Alsintan Kementan Dorong Pengembangan Pertanian di Kabupaten Kupang

Oleh Gilar Ramdhani pada 02 Jul 2022, 20:45 WIB
Diperbarui 02 Jul 2022, 20:46 WIB
Menggenjot Program Taxi Alsintan.
Perbesar
Program Taxi Alsintan murni ditujukan untuk menggenjot mekanisasi pertanian.

Liputan6.com, Kupang Sebagai upaya mendorong pengembangan sektor pertanian di Provinsi Nusa Tenggara Timur, Kementerian Pertanian (Kementan) merealisasikan program alat mesin pertanian (alsintan) untuk petani di Kabupaten Kupang.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menegaskan, alsintan merupakan program mekanisasi untuk mendorong sektor pertanian ke arah yang maju, mandiri dan modern.

"Alsintan adalah upaya Kementan petani dapat beradaptasi dengan teknologi 4.0 yang ditandai dengan inovasi dan mekanisasi pertanian," tutur Mentan SYL. 

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Ali Jamil menambahkan, alsintan tak hanya upaya adaptasi dengan teknologi 4.0, tetapi juga mendorong peningkatan produktivitas pertanian di suatu wilayah. Dengan alsintan, produktivitas pertanian dapat dijamin meningkat.

"Padi misalnya, dengan menggunakan alsintan akan menekan tingkat losses. Artinya, ada peningkatan produktivitas di situ," tutur Ali.


Alsintan Tekan Biaya Produksi

Alsintan.
Perbesar
Pengadaan dan belanja alsintan ini diarahkan 100 persen untuk produk dalam negeri yang bersertifikat TKDN.

Selain itu, alsintan juga menekan biaya produksi yang dikeluarkan oleh petani. Jika menggunakan alat tradisional dalam menggarap sawah membutuhkan tenaga dan waktu yang panjang, maka dengan alsintan hal tersebut dapat diatasi. 

"Selain menghemat waktu, juga menghemat biaya. Alsintan ini sejalan dengan tujuan pembangunan pertanian nasional," tutur Ali. 

Selain itu, alsintan juga membantu petani mengembangkan budidaya pertaniannya dari hulu hingga hilir. dengan demikian, petani bisa mendapatkan nilai tambah ketika menggunakan alsintan.

"Tentu saja alsintan ini orientasinya adalah kesejahteraan petani. Petani dapat terbantu dalam mengembangkan budidaya pertanian mereka dari hulu hingga hilir," imbuh Ali.

 

(*)

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya