Perkuat Ketahanan Pangan Buton, Kementan Realisasikan Irigasi Perpompaan di Desa Wakalembe

Oleh Gilar Ramdhani pada 14 Agu 2022, 19:55 WIB
Diperbarui 14 Agu 2022, 19:56 WIB
Jaringan irigasi.
Perbesar
Ilustrasi jaringan irigasi.

Liputan6.com, Buton Sebagai upaya memperkuat ketahanan pangan petani Buton dalam menghadapi ancaman krisis pangan global, Kementerian Pertanian (Kementan) merealisasikan program irigasi perpompaan di Desa Wakalambe, Kecamatan Kapontori, Kabupaten Buton, Provinsi Sulawesi Tenggara. Irigasi tersebut manfaatnya akan dirasakan langsung oleh Kelompok Tani Gata untuk meningkatkan produktivitas pertanian.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, air menjadi faktor penting bagi tumbuh kembang budidaya pertanian. Dengan pasokan air yang stabil, maka petani tetap dapat mengembangkan usaha tani mereka untuk terus berproduksi.

"Irigasi ini berkaitan erat dengan produktivitas. Produktivitas salah satu kata kunci untuk memperkuat ketahanan petani dalam menghadapi ancaman krisis pangan. Kementan terus berkomitmen menyediakan pangan untuk seluruh rakyat Indonesia," ujar Mentan SYL. 

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Ali Jamil menambahkan, selain memperkuat petani dalam menghadapi ancaman krisis pangan, irigasi juga merupakan program yang direalisasikan dalam menghadapi perubahan iklim yang bisa saja terjadi sewaktu-waktu.

"Perubahan iklim menjadi ancaman petani. Untuk itu, irigasi ini merupakan salah satu program untuk menghadapi ancaman perubahan iklim yang bisa saja berdampak pada terjadinya gagal panen," ujar Ali.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Irigasi Perpompaan Penopang Sektor Pertanian

Ditambahkan Ali, dalam menghadapi ancaman krisis pangan global imbas perubahan iklim serta situasi geopolitik rusia ukraina, Ditjen PSP Kementan terus memberikan kontribusinya salah satunya melalui program irigasi pertanian.

"Tentu fokus kita adalah ketahanan pangan. Salah satu kata kuncinya adalah produktivitas. Produktivitas yang tinggi ini harus ditopang dengan ketersediaan air yang memadai," ujar Ali.

Direktur Irigasi Pertanian Ditjen PSP Kementan, Rahmanto meminta agar petani memanfaatkan sebaik mungkin program ini dalam rangka menunjang kebutuhan petani dalam mengembangkan usaha pertanian mereka. Dikatakannya, irigasi perpompaan yang direalisasikan merupakan penopang bagi sektor pertanian agar dapat tumbuh dengan baik.

"Kami berharap petani dapat memanfaatkan program ini dengan baik. Ketika dimanfaatkan dengan baik, maka pertanian pun akan berkembang dengan sangat baik pula," kata Rahmanto.

 

(*)

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya