Warga di Tolikara Papua Kini Bisa Nikmati Listrik PLN 24 Jam

Oleh Arief Rahman Hakim pada 11 Agu 2022, 12:41 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 12:41 WIB
PT PLN (Persero) berhasil melistriki Ibu Kota Kabupaten Tolikara 24 jam. Dok PLN
Perbesar
PT PLN (Persero) berhasil melistriki Ibu Kota Kabupaten Tolikara 24 jam. Dok PLN

Liputan6.com, Jakarta Ibu Kota Kabupaten Tolikara, karubaga kini bisa menikmati listrik selama 24 jam. Ini setelah PT PLN (Persero) dan Pemerintah Kabupaten Tolikara melakukan Serah Terima Operasi (STO) Sistem Kelistrikan.

Kini PLN resmi memasok listrik selama 24 jam penuh ke Karubaga. Komisaris Utama PT PLN (Persero) Amien Sunaryadi menjelaskan, serah terima operasi ini merupakan wujud komitmen PLN dalam melistriki Papua, khususnya di Kabupaten Tolikara. Serta mewujudkan energi berkeadilan dan pemerataan akses listrik.

"PLN sudah memberikan pelayanan kelistrikan di hampir seluruh wilayah Indonesia, juga di Papua dan Papua Barat. Dengan serah terima ini menjadi langkah awal untuk dapat melayani Kabupaten Tolikara, sehingga ke depannya dapat memajukan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat," ujar Amien dalam keterangannya, Kamis (11/8/2022).

Peningkatan jam nyala ini dapat dirasakan oleh 1.013 pelanggan di 11 kampung di Distrik Karubaga dan 2 kampung di Distrik Wenam.

Sebelumnya, sistem kelistrikan di wilayah itu dikelola dan dioperasikan langsung oleh pemerintah daerah selama 12 jam setiap harinya.

Bupati Tolikara, Usman G. Wanimbo menyampaikan rasa terima kasihnya kepada PLN karena telah mendukung terwujudnya program pemerintah "Tolikara Terang".

Perjuangan yang panjang akhirnya dapat membuahkan hasil dengan adanya koordinasi yang baik antara kedua belah pihak.

"Setelah 18 tahun menanti, kini masyarakat bisa menikmati listrik secara penuh. PLN membawa semangat baru karena sebelumnya beberapa perusahaan tidak mau masuk untuk berinvestasi sebelum adanya listrik yang layak dan tentu saja ini akan membuat Tolikara tertinggal," papar Usman.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harapan Warga

PT PLN (Persero) berhasil melistriki Ibu Kota Kabupaten Tolikara 24 jam. Dok PLN
Perbesar
PT PLN (Persero) berhasil melistriki Ibu Kota Kabupaten Tolikara 24 jam. Dok PLN

Sementara itu, salah satu warga di Distrik Karubaga, Nahum Wandik, mengungkapkan rasa syukur atas terangnya Ibu Kota Kabupaten Tolikara yang menurutnya akan membawa banyak manfaat. Dia menjelaskan bahwa listrik menjadi kebutuhan utama selain air minum.

"Kami berharap PLN dapat terus memberikan pelayanan yang maksimal. Fasilitas listrik yang memadai dapat menumbuhkan ekonomi masyarakat," ucapnya.

Sistem kelistrikan Kabupaten Tolikara saat ini disuplai langsung oleh Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) Karubaga dengan daya mampu pembangkit mencapai 1184 kW dengan beban puncak sebesar 650 kW.

Selain pembangkit listrik yang dimiliki, beberapa infrastruktur ketenagalistrikan telah dibangun untuk menyuplai listrik yang dihasilkan dari PLTD Karubaga, seperti jaringan tegangan menengah (JTM) sepanjang 4,5 kms, jaringan tegangan rendah 3,5 kms serta tujuh buah gardu distribusi dengan total kapasitas 870 kVA.

 


Sinergi

PT PLN (Persero) berhasil melistriki Ibu Kota Kabupaten Tolikara 24 jam. Dok PLN
Perbesar
PT PLN (Persero) berhasil melistriki Ibu Kota Kabupaten Tolikara 24 jam. Dok PLN

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Papua dan Papua Barat, Moch. Andy Adchaminoerdin menyampaikan, pihaknya merasa senang telah berkolaborasi dan bersinergi dengan Pemerintah Kabupaten Tolikara guna melistriki kabupaten tersebut.

"Dengan tim yang solid, kami siap untuk memaksimalkan pelayanan. Namun hal tersebut juga tentunya perlu bantuan dan dukungan dari pemerintah dan masyarakat agar kelistrikan di sini dapat terjaga secara kontinyu dan beroperasi penuh," ucapnya.

Andy menambahkan, guna suplai listrik yang terus andal, pihaknya berharap masyarakat dapat bekerja sama untuk menjaga seluruh infrastruktur kelistrikan yang ada.

"Kita harus bersama-sama menjaga aset kelistrikan baik yang berada di PLTD Karubaga maupun jaringan yang tersebar di wilayah Tolikara. Kami berharap masyarakat juga bersedia mengizinkan PLN untuk melakukan perampalan tanaman yang berpotensi mengganggu jaringan, sehingga dapat meminimalisir adanya gangguan," ungkap Andy.

Saat ini rasio elektrifikasi di Papua dan Papua Barat telah mencapai di angka 96,92 persen. Meskipun terdapat banyak tantangan dalam menghadirkan pelayanan kelistrikan yang maksimal dan berkeadilan bagi seluruh masyarakat, PLN berkomitmen untuk terus berupaya mewujudkan tanah Papua terang seluruhnya.

Infografis Subsidi Harga BBM hingga Tarif Listrik Bakal Dihapus? (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Subsidi Harga BBM hingga Tarif Listrik Bakal Dihapus? (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya