Harga Emas Pegadaian Hari ini, Termurah Rp 504.000

Oleh Arief Rahman Hakim pada 28 Jul 2022, 08:53 WIB
Diperbarui 28 Jul 2022, 08:53 WIB
FOTO: Harga Emas Antam Naik Menjadi Rp 937.000 per Gram
Perbesar
Ilustrasi harga emas Pegadaian. Harga emas batangan PT Aneka Tambang Tbk. (Antam) pada 17 Mei 2021 berada di posisi lebih tinggi dibanding hari sebelumnya. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta Harga emas hari ini yang dijual PT Pegadaian bergerak beragam. Pegadaian menjual berbagai jenis emas, seperti Antam, emas Antam Batik, emas Retro dan UBS. Sedangkan untuk ukuran mulai dari 0,5 gram hingga 1.000 gram atau 1 kilogram.

Harga emas Retro dan emas UBS kompak naik. Sedangkan harga emas Antam dan emas Batik stabil.

Mengutip laman Pegadaian, Kamis (28/7/2022), untuk harga emas jenis Antam masih dijual Rp 1.001.000 perr gram, sama seperti perdagangan sebelumnya.

Sementara harga emas jenis lain yakni UBS dilego Rp 943.000 per gram, naik Rp 1.000 jika dibandingkan dengan harga sehari sebelumnya yang ada di angka Rp Rp 942.000 segram.

Harga emas setiap harinya menyesuaikan dengan harga pasar emas dunia dan lokal. Produk emas antam dan UBS selain ada di Pegadaian, juga tersedia di toko emas, butik masing-masing perusahaan. Dijual secara online maupun offline.

Berikut rangkuman harga emas Pegadaian hari ini:

Harga Emas Antam

- 0,5 gram = Rp 553.000

- 1 gram = Rp 1.001.000

- 2 gram = Rp 1.937.000

- 3 gram = Rp 2.879.000

- 5 gram = Rp 4.764.000

- 10 gram = Rp 9.470.000

- 25 gram = Rp 23.544.000

- 50 gram = Rp 47.006.000

- 100 gram = Rp 93.929.000

- 250 gram = Rp 234.548.000

- 500 gram = Rp 468.878.000

- 1000 gram = Rp 937.713.000

 

Harga Emas Antam Batik

- 0,5 gram = Rp 625.000

- 1 gram = Rp 1.156.000

- 8 gram = Rp 8.739.000

 

Harga Emas Retro

- 0,5 gram = Rp 504.000

- 1 gram = Rp 942.000

- 2 gram = Rp 1.867.000

- 3 gram = Rp 2.772.000

- 5 gram = Rp 4.606.000

- 10 gram = Rp 9.155.000

- 25 gram = Rp 22.757.000

- 50 gram = Rp 45.431.000

- 100 gram = Rp 90.780.000

- 250 gram = Rp 226.676.000

- 500 gram = Rp 453.133.000

- 1000 gram = Rp 906.225.000

 

Harga Emas UBS 

- 0,5 gram = Rp 504.000

- 1 gram = Rp 943.000

- 2 gram = Rp 1.871.000

- 5 gram = Rp 4.621.000

- 10 gram = Rp 9.194.000

- 25 gram = Rp 22.939.000

- 50 gram = Rp 45.783.000

- 100 gram = Rp 91.529.000

- 250 gram = Rp 228.754.000

- 500 gram = Rp 456.967.000.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Emas Dunia Hari Ini Lebih Mahal, Gara-Gara Suku Bunga The Fed

Harga Emas Terus Bersinar di Tahun 2020, Penjualan Emas Antam Capai Rp 6,41 T
Perbesar
Untuk memperkuat nilai tambah produk emas, Antam terus melakukan inovasi produk dan penjualan.

Sementara itu, harga emas dunia hari ini berbalik arah dan diperdagangkan di zona hijau setelah Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve (The Fed) mengumumkan akan menaikkan suku bunga.

Dikutip dari CNBC, Kamis (28/7/2022), harga emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1.722,7.

Bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) pada akhir pertemuan kebijakan dua hari, sebagai upaya untuk menurunkan inflasi.

Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang untuk emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

Harga emas telah turun lebih dari USD 300 sejak naik melewati level USD 2.000 per ons pada awal Maret, karena kenaikan suku bunga The Fed yang cepat dan reli dolar baru-baru ini.

Kurs dolar melemah meningkatkan daya tarik terhadap emas bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

“Sebagian besar mengharapkan kenaikan 75 basis poin malam ini dan saya pikir itu sudah diperhitungkan,” kata Direktur Pelaksana GoldSilver Central Brian Lan.

Lan menambahkan, semua orang sekarang ingin tahu kebijakan lain yang akan digunakan The Fed untuk mendukung perekonomian atau apakah itu hanya akan difokuskan untuk menurunkan inflasi yang tinggi.

Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan global lagi pada hari Selasa, memperingatkan risiko penurunan dari inflasi yang tinggi dan perang Ukraina terwujud dan dapat mendorong ekonomi dunia ke jurang resesi jika dibiarkan.

Selain harga emas, harga perak turun 0,76 persen menjadi USD 18,46, harga platinum naik 0,85 persen menjadi USD 881,08 dan paladium naik 0,87 persen menjadi USD 2.028,13. 


Harga Emas Kemarin

Harga Emas Antam Naik Jadi Rp 666 Ribu per Gram
Perbesar
Penampakan emas batangan di gerai Butik Emas Antam di Jakarta, Jumat (5/10). Pada perdagangan Kamis 4 Oktober 2018, harga emas Antam berada di posisi Rp 665 ribu per gram. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Kemarin, harga emas cenderung stabil pada perdagangan Selasa. Harga emas dibayangi imbal hasil Treasury Amerika Serikat (AS) yang lebih rendah di tengah kesengsaraan resesi yang berkepanjangan mengimbangi penguatan dolar. Sementara investor mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan dua hari Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed).

Dikutip dari CNBC, Rabu (27/7/2022), harga emas hari ini di pasar spot stabil di USD 1.717,54 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS sedikit berubah pada USD 1.716.

Imbal hasil Treasury AS turun tajam, karena krisis pasokan gas yang menjulang di Eropa membuat pasar khawatir tentang risiko resesi global.

 “Kelegaan yang kami lihat dalam imbal hasil adalah pertanda baik untuk emas ... ketakutan yang terus-menerus di pasar ekuitas, masalah geopolitik dan jika tekanan energi meningkat, akan ada permintaan yang kuat untuk safe-haven,” ungkap Edward Moya, analis senior dengan OANDA.

"(Tetapi) Jika investor merasa The Fed masih siap untuk memberikan kenaikan 75 bps lagi pada bulan September, itu akan menjadi masalah bagi emas," lanjut dia.

Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan global lagi, memperingatkan bahwa risiko penurunan dari inflasi yang tinggi dan perang Ukraina terwujud. Tetapi membatasi kenaikan emas, dolar AS naik 0,5 persen, membuat emas batangan kurang menarik bagi pembeli luar negeri.

Karena emas merupakan aset yang tidak menghasilkan bunga, kenaikan suku bunga membuatnya kurang menarik. Namun, emas secara luas dianggap sebagai lindung nilai inflasi dan penyimpan nilai yang aman di tengah ketidakpastian ekonomi.


Suku Bunga The Fed

The Fed
Perbesar
The Fed (www.n-tv.de)

Pasar mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan pada hari Rabu. Kenaikan sebesar itu secara efektif akan menutup dukungan ekonomi era pandemi.

“Kami memperkirakan kenaikan suku bunga riil lebih lanjut tahun ini, terutama karena risiko inflasi memudar pada paruh kedua tahun 2022. Dengan demikian, likuidasi tambahan dana yang diperdagangkan di bursa dapat diharapkan,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

Dia memperkirakan emas akan turun menjadi USD 1.600 pada akhir tahun.

Di tempat lain, harga perak naik 1,1 persen menjadi USD 18,61 per ounce, harga platinum turun 0,8 persen pada USD 871,87 dan Palladium turun 0,08 persen menjadi USD 2.005,90.   

Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya