Stok di AS Turun, Harga Minyak Mentah Dunia Melejit

Oleh Arief Rahman Hakim pada 28 Jul 2022, 08:30 WIB
Diperbarui 28 Jul 2022, 08:30 WIB
Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Foto: AFP
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Harga minyak hari ini naik USD 2 per barel karena stok minyak lebih rendah di Amerika Serikat (AS) dan pemotongan aliran gas Rusia ke Eropa mengimbangi kekhawatiran tentang permintaan yang lebih lemah serta kenaikan suku bunga AS yang menjulang. Foto: AFP

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak hari ini naik USD 2 per barel karena stok minyak lebih rendah di Amerika Serikat (AS) dan pemotongan aliran gas Rusia ke Eropa mengimbangi kekhawatiran tentang permintaan yang lebih lemah serta kenaikan suku bunga AS yang menjulang.

Kelompok industri American Petroleum Institute mengatakan pada hari Selasa bahwa stok minyak mentah turun 4 juta barel, empat kali lipat dari perkiraan penurunan. 

“Ditambah dengan keputusan The Fed tentang suku bunga, hari ini pasti akan menjadi sesi berat AS-sentris,” kata Stephen Brennock dari Broker Minyak PVM.

Harga minyak mentah brent naik 2,13 persen pada 106,62 dolar. Sedangkan harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 2,4 persen pada USD 97,26 per barel.

“Ini terlihat lebih rentan dari perspektif teknis, dan kenaikan besar oleh persediaan minyak mentah resmi AS malam ini dapat memicu lebih banyak penjualan,” kata Analis OANDA Jeffrey Halley.

Harga minyak telah melonjak pada 2022, mencapai level tertinggi 14 tahun di angka USD 139 per barel pada Maret setelah invasi Rusia ke Ukraina menambah kekhawatiran pasokan dan karena permintaan pulih dari pandemi.

Sejak itu, kekhawatiran perlambatan ekonomi dan kenaikan suku bunga telah membebani, meskipun pasokan padam di Libya dan Nigeria dan pemotongan aliran gas Rusia ke Eropa.

Aliran gas melalui pipa Nord Stream 1 turun menjadi seperlima dari kapasitas pipa pada hari Rabu, sementara Eni Italia mengatakan akan menerima volume yang lebih rendah dari Gazprom Rusia.

Kenaikan suku bunga AS yang besar akan menambah kekhawatiran tentang prospek permintaan dan dolar yang lebih kuat, yang akan membuat komoditas berdenominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Gas Alam Cetak Rekor Termahal Sejak 2008

Ilustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Sebelumnya, harga gas alam melonjak di seluruh dunia karena suhu yang terik memicu permintaan bahan bakar. Selain itu, naiknya harga gas ini karena dorongan Eropa untuk menjauh dari bahan bakar Rusia mengguncang pasar energi global.

Dikutip dari CNBC, Rabu (27/7/2022), harga gas alam berjangka AS melonjak lebih dari 11 persen pada satu titik pada hari Selasa menjadi USD 9,75 per juta British thermal unit (MMBtu), level tertinggi sejak Juli 2008. Kontrak melayang lebih rendah sepanjang hari, mengakhiri tanggal pada USD 8,99 per MMBtu untuk keuntungan sebesar 3,05 persen.

Gas alam sekarang naik kira-kira 66 persen untuk bulan Juli, menempatkannya di jalur untuk bulan terbaik sejak dimulainya kontrak pada tahun 1990. 

“Meskipun besarnya dan kecepatan kenaikan harga gas alam baru-baru ini menunjukkan kontribusi dinamika pasar yang non-fundamental, fundamental yang mendukung tetap menjadi pendorong utama,” tulis EBW Analytics Group dalam sebuah catatan.

“Pada dasarnya, cuaca panas yang terik adalah pendorong bullish yang dominan,” tambah perusahaan itu.

Kontrak untuk pengiriman Agustus berakhir Rabu, yang meningkatkan volatilitas. Volume gas biasanya tipis menjelang kedaluwarsa, yang berarti bahwa perdagangan individu dapat menyebabkan pergerakan pasar yang terlalu besar. 

Di Eropa, kontrak berjangka gas alam TTF Belanda melonjak 19,8 persen menjadi 211,70 euro per megawatt jam, level tertinggi sejak Maret. Langkah ini mengikuti kenaikan 10 persen pada hari Senin setelah Gazprom mengatakan akan semakin mengurangi aliran melalui pipa Nord Stream 1 yang vital.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Pipa Gas Gazprom

Ilustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Mulai Rabu, pipa akan beroperasi hanya 20 persen dari kapasitasnya. Gazprom mengatakan pemotongan itu terkait dengan perawatan turbin.

“Ini bukan akhir dari persenjataan aliran gas alam Rusia, dalam pandangan kami, dan masih ada beberapa alternatif jangka pendek bahkan untuk pengurangan aliran saat ini ke (Uni Eropa),” tulis RBC minggu lalu dalam catatan untuk klien. 

Negara-negara Uni Eropa pada hari Selasa mencapai kesepakatan untuk secara sukarela mengurangi konsumsi gas sebesar 15 persen mulai bulan depan. Dalam keadaan darurat, pemotongan yang disarankan akan menjadi wajib.

“Tujuan pengurangan permintaan gas adalah untuk melakukan penghematan menjelang musim dingin guna mempersiapkan kemungkinan gangguan pasokan gas dari Rusia yang terus menggunakan pasokan energi sebagai senjata,” kata blok itu dalam sebuah pernyataan .

Sedangkan harga gas alam berjangka Inggris naik 17,3 persen pada hari Selasa. 

Infografis Heboh Kabar China Klaim Natuna hingga Tuntut Setop Pengeboran Migas. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Heboh Kabar China Klaim Natuna hingga Tuntut Setop Pengeboran Migas. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya