Permintaan BBM AS Lesu, Harga Minyak Dunia Amblas

Oleh Tira Santia pada 21 Jul 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 21 Jul 2022, 10:28 WIB
harga-minyak-dunia-131203c.jpg
Perbesar
Ilustrasi harga minyak dunia.

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak tergelincir pada perdagangan Rabu. Hal ini setelah data pemerintah AS menunjukkan permintaan BBM yang turun selama puncak musim musim panas.

Di sisi lain, kenaikan suku bunga acuan oleh bank sentral AS (The Fed) untuk melawan inflasi memicu kekhawatiran ekonomi bisa melambat sehingga memotong permintaan energi.

Dikutip dari CNBC, Kamis (21/7/2022), harga minyak mentah Brent untuk September turun 43 sen ke level USD 106,92 per barel. 

Sedangkan harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Agustus ditutup turun 1,88 persen ke level USD 102,26. Kontrak WTI berakhir pada hari Rabu.

Stok BBM AS naik 3,5 juta barel pekan lalu, jauh melebihi perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 71.000 barel.

Produk yang dipasok bensin sekitar 8,5 juta barel per hari, atau sekitar 7,6 persen lebih rendah dari waktu yang sama tahun lalu.

“Permintaan bensin di bawah standar. Tentu saja harga gas yang tinggi ini telah merusak kepercayaan konsumen," kata John Kilduff, Mitra di Again Capital LLC di New York.

Sementara itu, persediaan minyak mentah AS turun 446.000 barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 1,4 juta barel.

Harga minyak dunia sangat fluktuatif, terjebak dalam tarik ulur antara kekhawatiran pasokan yang disebabkan oleh sanksi Barat terhadap Rusia dan kekhawatiran bahwa perang melawan inflasi dapat melemahkan ekonomi global dan memangkas permintaan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kenaikan Suku Bunga The Fed

The Fed
Perbesar
The Fed (www.n-tv.de)

Pada hari Jumat, open interest di bursa berjangka New York Mercantile Exchange turun ke level terendah sejak September 2015 karena kekhawatiran bahwa Bank Sentra AS atau Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga acuan sehingga membuat investor mengurangi eksposur terhadap aset berisiko.

Analis memperkirakan ketatnya pasokan minyak untuk terus mendukung harga sementara produksi minyak serpih AS berkembang pada kecepatan yang moderat.

“Dengan sedikit ruang bagi OPEC+ untuk meningkatkan produksi, pasar minyak akan berjuang untuk menyeimbangkan dalam beberapa bulan mendatang, sehingga menopang harga,” kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM.

Pasokan terbatas telah membuat Brent di atas USD 105 per barel dan mendorong spread antar-bulan Brent dalam keterbelakangan lebar di atas USD 4,40 per barel. Di pasar yang terbelakang, harga bulan depan lebih tinggi daripada harga di bulan-bulan mendatang. 


Harga Minyak Sentuh Level Tertinggi 2 Minggu

Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Foto: AFP
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Foto: AFP

Kemarin, harga minyak naik tipis sekitar 1 persen ke level tertinggi dua minggu dalam perdagangan yang bergejolak pada hari Selasa.

Kenaikan ini karena pasar lebih fokus pada pasokan yang ketat dan dolar yang lebih lemah daripada kekhawatiran perlambatan ekonomi akan memukul permintaan minyak.

Dikutip dari CNBC, Rabu (20/7/2022), harga minyak brent berjangka mengakhiri hari ini 1 persen lebih tinggi pada 107,35 dolar AS per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 1,6 persen lebih tinggi pada USD 104,22 per barel.

Brent berada di jalur untuk penutupan tertinggi sejak 4 Juli dan WTI untuk penutupan tertinggi sejak 8 Juli.

Harga minyak dunia telah melemah, didukung oleh kekhawatiran pasokan karena sanksi Barat terhadap Rusia, tetapi ditekan oleh upaya bank sentral global untuk menjinakkan inflasi yang memicu kekhawatiran bahwa potensi resesi dapat memangkas permintaan energi.

Dolar AS merosot ke level terendah dua minggu terhadap sekeranjang mata uang lainnya, memperkuat permintaan minyak dengan membuatnya lebih murah bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

Dalam sebuah langkah yang dapat menimbulkan masalah untuk pasokan, kepala baru National Oil Corp (NOC) Libya Farhat Bengdara menolak tantangan untuk penunjukannya dan ketika pekerjaan dilanjutkan di beberapa ladang dan pelabuhan yang ditutup.

Pekan lalu, Presiden AS Joe Biden mengunjungi pengekspor minyak utama Arab Saudi, pemimpin de facto Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang ekspor minyak mentahnya tergelincir pada Mei ke level terendah empat bulan pada 7,050 juta barel per hari (bph). .

Biden berharap untuk mencapai kesepakatan tentang peningkatan produksi minyak untuk menjinakkan harga bahan bakar, tetapi tidak mendapat jaminan yang jelas dari pejabat Saudi. Menteri luar negeri kerajaan mengatakan dia tidak melihat kekurangan minyak mentah di pasar, hanya kurangnya kapasitas penyulingan.

Infografis Heboh Kabar China Klaim Natuna hingga Tuntut Setop Pengeboran Migas. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Heboh Kabar China Klaim Natuna hingga Tuntut Setop Pengeboran Migas. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya