Harga Emas Naik Tipis Jelang Pengumuman Inflasi AS

Oleh Arief Rahman Hakim pada 10 Agu 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 10 Agu 2022, 07:34 WIB
Harga Emas Terus Bersinar di Tahun 2020, Penjualan Emas Antam Capai Rp 6,41 T
Perbesar
Untuk memperkuat nilai tambah produk emas, Antam terus melakukan inovasi produk dan penjualan.

Liputan6.com, Jakarta Harga emas naik pada hari Selasa didukung oleh dolar yang lebih lemah. Sementara pelaku pasar menunggu data inflasi AS untuk isyarat tentang jalur pengetatan kebijakan Federal Reserve.

Dikutip dari CNBC, Rabu (10/8/2022), harga emas di pasar spot naik 0,4 persen menjadi USD 1.794,76 per ounce. Sementara emas berjangka AS naik 0,4 persen menjadi USD 1,811,40.

Greenback yang lebih lemah membuat emas lebih murah bagi pembeli luar negeri. Indeks dolar turun 0,3 persen.

Emas saat ini diuntungkan dari melemahnya dolar AS dan situasi Rusia-Ukraina, sementara fokusnya adalah pada apa yang terjadi dengan CPI pada hari Rabu, kata Daniel Pavilonis, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Laporan harga konsumen AS untuk bulan Juli akan dirilis pada 8:30 ET (1230 GMT) pada hari Rabu. Sebuah survei Federal Reserve New York menunjukkan pada hari Senin bahwa ekspektasi konsumen AS di mana inflasi akan berada dalam satu tahun dan tiga tahun turun tajam pada bulan Juli.

Akhir-akhir ini, emas menghadapi tekanan karena berbagai bank sentral telah menaikkan suku bunga untuk menjinakkan lonjakan inflasi. Logam mulia dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan ketidakpastian politik, tetapi tingkat yang lebih tinggi membuat emas batangan yang tidak menghasilkan kurang menarik.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Sentimen Inflasi

Harga Emas Pegadaian Naik Rp 4.000
Perbesar
Pekerja menunjukkan emas di galeri 24 Pegadaian, Tangerang, Selasa (7/7/2020). Harga emas Pegadaian khusus batangan 1 gram cetakan Antam hari ini naik Rp 4.000 atau 0,42% ke level Rp 950.000/gram dari harga hari sebelumnya. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

"Angka inflasi yang lebih lemah besok, terutama di sisi inti, bisa menjadi katalis (untuk harga emas) untuk penembusan ke atas, sementara angka yang lebih kuat dapat membuat USD 1.800 di luar jangkauan di masa mendatang," kata analis OANDA Craig Erlam. dalam sebuah catatan.

Menjelang laporan inflasi, analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi tahunan turun menjadi 8,7 persen dari 9,1 persen pada Juni.

Sementara itu, Bank of England mungkin harus menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk mengatasi tekanan inflasi yang mendapatkan pijakan dalam ekonomi Inggris, kata Deputi Gubernur BoE Dave Ramsden.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya