imbal hasil Treasury,” tambah Haberkorn.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Sikap The Fed

Ilustrasi Harga Emas Hari Ini di Dunia. Foto: DAVID GRAY | AFP
Perbesar
Ilustrasi Harga Emas Hari Ini di Dunia. Foto: DAVID GRAY | AFP

Sejauh ini, kata pakar logam mulia Gainesville Coins Everett Millman, The Fed cukup konsisten untuk tetap hawkish meskipun beberapa sinyal beragam dari risalah pertemuan Fed terbaru yang dirilis minggu ini.

Risalah pertemuan FOMC dari Juli menunjukkan bahwa pejabat Fed sepakat tentang perlunya memperlambat siklus pengetatan pada akhirnya. Namun, mereka percaya The Fed perlu melihat bagaimana kenaikan suku bunga berdampak pada inflasi.

"Ketegasan The Fed tertanam dalam ekspektasi pasar. Hasil treasury juga naik lagi. Satu hal untuk emas, suku bunga riil memiliki korelasi yang kuat dengan harga emas. Karena ekspektasi untuk suku bunga yang lebih tinggi tertanam lebih dalam, emas akan menjadi normal, dan suku bunga riil akan memiliki dampak yang lebih netral. Saat ini, mereka menekan harga emas,” kata Millman.

Meskipun bijaksana untuk menunggu putaran inflasi dan data ketenagakerjaan sebelum membuat perkiraan konkret, kepala ekonom Internasional ING James Knightley memperkirakan pergerakan 50bps pada pertemuan Fed September.

"Kami saat ini mendukung pergerakan 50bp pada bulan September dan November dengan kenaikan 25bp terakhir pada bulan Desember, tetapi jika payrolls naik kuat lagi (350rb+), dan inflasi bergerak ke atas, maka kami kemungkinan akan beralih ke kenaikan 75bp pada 21 September," kata Knightley.

 


Level Harga Emas

Harga Emas Antam Kembali Turun
Perbesar
Petugas menunjukkan sampel logam mulia di Butik Emas Antam, Jakarta, Kamis, (23/7/2020). Usai cetak rekor ke posisi termahalnya di Rp 982 ribu, harga emas PT Aneka Tambang Tbk (Emas Antam) kembali turun Rp 5.000 menjadi Rp 977 ribu per gram pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Co-director Walsh Trading John Weyer  menjelaskan, setiap reli harga emas berumur pendek. Jika, emas turun di bawah USD 1.770 per ounce maka level terendahnya adalah USD 1.715 per ounce.

Haberkorn memperingatkan harga yang lebih rendah minggu ini menjelang simposium Jackson Hole. Dia menambahkan bahwa dolar AS mungkin naik secara signifikan.

"Sulit bagi emas untuk reli di lingkungan ini. Support emas berada di sekitar USD 1.720 dan kemudian turun di USD 1.700. Akan ada aksi beli di bawah level itu,” ujar Haberkorn.

Penting untuk diingat bahwa meskipun dolar AS naik terhadap rekan-rekannya, ia masih kalah dari inflasi, kata Millman. "Emas memegang nilainya dan melakukan apa yang seharusnya dilakukan," katanya.

Resistensi kuat saat ini berada di USD 1.800 per ounce. Kata Millman, tetapi disisi support, emas bisa jatuh ke bawah menuju USD 1.600 per once.

“Dalam jangka pendek, tidak ada dasar yang kuat sampai kita mencapai USD 1.600. Saya tidak mengharapkan emas untuk mengakhiri tahun serendah itu. Tapi jangka pendek, ada risiko penurunan di bawah USD 1.700," tutup Millman. 

Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya