Sarinah Jadi Mal Pertama Bebas Sampah Makanan

Oleh Arief Rahman Hakim pada 15 Agu 2022, 18:30 WIB
Diperbarui 15 Agu 2022, 18:31 WIB
Sarinah bakal menjadi mal pertama yang berkomitmen untuk menekan sesedikit mungkin sampah makanan
Perbesar
Sarinah bakal menjadi mal pertama yang berkomitmen untuk menekan sesedikit mungkin sampah makanan (dok: Arief)

Liputan6.com, Jakarta Sarinah bakal menjadi mal pertama yang berkomitmen untuk menekan sesedikit mungkin sampah makanan. Ini dilakukan dengan menggandeng startup Surplus dalam distribusi sisa makanannya.

Kepala Badan Pangan Nasional atau National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi menyebut ini bisa menjadi momentum. Apalagi tercatat sekitar 20-48 juta ton sampah makanan di 2019. Angka ini diprediksi terus meningkat jika tak ditanggulangi.

"Beberapa bulan lalu, kami, bersma tim deputi (di NFA) bertemu dengan bu Fetty (Direktur Utama Sarinah) mencanangkan zero foodwaste di Sarinah, dan kini bisa tercapai," kata dia dalam seremoni penandatanganan Sarinah Zero Food Waste, Sarinah, Senin (15/8/2022).

Ia menyebutkan, miliaran sampah makanan dibuang di seluruh dunia. Maka upaya menekan sampah makanan di sentra penjualan perlu dilakukan.

"Ini keren banget, di saat miliaran ton terbuang, makanan terbuang, tadi ada nasi padang, waktu kita lihat, ini udah sejam-dua jam itu jadi foodwaste. Kalau kita lihat tenant-tenant, berapa banyak produksi makanan kita (yang terbuang)," terangnya.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Utama Sarinah Fetty Kwartati menyebut ingin menjaga tren label 'yang pertama' yang diemban Sarinah. Mulai dari mal pertama, memiliki eskalator pertama, hingga partner store pertama di Indonesia.

"Kini jadi community mal pertama di Indonesia, Kita berani jadi mal yang bebas foodwaste," kata dia.

Fetty berharap, upaya penekanan sampah makanan ini tak hanya dilakukan oleh Sarinah. Tapi juga diikuti oleh seluruh pengelola dan pusat belanja di Indonesia. Harapannya, dampak semakin besar akan dirasakan kedepannya.

"Ini coba kita gaungkan, nanti harapannya Sarinah gak sendiri, tapi diikuti yang lain," ujarnya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Langkah Konkret

Suasana Gedung Sarinah Pasca Renovasi
Perbesar
Seorang pria melintas di depan Gedung Sarinah pascarenovasi di Jakarta, Minggu (20/2/2022). Pusat perbelanjaan atau mal tertua di Indonesia itu akan dibuka untuk umum mulai 21 Maret 2022. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Lebih lanjut, Fetty mengungkap upaya ini menjadi lankah konkret dalam mengejar Sustainable development goals (SDGs) yang juga tertuang dalam visi-misi Sarinah.

Menurutnya, dalam launching program kali ini, ada sekitar 40 tenant di sektor food and beverages, dan 45 UMKM bidang kuliner yang ikut serta. Tak berhenti disitu ia berharap kedepannya akan semakin banyak yang mengikuti jejak tersebut.

"'Zero Food Waste ini jadi visi Sarinah untuk mengejar SDGs, memang ini langkah konkret yang kami lakukan. Jadi kami sambut baik MoU ini dan juga kedepan kami ingin jadi suatu gerakan pusat belanja yang lain untuk bersama-sama," ajaknya.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


931 Juta Ton Sampah Makanan

PPKM Level 1, Mal di Jakarta boleh Terima Pengunjung 100 Persen
Perbesar
Pengunjung menikmati makanan di pusat perbelanjaan di Jakarta, Rabu (3/11/2021). Setelah diterapkan PPKM Level 1 di Jakarta, pusat perdagangan atau mal boleh menerima pengunjung hingga 100 persen sampai dengan pukul 22.00 WIB. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Berbagai negara di dunia tengah berbicara mengenai upaya untuk menghadirkan ketahanan pangan. Ini sebagai respons dari potensi krisis pangan akibat dari pandemi Covid-19 dan perang antara Rusia-Ukraina.

Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto atau Menko Airlangga mengatakan, ditengah upaya tersebut dibayang-bayangi oleh banyaknya jumlah sampah makanan atau food waste. Ia menilai, ini menjadi satu upaya yang lebih dulu perlu dilakukan.

Menurutnya, secara global, ada sekitar 17 persen produksi makanan atau 931 juta ton sampah makanan pada 2021 lalu. Sementara di Indonesia, membuang sekitar 20-48 juta ton sampah makanan di 2019.

"Yang merupakan porsi yang sama untuk makanan bagi sekitar 61-121 orang setiap tahun," katanya dalam High Level Seminar: Strengthening Global Collaboration for Tackling Food Insecurity, ditulis Sabtu (16/7/2022).

"Kita perlu mengatur kembali makanan kita yang hilang dan terbuang," tegasnya.

 


Strategi

FOTO: Restoran di Mal Kembali Layani Pengunjung Makan di Tempat
Perbesar
Pengunjung menanti makanan di restoran yang berada di Mal Central Park, Jakarta, Jumat (20/8/2021). Restoran dalam pusat perbelanjaan kini bisa makan di tempat dengan syarat kapasitas maksimal 25 persen, satu meja maksimal dua orang, dan waktu makan maksimal 30 menit. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Guna menjalankan upaya tersebut, kata Airlangga, bisa dengan mengubah ukuran piring atau mengubah makanan prasmanan menjadi menu yang ditentukan. Ia menyebut, langkah kecil ini bisa berdampak cukup besar dalam mendukung upaya menghadirkan ketahanan pangan.

"Saya pikir ini bijaksana akan menyebabkan dampak yang signifikan," ujarnya.

Upaya lainnya yang menurut Airlangga penting adalah dengan adanya pengelolaan lahan untuk bahan pangan. Ia mencontohkan, di Indonesia telah diberlakukan untuk menanam sejumlah tanaman, diantaranya sagu, sorgum, singkong, dan buah-buah lokal.

"Kemudian untuk memabngun ketahanan pangan dalam jangka panjang, kita membutuhkan penguatan yang komprehensif dari seluruh produksi pertanian kita dari hulu hingga hilir," kata dia.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya