Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas Rata-Rata Global, Apa Rahasianya?

Oleh Liputan6.com pada 09 Agu 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 09 Agu 2022, 14:00 WIB
FOTO: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia di Kuartal III 2020 Masih Minus
Perbesar
Pemandangan deretan gedung dan permukiman di Jakarta, Rabu (1/10/2020). Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang pada triwulan II 2022 mencapai 5,54 persen ini melebihi ekspektasi dan perkiraan banyak kalangan.. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta Pengamat Ekonomi Mohammad Faisal mengapresiasi kinerja pemerintah di bidang ekonomi setelah pertumbuhan ekonomi Indonesia dipastikan berada di atas rata-rata global.

Faisal mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang pada triwulan II 2022 mencapai 5,54 persen ini melebihi ekspektasi dan perkiraan banyak kalangan.

“Ini menunjukan ekonomi Indonesia relatif lebih resilience dibandingkan dengan banyak negara peers countries yang mana pada saat sekarang ketika terjadi tekanan global yang mengalami peningkatan, banyak negara yang mengalami perlambatan ekonomi dan bahkan beberapa juga sudah jatuh pada jurang resesi secara teknikal,” kata Faisal saat dihubungi wartawan, dikutip Selasa (9/8/2022).

Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia ini menjelaskan capaian Indonesia ini tidak lepas dari bauran kebijakan di dalam negeri. Ia menyebutkan keberhasilan pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19 menjadi salah satu kebijakan yang penting dalam menyelamatkan ekonomi Indonesia.

Selain itu, kebijakan fiskal seperti penambahan subsidi di bidang energi disebut Faisal menjadi faktor lainnya yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

“Sebut saja salah satunya keberhasilan dalam pengendalian pandemi, pelaksanaan vaksinasi, sehingga sudah bisa dikendalikan pada tahun ini dan juga dari bauran kebijakan fiskal termasuk di antaranya penambahan subsidi untuk energi terutama BBM, listrik, dan juga gas yang disubsidi sehingga tidak meningkat harganya sehingga inflasi lebih bisa dikendalikan, Jadi ini memang perlu diapresiasi beberapa kebijakan yang sudah dilaksanakan pemerintah,” ujarnya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kendalikan Inflasi

20161003-Pasar Tebet-Jakarta- Angga Yuniar
Perbesar
Pedagang merapikan barang dagangannya di Tebet, Jakarta, Senin (3/10). Secara umum, bahan makanan deflasi tapi ada kenaikan cabai merah sehingga peranannya mengalami inflasi. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Meskipun berhasil dalam mengendalikan inflasi saat ini, Faisal memberikan catatan bagi pemerintah terkait tantangan ekonomi ke depan.

Pertama adalah adanya ancaman resesi global yang akan berdampak pada penurunan permintaan (demand) barang-barang ekspor dari negara-negara mitra dagang.

“Terutama negara-negara maju dan negara-negara besar yang artinya surplus perdagangan itu akan mengalami penyempitan yang artinya juga sumbangan ekspor terhadap GDP juga akan berkurang ke depan,” jelasnya.

Catatan kedua dari Faisal adalah kemampuan pemerintah untuk tetap mengendalikan inflasi. Faisal mengatakan pada triwulan II 2022 inflasi yang mencapai 4,94 persen cenderung relatif dapat terkendali karena konsumsi rumah tangga meningkat mencapai 5,5 persen. Inflasi mengalami peningkatan namun masih dalam taraf moderat.

“Ke depan tekanan inflasi akan lebih besar kalau kemudian tidak diimbangi dengan kebijakan untuk meredam tekanan global,” katanya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Apresiasi

Sebelumnya apresiasi atas kinerja pemerintah dalam mengendalikan ekonomi juga disampaikan oleh Anggota Komisi XI DPR RI Puteri Komarudin.

Puteri mengatakan tumbuhnya ekonomi Indonesia yang mencapai angka 5,44 persen, karena tak lepas dari buah kinerja Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto. Di mana kebijakan-kebijakan yang dikeluarkannya agar ekonomi bisa berputar.

“Termasuk konsistensi dalam menjaga daya beli masyarakat pada kelompok 40 persen terbawah dengan menggenjot penyaluran Program PEN, yang juga dinahkodai beliau, baik atas program perlindungan sosial maupun subsidi,” tutur Puteri.

Putri menuturkan bilamana kebijakan dari Menko Airlangga yang tak kalah pentingnya adalah komitmen beliau dalam memberikan dukungan pembiayaan UMKM melalui skema KUR dan pelatihan pekerja lewat Kartu Prakerja.

Belum lagi, sambung Puteri, keseriusan dalam mendorong keberjalanan proyek Strategis Nasional, khususnya atas proyek infrastruktur yang dapat memberikan efek pengganda bagi pembangunan wilayah dan nasional.

“Hasilnya, tidak hanya pertumbuhan ekonomi yang tertopang, tetapi juga mampu mengurangi tingkat kemiskinan secara nasional,” tandas Puteri.

 

Infografis IMF Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Baik
Perbesar
Infografis IMF Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Baik (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya