Harga Minyak Merangkak Naik, Ini Faktor Pendongkraknya

Oleh Maulandy Rizki Bayu Kencana pada 11 Agu 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 08:00 WIB
Ilustrasi Harga Minyak
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik pada perdagangan Rabu, berbalik arah usai menelan kerugian di awal sesi didorong meningkatnya permintaan bensin di Amerika Serika (AS) dan karena angka inflasi AS yang lebih rendah dari perkiraan mendorong investor ke aset berisiko.

Dikutip dari CNBC, Kamis (11/8/2022), harga minyak mentah berjangka Brent naik 68 sen atau 0,7 persen menjadi USD 96,99 per barel. Sedangkan harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 83 sen atau 0,9 persen menjadi USD 91,33.

Administrasi Informasi Energi AS melaporkan, stok minyak mentah AS naik 5,5 juta barel dalam sepekan terakhir, lebih dari perkiraan kenaikan 73.000 barel. 

Namun, stok bensin AS turun tajam karena permintaan tersirat naik setelah berminggu-minggu aktivitas lesu selama apa yang seharusnya menjadi puncak musim mengemudi di musim panas.

“Semua orang sangat fokus pada potensi kehancuran permintaan, jadi melihat permintaan tersirat menunjukkan rebound besar untuk minggu lalu mungkin telah memberikan kenyamanan bagi mereka yang benar-benar khawatir tentang itu,” kata Analis Minyak Utama Kpler, Matt Smith.

Produk bensin yang dipasok naik dalam minggu terakhir menjadi 9,1 juta barel per hari, meskipun angka itu masih menunjukkan permintaan yang turun 6 persen selama empat minggu terakhir dibandingkan dengan periode tahun lalu.

Penyulingan minyak AS dan operator pipa mengharapkan konsumsi energi yang kuat untuk paruh kedua tahun 2022, tinjauan Reuters dari panggilan pendapatan perusahaan menunjukkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Konsumen AS

Indeks harga konsumen Amerika Serikat
Perbesar
Seseorang mengendarai skuter melewati toko pencairan cek dan pinjaman gaji di pusat kota Los Angeles, California, Jumat (11/3/2022). Laju inflasi AS pada Februari 2022 melonjak ke level tertinggi dalam 40 tahun. Ini didorong naiknya harga bensin, makanan dan perumahan. (Patrick T. FALLON/AFP)

Sedangkan harga konsumen AS tidak berubah pada bulan Juli karena penurunan tajam dalam biaya bensin, memberikan tanda bantuan pertama bagi orang Amerika yang telah menyaksikan kenaikan inflasi selama dua tahun terakhir.

Itu berkontribusi pada kenaikan aset berisiko termasuk ekuitas, sementara dolar AS turun lebih dari 1 persen. Dengan sebagian besar penjualan minyak di seluruh dunia ditransaksikan dalam dolar, pelemahan greenback mendukung lonjakan harga minyak. Namun, kenaikan minyak mentah cenderung moderat.

Pasar sebelumnya tergelincir karena aliran pipa Rusia-ke-Eropa Druzhba dilanjutkan, mengurangi kekhawatiran tekanan lain pada pasokan energi dunia oleh Moskow.

Monopoli pipa minyak negara Rusia, Transneft, memulai kembali aliran minyak melalui jalur selatan pipa minyak Druzhba, kata kantor berita RIA.

Ukraina telah menangguhkan aliran pipa minyak Rusia ke beberapa bagian Eropa tengah sejak awal bulan ini karena sanksi Barat mencegahnya menerima biaya transit dari Moskow, kata Transneft, Selasa. 


Ekonomi Dunia Melambat, Harga Minyak Turun

Harga Minyak Jatuh Gara-gara Yunani
Perbesar
Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.

Kemarin, harga minyak menetap sedikit lebih rendah pada hari Selasa setelah sebelumnya investor lebih memilih wait and see. Ini karena kekhawatiran bahwa ekonomi yang melambat dapat mengurangi permintaan bersaing dengan berita bahwa beberapa ekspor minyak telah ditangguhkan pada pipa Rusia-ke-Eropa Druzhba yang transit di Ukraina.

Harga minyak dunia mentah telah berada di bawah tekanan selama berminggu-minggu karena meningkatnya kekhawatiran bahwa resesi dapat memangkas permintaan minyak.

Dikutip dari CNBC, Rabu (10/8/2022), harga minyak mentah Brent menetap di USD 96,31 per barel, kehilangan 34 sen, atau 0,4 persen. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menetap di USD 90,50 per barel, turun 26 sen, atau 0,3 persen. Selama sesi, kedua tolok ukur naik dan turun lebih dari USD 1 per barel.

Ukraina menghentikan aliran minyak di pipa minyak Druzhba ke beberapa bagian Eropa tengah karena sanksi Barat telah mencegah pembayaran dari Moskow untuk biaya transit.

Aliran di sepanjang rute selatan pipa Druzhba telah terpengaruh sementara rute utara yang melayani Polandia dan Jerman tidak terganggu.

Minyak awalnya bergerak lebih tinggi di tengah berita pipa dan ekspektasi bahwa penutupan akan memperketat pasokan, tetapi harga berbalik arah karena rincian menjadi lebih jelas seputar penyebab gangguan.

“Mempertimbangkan fakta bahwa bukan pihak Rusia yang menutup pipa, tetapi pihak Ukraina, itu akan menjadi situasi yang dapat diselesaikan lebih cepat daripada nanti,” Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York, mengatakan dalam sebuah catatan.


Perjanjian Nuklir Iran

harga-minyak-dunia-131203c.jpg
Perbesar
Ilustrasi harga minyak

Harga ditekan oleh pembicaraan tentang upaya terakhir oleh negara-negara Eropa untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir Iran.

Pada hari Senin, Uni Eropa mengajukan teks "final" untuk menghidupkan kembali kesepakatan Iran 2015. Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan keputusan akhir tentang proposal tersebut, yang membutuhkan persetujuan AS dan Iran, diharapkan dalam "sangat, sangat beberapa minggu".

Pembicaraan telah berlangsung selama berbulan-bulan tanpa kesepakatan.

Ekspor minyak mentah Iran, menurut pelacak tanker, setidaknya 1 juta barel per hari di bawah tingkat mereka pada tahun 2018 ketika mantan Presiden AS Donald Trump keluar dari perjanjian nuklir.

Infografis SKK MIgas
Perbesar
Di tengah kebutuhan energi nasional yang terus meningkat, menemukan minyak dan gas bumi (migas) menjadi semakin sulit
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya