Wang Chuanfu, Miliarder China Pesaing Elon Musk di Bisnis Mobil Listrik

Oleh Liputan6.com pada 13 Agu 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 13 Agu 2022, 21:00 WIB
Ilustrasi Miliarder atau Orang Terkaya. Foto: Freepik
Perbesar
Ilustrasi Miliarder atau Orang Terkaya. Foto: Freepik

Liputan6.com, Jakarta Sekitar 20 tahun yang lalu salah satu miliarder asal China Wang Chuanfu memiliki rencana untuk membeli produsen mobil negara yang gagal dan mengganti mesin pembakaran internalnya dengan baterai untuk meluncurkan usaha kendaraan listriknya sendiri.

Hari ini perusahaannya, BYD telah mencopot Tesla sebagai pembuat mobil bertenaga baterai paling populer di pasar, menurut Financial Times. Pada bulan Juli, Forbes bahkan melaporkan bahwa saham BYD melonjak 90 persen meskipun ada kasus Covid-19 yang sedang berlangsung di negara itu saat ia meraup USD 7 miliar.

Menurut Financial Times seperti dilansir dari South China Morning Post, Kamis (11/8/2022), kekayaan pribadinya kini bernilai lebih dari USD 25 miliar. Berkat hartanya itu dia saat ini berhasil menjadi orang terkaya ke-22 di China.

Pengusaha ahli kimia sekaligus miliarder ini dikenal dengan ide-ide inovatifnya. Selain itu, dia juga dikenal dari perusahaannya yang terdepan dalam mendominasi pasar kendaraan listrik.

Lantas, siapakah sosok dari Wang Chuanfu itu?

Mendapat Dukungan Warren Buffet

Perusahaannya BYD – kependekan dari 'build your dreams' – didukung oleh miliarder Amerika Warren Buffett. Pada tahun 2003, BYD berubah dari produsen baterai ponsel isi ulang terbesar di dunia menjadi pemimpin di sektor otomotif.

Tetapi BYD telah menerima sedikit pengakuan merek di luar China, meskipun perusahaan menjual lebih dari 641.000 kendaraan pada paruh pertama tahun 2022, menurut Forbes.

Sementara itu, CNBC melaporkan bahwa itu terjual sekitar 130.000 tahun lalu. Keberhasilan BYD terutama berasal dari kemampuan membangun baterai yang tahan lama dan kendaraan yang lebih murah daripada pabrikan Amerika dan Jepang, menurut Fortune.

Pada 2008, Buffett membeli 10 persen BYD seharga USD 232 juta atas saran ketuanya. Juli ini, ia menikmati keuntungan 33 kali lipat setelah 13 tahun berinvestasi, menurut Nikkei. Namun, rumor mengatakan bahwa saham miliarder Amerika itu sekarang dijual dan telah mempengaruhi harga saham BYD.

“Orang ini adalah kombinasi dari Thomas Edison dan Jack Welch – sesuatu seperti Edison dalam memecahkan masalah teknis, dan sesuatu seperti Welch dalam menyelesaikan apa yang perlu dia lakukan,” kata Munger tentang Wang kepada Fortune. “Aku belum pernah melihat yang seperti itu.”

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kekayaan bersihnya sebesar USD 25 miliar

Ilustrasi Miliarder
Perbesar
Ilustrasi Miliarder (pixabay.com)

Sementara pendapatannya mencapai USD 27 miliar pada bulan Juli, kekayaan bersih Wang sedikit menurun pada saat penulisan menjadi USD 25 miliar, menurut data real-time Forbes. Namun, kekayaan bersih raksasa Wang tidak bisa diabaikan.

Wang menduduki puncak daftar orang kaya Forbes China pada tahun 2009 setelah perusahaannya menerima dorongan dari Buffett. Pada saat itu, Wang memperoleh USD 5,1 miliar dan ditempatkan di posisi pertama pada daftar orang kaya China tahunan yang disusun oleh Hurun, sebuah konsultan yang berbasis di Shanghai.

Pada tahun 2021, Forbes melaporkan bahwa kekayaan Wang meningkat menjadi USD 23,5 miliar dan menjadikannya orang terkaya ke-14 di China pada saat itu, berkat kenaikan dua kali lipat harga saham BYD.

Bagaimana Dia Menggeser Tesla Milik Elon Musk?

BYD kini bersaing dengan Tesla milik Musk untuk menjadi produsen mobil listrik terbesar di dunia. Namun ironisnya, Musk menolak produknya. "Apakah kamu melihat mobil mereka?" Musk mengatakan dalam wawancara Bloomberg 2011. “Saya tidak berpikir mereka membuat produk yang bagus.”

Jadi, bagaimana Wang mengalahkan Musk? Pengusaha yang ulet itu tampaknya menghadapi lebih sedikit masalah selama pandemi Covid-19 dan bahkan menghasilkan keuntungan besar karena kemampuan perusahaannya untuk mendiversifikasi rantai pasokan dan basis produksi, tidak seperti Musk yang harus menutup perusahaannya di China untuk mematuhi hukuman dua bulan Shanghai.

Sementara itu, BYD juga memiliki model bisnis unik di mana ia tidak mengambil suku cadang dari produsen khusus. Sebaliknya, ia memproduksi chip dan baterai sendiri serta EV – 90 persen suku cadang mobil BYD. Dengan demikian, melindungi perusahaan dari pasokan dan ketegangan logistik.

Tahun ini, BYD mengalahkan Tesla dalam penjualan setelah mereka menjual 641.350 kendaraan energi baru pada paruh pertama tahun 2022, sementara Tesla hanya mengirimkan sekitar 564.740 kendaraan.

Ketika ditanya mengapa Wang berusaha membangun perusahaan mobil listrik, dia mengatakan bahwa “karena bensin diatur untuk menciptakan masalah (lingkungan), kami perlu mulai mengembangkan mobil listrik. Masa depan mobil listrik di China sangat cerah”.

BYD memproduksi van listrik dalam usaha patungan dengan Mercedes-Benz dengan harga mulai USD 50.000. Akan tetapi, fokus utamanya adalah mobil penumpang, bus, truk, sepeda listrik, forklift, dan baterai isi ulang.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Produksi 5 Juta Masker Bedah per Hari

Ilustrasi Miliarder Dunia. Unsplash/Hunter Race
Perbesar
Ilustrasi Miliarder Dunia. Unsplash/Hunter Race

Pembuat kendaraan listrik yang berbasis di Shenzhen juga mengklaim sebagai produsen masker terbesar di dunia. Dia mampu menghasilkan sekitar lima juta masker per hari, menurut Majalah Fortune. Ia dikabarkan menjadi salah satu pengusaha pertama yang melakukan pivot untuk memenuhi permintaan masker Covid-19.

Bahkan dirinya membentuk gugus tugas untuk merancang dan membangun lini produksi baru untuk memproduksi masker wajah dan pembersih tangan yang diperkirakan mencapai 300.000 botol setiap hari.

“Sebagai perwakilan dari industri manufaktur China, kami merasa harus membantu dalam situasi ini dan menggunakan semua kekuatan kami untuk memproduksi masker yang sangat dibutuhkan,” kata Wang di awal tahun 2020.

Mengatasi Kemiskinan Besar

Lahir di Kabupaten Wuwei di provinsi Anhui dari keluarga petani miskin, maestro bisnis yang kini berusia 56 tahun ini dibesarkan oleh saudara-saudaranya setelah mereka kehilangan orang tua mereka, menurut beberapa laporan.

Ia kemudian belajar kimia di Central South University dan memperoleh gelar master dari Beijing Non-Ferrous Research Institute yang membawanya bekerja sebagai peneliti pemerintah sebelum mendirikan BYD pada tahun 90-an.

Tetapi Wang menghadapi perjuangan besar pada awalnya karena kurangnya dana pemerintah untuk para peneliti dan terpaksa meminjam uang dari kerabat untuk mendirikan toko baterai nikelnya, menurut Financial Times.

Ketika ditanya terkait alasan dia masuk ke industri ini, Wang menjawab, “Saya pikir itu berasal dari rasa ingin tahu. Ketika kita melihat sesuatu yang baik, kita bertanya-tanya mengapa hal itu begitu baik, dan kita ingin mencari tahu mengapa dan bagaimana hal itu diciptakan, untuk menemukan akar penyebab kebaikannya.”

Dia juga bangga dengan negaranya dan pernah berbagi bahwa “Saya percaya perusahaan China dapat menjadi pemimpin dalam bisnis mobil alternatif karena kami membuat baterai yang bagus.”

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

 

Infografis miliarder dunia
Perbesar
Jumlah miliarder dunia di setiap benua (liputan6,com/Deisy)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya