Harga Pangan Hari Ini 22 Juli 2022, Daging Sapi Rp 140 Ribu per Kg

Oleh Liputan6.com pada 23 Jul 2022, 13:00 WIB
Diperbarui 23 Jul 2022, 13:00 WIB
Kenaikan Harga Kebutuhan Pokok di Awal Ramadhan
Perbesar
Pedagang menunggu pembeli di Kebayoran Lama, Jakarta, Rabu (6/4/2022). Di awal bulan puasa Ramadhan, harga sejumlah bahan pokok merangkak naik. Kenaikan harga kebutuhan pokok mulai terasa sejak dua pekan terakhir untuk komoditi seperti cabai, telur, gula, hingga daging. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta Harga pangan di masyarakat hingga saat ini terus mengalami kenaikan. Tak hanya minyak goreng, sejumlah bahan pangan seperti beras, gula, aneka cabai, bawang, telur, hingga sayuran merangkak naik.

Hal ini dikarenakan dunia sedang mengalami ketidakpastian global yang mempengaruhi harga pada sektor pangan dan energi. Sehingga ini berdampak pada perekonomian Indonesia hingga saat ini.

Kenaikan harga pangan juga dikarenakan ketergantungan Indonesia terhadap produk impor, melemahnya kurs Rupiah, hingga gangguan cuaca.

Bawang merah mulai dari harga Rp 30.000-Rp 45.000, Bawang Putih Rp 18.000-Rp 30.000, Cabai merah Rp 65.000-Rp85.000, harga Cabai Rawit Merah Rp 60.000-Rp70.000, Cabai Rawit Ijo Rp 45.000.

Sementara untuk harga daging ayam dari kisaran harga Rp 30.000-Rp 45.000, Daging Sapi lokal Rp 140.000, Daging Sapi impor Rp 100.000-Rp 120.000, Kentang Rp 10.000-Rp 12.000, Jagung Rp 8.000.

Untuk harga Tomat, saat ini mengalami kenaikan dari harga Rp 13.000-Rp 16.000, hal ini disampaikan langsung oleh pedagang di Pasar Kramat Jati, Udin.

“Tomat emang lagi naik nih ya ada yang harga Rp 13.000 ada yang Rp 15.000 ada yang harga Rp 16.000,” terangnya.

Sedangkan menurut pembeli pasar Inpres Ciracas, Maya, mengatakan dirinya lebih memilih belanja bahan pangan yang eceran untuk mendapatkan harga murah.

“Kalau ibu-ibu biasanya sukanya beli yang eceran lebih murah neng, kalau yang kiloan kan sayang mahal. Apalagi duitnya dikit,” katanya.  

 

Reporter: Siti Ayu Rachma

Sumber: Merdeka.com

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Cabai Makin Pedas di Tangerang, Melambung hingga 100 Persen

Kenaikan Harga Kebutuhan Pokok di Awal Ramadhan
Perbesar
Pedagang melayani pembeli di Kebayoran Lama, Jakarta, Rabu (6/4/2022). Di awal bulan puasa Ramadhan, harga sejumlah bahan pokok merangkak naik. Kenaikan harga kebutuhan pokok mulai terasa sejak dua pekan terakhir untuk komoditi seperti cabai, telur, gula, hingga daging. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Harga cabai di pasar tradisional semakin melambung tinggi. Perusahaan Daerah (PD) Pasar Kota Tangerang mencatat, kenaikan harga cabai dimulai dari bulan Mei 2022 dengan persentase mencapai 100 persen.

“Mulai ada kenaikan di bulan Mei, dengan rincian, harga cabai merah keriting dari Rp 30 ribu menjadi Rp 60 ribu per kilogram, cabai merah besar (TW) dari Rp 40 ribu menjadi 70 ribu per kilogram, cabai rawit merah dari Rp 35 ribu menjadi Rp 70 ribu, serta cabai rawit hijau dari Rp 35 ribu menjadi Rp 65 ribu,” ungkap Titin Mulyati, Direktur PD Pasar Kota Tangerang, Kamis (14/7/2022).

Titin pun menjelaskan, ada beberapa faktor yang menyebabkan kenaikan harga pada komoditas cabai di Kota Tangerang. Salah satunya disebabkan cuaca kemarau basah yang mengakibatkan gagal panen.

“Sebenarnya ada beberapa faktor, pertama momen hari raya Idul Adha, di mana kebutuhan masyarakat akan cabai meningkat. Selanjutnya, harga pupuk yang cenderung mengalami kenaikan, dan intensitas hujan yang tinggi, sehingga mengakibatkan tanaman mudah terkena jamur serta virus,” jelas Titin.

Kendati demikian, pihaknya pun akan terus melakukan koordinasi dengan Kementerian Pertanian Republik Indonesia terkait menekan harga cabai di Kota Tangerang.

“Sampai saat ini kami masih melakukan koordinasi dengan kementerian dalam hal ini Kementerian Pertanian. Semoga ada solusi terbaik,” katanya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Terus Dipantau

Harga Cabai Semakin Melambung Tinggi
Perbesar
Pedagang kebutuhan pokok khususnya cabai merapikan di Pasar Kebayoran Lama, Jakarta, Rabu, (13/7/2022). Untuk harga setengah kilogramnya kisaran Rp 70.000, untuk harga cabai rawit Rp 120.000 per kilogram. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sementara, menurut Shandy Sulaeman, Kepala Bidang Perdagangan pada Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan UKM (Perindagkop-UKM), pihaknya terus melakukan pemantauan dan pendampingan kepada pengelola pasar terkait harga cabai yang tersedia di pasaran.

“Kami melakukan pendampingan agar bagaimana momen kenaikan harga cabai ini tidak dijadikan monopoli. Kemudian kami pun terus melakukan komunikasi dengan Dinas Ketahanan Pangan (DKP) terkait ketersediaan,” ujarnya.

Sebagai informasi, pertanggal 13 Juli 2022, harga komoditas cabai di Kota Tangerang rata-rata mencapai Rp 118 ribu per kilogram untuk cabai merah keriting, Rp 68 ribu per kilogram untuk cabai merah besar, Rp 118 ribu per kilogram untuk cabai rawit merah, dan Rp 98 ribu per kilogram untuk cabai rawit hijau.

Di lain pihak, harga cabai yang semakin melambung membuat pengusaha katering memilih untuk memangkas keuntungan, dibanding menaikkan harga. Pasalnya, pesanan dalam jumlah besar baru pulih kembali pascapandemi, makanya pengusaha khawatir pelanggan akan mundur ketika mengetahui harga melesat.

"Jadi kami enggak masalah sebenarnya ambil untung sedikit, tapi sering. Semenjak harga komoditas seperti minyak sayur, cabai, terbaru adalah gas, kami mengencangkan ikat pinggang, yang penting pesanan ramai terus, jadi masih ada modal dan keuntungan yang bisa dinikmati," ungkap Sri Rahayu, pengusaha katering rumahan di Kota Tangerang. (Pramita Tristiawati) 

Infografis Harga Cabai
Perbesar
Di balik harga cabai Jakarta yang melambung (liputan6.com/Deisy)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya