Harga Minyak Sentuh Level Tertinggi 2 Minggu

Oleh Tira Santia pada 20 Jul 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 20 Jul 2022, 08:00 WIB
Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Foto: AFP
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Dunia Hari Ini. Foto: AFP

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik tipis sekitar 1 persen ke level tertinggi dua minggu dalam perdagangan yang bergejolak pada hari Selasa.

Kenaikan ini karena pasar lebih fokus pada pasokan yang ketat dan dolar yang lebih lemah daripada kekhawatiran perlambatan ekonomi akan memukul permintaan minyak.

Dikutip dari CNBC, Rabu (20/7/2022), harga minyak brent berjangka mengakhiri hari ini 1 persen lebih tinggi pada 107,35 dolar AS per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 1,6 persen lebih tinggi pada USD 104,22 per barel.

Brent berada di jalur untuk penutupan tertinggi sejak 4 Juli dan WTI untuk penutupan tertinggi sejak 8 Juli.

Harga minyak dunia telah melemah, didukung oleh kekhawatiran pasokan karena sanksi Barat terhadap Rusia, tetapi ditekan oleh upaya bank sentral global untuk menjinakkan inflasi yang memicu kekhawatiran bahwa potensi resesi dapat memangkas permintaan energi.

Dolar AS merosot ke level terendah dua minggu terhadap sekeranjang mata uang lainnya, memperkuat permintaan minyak dengan membuatnya lebih murah bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

Dalam sebuah langkah yang dapat menimbulkan masalah untuk pasokan, kepala baru National Oil Corp (NOC) Libya Farhat Bengdara menolak tantangan untuk penunjukannya dan ketika pekerjaan dilanjutkan di beberapa ladang dan pelabuhan yang ditutup.

Pekan lalu, Presiden AS Joe Biden mengunjungi pengekspor minyak utama Arab Saudi, pemimpin de facto Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang ekspor minyak mentahnya tergelincir pada Mei ke level terendah empat bulan pada 7,050 juta barel per hari (bph). .

Biden berharap untuk mencapai kesepakatan tentang peningkatan produksi minyak untuk menjinakkan harga bahan bakar, tetapi tidak mendapat jaminan yang jelas dari pejabat Saudi. Menteri luar negeri kerajaan mengatakan dia tidak melihat kekurangan minyak mentah di pasar, hanya kurangnya kapasitas penyulingan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Stok Minyak AS

harga-minyak-dunia-131203c.jpg
Perbesar
Harga minyak

Di Amerika Serikat, ekspektasi untuk peningkatan persediaan minyak mentah membebani harga. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan persediaan minyak mentah naik 1,4 juta barel pekan lalu.

American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, akan mengeluarkan laporan inventarisnya pada pukul 16:30. EDT (2030 GMT) pada hari Selasa. Administrasi Informasi Energi AS (EIA) melaporkan pada 10:30 EDT (1430 GMT) pada hari Rabu.

3:2:1 AS dan sebaran retakan bensin - ukuran untuk meningkatkan margin keuntungan - keduanya turun ke level terendah sejak April.

"Crack spreads melanjutkan penurunan empat minggu terakhir ke level tersempit sejak akhir April ... menunjukkan melemahnya permintaan produk," kata analis di Ritterbusch and Associates, sebuah konsultan.

 


Data Ekonomi Melemah

Dolar Menguat, Harga Minyak Sentuh Level US$ 50
Perbesar
Penguatan dolar dan produksi minyak Rusia serta ekspor Irak tinggi membuat harga minyak dunia merosot 5 persen.

Di awal sesi, harga minyak turun karena data ekonomi yang lemah dari seluruh dunia.

Aktivitas pembangunan rumah baru di AS jatuh pada bulan Juni ke level terendah sembilan bulan. Di China, saham ditutup lebih rendah dengan investor asing membuang sebagian besar sahamnya dalam lebih dari sebulan. Dana Moneter Internasional memperingatkan bahwa setiap tindakan Rusia untuk menghentikan pasokan gas alam ke Eropa akan memicu kontraksi ekonomi di beberapa negara.

Namun aliran gas melalui pipa Nord Stream 1 dari Rusia ke Jerman melonjak menjelang akhir pemeliharaan tahunan karena operator melakukan tes tekanan.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya