Jelang Pertemuan OPEC, Harga Minyak Naik Tipis

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 03 Agu 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 03 Agu 2022, 08:00 WIB
Ilustrasi Harga Minyak Naik
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Sangaji)

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak berjangka naik tipis kurang dari 1 persen pada hari Selasa menjelang pertemuan produsen OPEC+ minggu ini.

Pertemuan ini mungkin tidak mengarah pada dorongan lebih lanjut dalam pasokan minyak mentah di tengah kekhawatiran kemungkinan resesi global dapat membatasi permintaan energi.

Dikutip dari CNBC, Rabu (3/8/2022), harga minyak brent berjangka naik 51 sen, atau 0,5 persen, menjadi menetap di USD 100,54 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 53 sen, atau 0,6 persen, menjadi menetap di USD 94,42.

Juga sedikit mengangkat harga minyak adalah ekspektasi analis nL4N2ZE3PY bahwa persediaan minyak mentah AS turun sekitar 600.000 barel pekan lalu.

American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, akan mengeluarkan laporan inventaris AS pada pukul 16:30. EDT (2030 GMT). Administrasi Informasi Energi AS (EIA) melaporkan pada 10:30 EDT (1430 GMT) pada hari Rabu.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, bertemu pada hari Rabu. Dua dari delapan sumber mengatakan kenaikan produksi sederhana akan dibahas. Sisanya mengatakan peningkatan tidak mungkin terjadi.

OPEC+ memangkas perkiraannya nL1N2ZE104 untuk surplus pasar minyak tahun ini sebesar 200.000 barel per hari (bph) menjadi 800.000 bph, tiga delegasi mengatakan kepada Reuters.

"Pedagang energi semakin yakin bahwa OPEC+ akan menolak seruan untuk meningkatkan produksi mereka," kata Edward Moya, analis pasar minyak senior di perusahaan data dan analitik OANDA.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Perang Rusia-Ukraina

Ilustrasi Harga Minyak Naik
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Sangaji)

Invasi Rusia ke Ukraina pada Februari memicu kekhawatiran tentang pasokan minyak global dan membuat harga melonjak mendekati rekor tertinggi. Tetapi dengan bank sentral menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi, kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan telah menutupi pasokan yang ketat.

Survei menunjukkan pabrik-pabrik di seluruh Amerika Serikat, Eropa, dan Asia berjuang untuk mendapatkan momentum pada Juli karena lesunya permintaan global dan pembatasan ketat COVID-19 di China memperlambat produksi.

"Bacaan ini tidak melakukan apa pun untuk mengurangi ketakutan akan resesi," kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Pasar juga diliputi kekhawatiran bahwa kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan akan meningkatkan ketegangan antara Amerika Serikat dan China. China menempatkan militernya dalam siaga tinggi dan mengatakan akan meluncurkan "operasi militer yang ditargetkan" sebagai tanggapan atas kunjungan tersebut.

Amerika Serikat, sementara itu, memberlakukan sanksi terhadap China dan perusahaan lain yang dikatakan membantu menjual puluhan juta dolar produk minyak dan petrokimia Iran ke Asia Timur. Washington sedang mencoba untuk meningkatkan tekanan pada Teheran untuk mengekang program nuklirnya.

 


Isu Nuklir Iran

Ilustrasi Harga Minyak Naik
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Sangaji)

Kepala pengawas nuklir PBB mengatakan "kata-kata baik" dari Iran tidak cukup untuk memuaskan inspektur internasional dan dia berharap Teheran siap untuk transparan tentang program nuklirnya.

Analis mengatakan kesepakatan nuklir dengan Iran dapat menambah sekitar 1 juta barel per hari minyak mentah ke pasokan dunia.

Di Venezuela, sementara itu, pemadaman yang mengganggu pasokan listrik dan gas negara itu ke perusahaan energi milik negara PDVSA memukul ekspor minyak Juli, berkontribusi pada penurunan 27 persen dari bulan sebelumnya.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya