Perusahaan Nuklir Bill Gates Disuntik Dana Rp 11 Triliun

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 17 Agu 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 17 Agu 2022, 21:00 WIB
Bill Gates
Perbesar
Pendiri perusahaan raksasa Microsoft, Bill Gates (AFP PHOTO/SAUL LOEB)

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan inovasi nuklir milik pendiri Microsoft Bill Gates, yaitu TerraPower, mengumumkan telah mendapatkan suntikan dana senilai USD 750 juta atau setara Rp 11 triliun. 

Pendanaan ini dipimpin bersama oleh Gates dan SK, perusahaan energi ternama asal Korea Selatan yang  menginvestasikan USD 250 juta (Rp 3,6 triliun) di TerraPower.

Sebagai informasi, Gates adalah pendiri dan ketua TerraPower.

Pihak TerraPower mengatakan, dana tersebut akan digunakan untuk mengembangkan teknologi energi nuklir dan inovasi dalam kedokteran nuklir.

"Apakah itu mengatasi perubahan iklim dengan energi nuklir canggih bebas karbon, atau memerangi kanker dengan isotop nuklir, tim kami sedang menyebarkan solusi teknologi dan investor di seluruh dunia," kata Chris Levesque, CEO TerraPower, dikutip dari CNBC International Rabu (17/8/2022). 

Energi nuklir telah melihat kebangkitan karena energi yang diciptakan oleh reaktor nuklir tidak melepaskan gas rumah kaca yang menyebabkan perubahan iklim.

Namun, ada limbah nuklir tahan lama yang harus dikelola dengan hati-hati.

TerraPower bekerja sama dengan GE Hitachi Nuclear Energy, sebuah divisi dari General Electric, untuk mengkomersialkan sistem Natrium.

TerraPower saat ini juga sedang bekerja untuk mendemonstrasikan teknologi reaktor Natrium di pabrik batubara yang akan segera pensiun di negara bagian Wyoming, Amerika Serikat. 

Proyek ini merupakan kolaborasi dengan pemerintah federal AS sebagai bagian dari Program Department of Energy’s Advanced Reactor Demonstration (ARDP).

Selain itu, TerraPower juga sedang berupaya mempromosikan manfaat teknologi reaktor garam cair yang dapat digunakan untuk menyediakan energi bebas karbon untuk operasi industri berat, seperti pabrik pengolahan air, dan pengolah bahan kimia

Perusahaan itu sedang membangun Reaktor Gelombang Perjalanan, yang dikatakan akan menggunakan uranium yang ditambang 30 kali lebih efisien dan sangat mengurangi limbah nuklir.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tak Kira-kira, Miliarder Bill Gates Hibahkan Harta Rp 300,5 Triliun

Bill Gates
Perbesar
Bill Gates (AP)

Bill Gates mengungkapkan akan menyumbangkan uang senilai USD 20 miliar atau setara Rp. 300,5 triliun dari kekayaannya ke Yayasan Bill and Melinda Gates. 

Sumbangan ini akan meningkatkan pengeluaran sang miliarder dalam menghadapi tantangan global termasuk pandemi dan dampak perang Rusia-Ukraina.

"Beberapa kemunduran global yang besar selama beberapa tahun terakhir telah membuat banyak orang putus asa dan bertanya-tanya apakah dunia ditakdirkan untuk menjadi lebih buruk," tutur Gates dalam sebuah postingan di Twitter, dikutip dari CNBC International, Kamis (14/7/2022).

"Saya berharap dengan memberi lebih banyak, kita dapat mengurangi beberapa penderitaan yang dihadapi orang-orang saat ini dan membantu memenuhi visi yayasan untuk memberi kesempatan hidup sehat dan produktif," ucapnya, dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan sumbangan tersebut.

Yayasan Bill and Melinda Gates, salah satu filantropi terbesar di dunia, berencana untuk meningkatkan pembayaran hingga 50 persen di atas tingkat pra-pandemi, dari hampir USD 6 miliar menjadi USD 9 miliar atau setara Rp. 135,1 triliun setiap tahun pada tahun 2026.

Bill dan Melinda French Gates, tak lama setelah mengumumkan perpisahan mereka, juga mengumumkan sumbangan sebesar USD 15 miliar (Rp 225,4 triliun) kepada yayasan itu pada Juli 2022. 

Melansir CNN Business, yayasan Bill and Melinda Gates berfokus pada pemberian amal yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan global, kesetaraan gender dan pendidikan, di antara isu-isu lainnya.

Sebelum sumbangan terbaru, Bill Gates dan mantan istrinya, Melinda French Gates, telah berjanji untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaan mereka ke yayasan yang mereka dirikan bersama 20 tahun lalu, serta untuk upaya filantropi lainnya.

Dengan perkiraan kekayaan bersih sekitar USD 114 miliar, atau Rp 1,7 kuadriliun, Bill Gates saat ini adalah orang terkaya keempat di dunia, menurut Indeks Miliarder Bloomberg, dengan sebagian besar kekayaannya terkait dengan saham Microsoft.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Dari Isu Politik Hingga Perubahan Iklim, Intip 5 Buku Rekomendasi dari Bill Gates

Bill Gates
Perbesar
Pendiri perusahaan raksasa Microsoft, Bill Gates (AFP PHOTO/JOSHUA LOTT)

Salah satu miliarder terkaya di dunia sekaligus pendiri Microsoft, Bill Gates membagikan daftar rekomendasi buku bacaan terbaru. 

Gates membagikan total 5 judul buku yang bisa menjadi bacaan yang inspiratif. 

"Ada buku-buku di sini tentang kesetaraan gender, polarisasi politik, perubahan iklim, dan kenyataan pahit bahwa hidup tidak pernah berjalan seperti yang dipikirkan kaum muda," ujar Gates dalam sebuah postingan di blog Gates Notes, dikutip dari CNBC International, Kamis (9/6/2022).

"Kedengarannya tidak persis seperti bacaan di pantai," tuturnya.

Dari kolumnis New York Times Ezra Klein hingga penulis fiksi ilmiah Kim Stanley Robinson, berikut 5 buku rekomendasi dari Bill Gates : 

1. The Power

Penulis : Naomi Alderman

Gates menulis bahwa buku 'The Power', ebuah karya sci-fi 2016 dari novelis Inggris Naomi Alderman, awalnya direkomendasikan oleh putri sulungnya, Jennifer.

Premis novel ini membayangkan skenario di mana perempuan di seluruh dunia tiba-tiba mengembangkan kemampuan untuk memancarkan sengatan listrik mematikan dari tangan mereka – yang mengakibatkan perempuan menjadi kaum yang dominan dan membentuk matriarki.

Buku, yang juga membahas tema kesetaraan gender dan peran gender itu, sempat mendapat pujian kritis ketika dirilis termasuk dari The New York Times dan mantan presiden Amerika Serikat Barack Obama.

"Dengan membaca 'The Power', saya mendapatkan perasaan yang lebih kuat dan lebih mendalam tentang pelecehan dan ketidakadilan yang dialami banyak perempuan hari ini," tulis Gates di blog Gates Notes.

"Dan saya memperluas apresiasi saya untuk orang-orang yang menangani masalah ini di AS dan di seluruh dunia," katanya.

2. Why We’re Polarized

Penulis : Ezra Klein

Gates menulis, dirinya berusaha untuk tetap "secara umum optimis" tentang masa depan, tetapi polarisasi politik di AS adalah "satu hal yang mengurangi pandangan saya." Topik itu adalah subjek "Mengapa Kami Terpolarisasi," yang ditulis oleh Klein, seorang analis politik dan salah satu pendiri Vox.

Buku Klein mendekati divisi politik Amerika dari perspektif psikologis, dengan alasan bahwa kelompok-kelompok yang diidentifikasi oleh orang-orang – termasuk partai politik – memainkan peran besar dalam cara mereka membuat keputusan dan memandang dunia.

"Jika Anda ingin memahami apa yang terjadi dengan politik di Amerika Serikat saat ini, inilah buku yang harus diambil," ungkap Gates.


3. The Lincoln Highway: Novel Karya Amor Towles

Rayakan Hari Buku Sedunia 2019, Berikut Fakta-Faktanya
Perbesar
Ilustrasi perpustakaan (Sumber: Pixabay)

Novelis Amerika Amor Towles dengan cepat menjadi bahan pokok dalam daftar bacaan Gates: Miliarder itu memasukkan buku terlaris Towles lainnya berjudul A Gentleman in Moscow dalam daftar musim panas 2019, dan sekarang menulis bahwa ia menikmati karya lainnya yaitu The Lincoln Highway.

Diterbitkan tahun lalu, The Lincoln Highway tulisan Towles adalah novel petualangan berlatar tahun 1954.

"Towles mengambil inspirasi dari perjalanan pahlawan terkenal dan tampaknya mengatakan bahwa perjalanan pribadi kita tidak pernah linier atau dapat diprediksi seperti yang kita harapkan," tulis Gates di blog Gates Notes.

 

4. The Ministry for the Future

Penulis : Kim Stanley Robinson

The Ministry for the Future adalah novel sci-fi – atau cli-fi, yang merupakan kependekan dari climate fiction – yang diterbitkan pada tahun 2020.

Buku ini berlatar waktu di masa depan, dan mengikuti organisasi global fiksi yang mempelopori berbagai upaya untuk memerangi perubahan iklim.

Gates sendiri adalah seorang aktivis perubahan iklim yang secara blak-blakan mengemukakan solusi potensial untuk perubahan iklim tahun lalu.

Dia pun menulis bahwa novel Robinson menawarkan "banyak ide menarik" sambil secara efektif menjelaskan sains di balik perubahan iklim dan bekerja menuju "akhir yang penuh harapan."

 

5. How the World Really Works: The Science Behind How We Got Here and Where We’re Going

Penulis : Vaclac Smil

Gates tidak menahan pujiannya pada buku karya Vaclac Smil, How the World Really Works: The Science Behind How We Got Here and Where We’re Going.

Buku tersebut merupakan karya terbaru dari Vaclav Smil, seorang profesor emeritus ilmu lingkungan Ceko-Kanada di Universitas Manitoba.

Pada tahun 2017, Gates menulis bahwa dia telah membaca semua 37 buku karya Smil yang diterbitkan saat itu, dengan topik mulai dari energi bersih hingga manufaktur dan pertanian.

Gates bermaksud untuk "menunggu buku baru Smil seperti bagaimana orang-orang menunggu film Star Wars berikutnya," tulisnya.

Dia menulis bahwa sebagian besar buku Smil dibaca seperti buku teks - tetapi "yang ini ditulis untuk khalayak umum dan memberikan gambaran umum tentang bidang utama keahliannya."

Smil "telah menghitung semua angka" untuk memberikan "pendidikan singkat namun menyeluruh dalam pemikiran numerik tentang banyak kekuatan fundamental yang membentuk kehidupan manusia," tulis Gates.

Infografis miliarder dunia
Perbesar
Jumlah miliarder dunia di setiap benua (liputan6,com/Deisy)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya