Wabah PMK Tak Surutkan Penjualan Sapi Kurban

Oleh Liputan6.com pada 10 Jul 2022, 12:05 WIB
Diperbarui 10 Jul 2022, 14:33 WIB
Persiapan Rumah Pemotongan Hewan
Perbesar
Petugas dinas KPKP memeriksa kesehatan hewan sapi di Rumah Pemotongan Hewan (RPH) PD Dharma Jaya, Cakung, Jakarta, Jumat (8/7/2022). Pihak pengelola RPH mencatat sekitar 135 sapi kurban akan dipotong di tempat tersebut pada Idul Adha 2022 yang akan dilaksanakan selama tiga hari. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta - Adanya wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) tidak penyurutkan penjualan hewan kurban pada Hari Raya Idul Adha 2022 ini. Penjualan hewan kurban khususnya sapi di kawasan Tebet, Jakarta Selatan tetap tinggi.

Salah satu penjual hewan kurban bernama Khoir Afandi (52) mengaku mampu menjual hampir semua sapi yang disediakan pada Idul Adha ini. Ia sampai saat ini sudah menjual hampir 15 ekor sapi.

"Alhamdulillah, penjualan tetap baik ya meski ada wabah PMK. Sekarang, hampir semua laku terjual," ujarnya saat ditemui Merdeka.com, Jakarta, Minggu (10/7/2022).

Bahkan, lanjut Afandi, penjualan hewan kurban jenis Kambing sudah mencapai 90 ekor. Dia memperkirakan jumlah pembeli akan terus meningkat hingga sebelum terbenamnya matahari pada tanggal 13 Dzulhijjah sebagai waktu terakhir penyembelihan hewan kurban.

"Ini (pembeli) masih banyak yang cari juga. Alhamdulillah ya," tekannya.

Afandi menambahkan, untuk satu ekor hewan kurban sapi saat ini di jual mulai Rp19 juta hingga Rp 35 juta. Sedangkan, untuk satu ekor kambing di banderol mulai Rp2,5 juta sampai Rp6,5 juta.

Afandi menduga, tetap larisnya penjualan hewan kurban miliknya tak lepas dari mulai membaiknya perekonomian nasional. Sehingga, masyarakat tak ragu lagi untuk mengeluarkan uang untuk melakukan pembelian hewan kurban.

"Mungkin ada efek dari ekonomi juga ya. Mudah-mudahan situasi baik ini tetap terjaga," tutupnya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Berkah Idul Adha, Penjualan Kambing Kurban Meroket 100 persen

FOTO: Harga Kambing Tinggi Akibat Wabah PMK
Perbesar
Pedagang merawat kambing di kios hewan ternak kawasan Buaran, Jakarta Timur, Jumat, (10/6/2022). Wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) hewan menyebabkan tutupnya sejumlah pasar hewan sehingga pedagang sulit mendapatkan kambing di pasar. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumnya, menjelang Hari Raya Idul Adha, penjualan hewan qurban terus mengalami peningkatan. Salah satu pedagang kambing di Walang Baru, Koja, Jakarta Utara mengaku penjualan hewan qurban tahun ini melonjak hingga 2 kali lipat.

Per Sabtu (9/7) pagi, dia telah me jual 60 ekor kambing. Lebih tinggi dari penjualan tahun lalu yang hanya 30 ekor kambing saja.

"Alhamdulillah tahun ini sudah laku 60 ekor kambing, kalau tahun lalu cuma terjual 30 ekor," kata Ilyas kepada merdeka.com, Jakarta, Sabtu (9/7).

Bermodalkan Rp 150 juta, tahun ini Ilyas hanya menjual kambing dan domba. Rata-rata hewan qurban yang dijual mulai dari harga Rp 2,5 juta sampai Rp 4 juta. Harga tersebut mengalami kenaikan sekitar Rp 175.000 per ekornya.

"Harga sekarang lebih mahal Rp 175.000 per ekor, kalau dibanding tahun lalu.

Ilyas menyebut penjualan tertinggi terjadi pada H-3 lebaran atau Kamis lalu. Hanya saja dia tidak menjelaskan detil jumlah hewan qurban yang terjual.

"Tertinggi kemarin H-3, tapi sampai sekarang juga masih banyak yang tanya-tanya. Kita juga bakal buka sampai nanti malam takbiran," kata dia.

Selama musim lebaran Idul Adha, Ilyas dibantu 6 pegawai. Mereka bertugas untuk menjaga hewan qurban, memberi makan hingga proses pengantaran hewan qurban ke lokasi pembeli.

"Saya ada 6 pegawai buat jaga, ngasih makan sama nganter ke lokasi," kata dia mengakhiri.

 


Jelang Idul Adha, Jokowi Sumbang Satu Ekor Sapi untuk Kurban di Masjid Istiqlal

Melihat Sapi Limosin yang Dibeli Jokowi untuk Kurban
Perbesar
Peternak sapi melakukan perawatan sapi yang sudah dibeli Presiden Joko Widodo untuk kurban Idul Adha di Ciledug, Tangerang, Banten, Selasa (28/7/2020). Sesekali dipijit dengan Cara memukul lembut di bagian tertentu. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyumbang satu ekor sapi untuk disembelih pada Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriah di Masjid Istiqlal Jakarta, Minggu, 10 Juli 2022. Dengan begitu, Jokowi menyalurkan 35 ekor sapi pada Idul Adha 2022.

Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono menyampaikan sebanyak 34 ekor sapi disalurkan Jokowi ke setiap provinsi di Indonesia. Sementara itu, 1 ekor sapi disalurkan ke Masjid Istiqlal.

"Tentunya tempat atas arahan Beliau dan di Istiqlal juga kita setiap tahun Pak Presiden selalu memberikan selain di masjid yang ditunjuk Gubernur," jelas Heru kepada wartawan, Jumat (8/7/2022).

"Jakarta ada dua tempat. Di Masjid Istiqlal dan Islamic Center Jakarta Utara itu dipilih provinsi setempat," sambungnya.

Dia mengatakan berat sapi kurban Jokowi rata-rata 800 kilogram hingga 1 ton. Namun, kata Heru, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) mendapatkan sapi kurban dengan berat 1,4 ton.

"Maka, beratnya sapi itu yang kami minta standar adalah di atas 800 kilogram sampai 1,5 ton," ujarnya.

Heru menuturkan pihaknya mempersilakan gubernur setiap provinsi untuk menentukan masjid-masjid yang akan menerima sapi kurban Jokowi. Menurut dia, hampir seluruh gubernur juga memberikan sapi pendamping.

"Maksudnya Bapak Presiden memberikan sapi, lantas ada 30 sampai 48, sampai 50 sapi dari Gubernur dan jajarannya," tutur Heru.

 


Terbebas PMK

Dia memastikan pihaknya telah bekerja sama dengan Kementerian Pertanian untuk memastikan sapi-sapi yang disalurkan tersebut dalam keadaan sehat. Khususnya, terbebas dari Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

"Terkait prosesnya bagaimana dan kita ketahui isunya saat ini PMK, kami bersama para Gubernur menjaga itu, supaya semuanya sapi-sapi kurban itu sesuai dengan karakter kesehatan yang sudah ditetapkan kementerian terkait," pungkas Heru.

Sebagai informasi, penyaluran hewan kurban ini memang menjadi tradisi yang selalu dilakukan Jokowi setiap menyambut Hari Raya Idul Adha. Pada Idul Adha 2021 lalu, Jokowi menyumbang 34 ekor sapi ke semua provinsi dan 1 ekor diserahkan ke Masjid Istiqlal Jakarta.

Seperti diketahui, pemerintah telah resmi menetapkan 1 Dzulhijah 1443 Hijriah/2022 Masehi jatuh pada Jumat 1 Juli 2022. Dengan begitu, maka Hari Raya Idul Adha jatuh pada Minggu 10 Juli 2022 setelah diputuskan melalui sidang isbat, Rabu, 29 Juni 2022.  

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Infografis Imbauan Penyembelihan Hewan Kurban Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Imbauan Penyembelihan Hewan Kurban Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya