Inflasi Meroket, Rupiah Tertekan Dekati 15.000 per Dolar AS

Oleh Liputan6.com pada 01 Jul 2022, 10:39 WIB
Diperbarui 01 Jul 2022, 10:42 WIB
FOTO: Akhir Tahun, Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat
Perbesar
Karyawan menunjukkan uang dolar AS dan rupiah di Jakarta, Rabu (30/12/2020). Nilai tukar rupiah di pasar spot ditutup menguat 80 poin atau 0,57 persen ke level Rp 14.050 per dolar AS. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS jelang akhir pekan melemah mendekati level psikologis 15.000 per dolar AS.

Rupiah pagi ini bergerak melemah 43 poin atau 0,29 persen ke posisi 14.946 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya 14.903 per dolar AS.

"Nilai tukar rupiah masih berpotensi melemah hari ini karena isu The Fed dan resesi," kata pengamat pasar uang Ariston Tjendra dikutip dari Antara, Jumat (1/7/2022).

Menurut Ariston, anjloknya pasar saham global menunjukkan peningkatan kekhawatiran pelaku pasar terhadap isu resesi.

Selain itu, lanjut Ariston, rilis data inflasi AS semalam masih mendukung kebijakan kenaikan suku bunga acuan AS yang agresif.

Data Core PCE Index AS pada Mei menunjukkan angka inflasi yang tinggi yaitu 4,7 persen, mendekati level tertinggi dalam 40 tahun.

 


Data Inflasi

Rupiah Stagnan Terhadap Dolar AS
Perbesar
Teller menunjukkan mata uang rupiah di penukaran uang di Jakarta, Rabu (10/7/2019). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) ditutup stagnan di perdagangan pasar spot hari ini di angka Rp 14.125. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Dari dalam negeri, data inflasi Indonesia yang terus meninggi bisa menambah sentimen negatif untuk rupiah.

"Inflasi bulan Juni diperkirakan meningkat dibandingkan bulan sebelumnya karena kenaikan harga pangan. Kenaikan inflasi bisa menekan daya beli dan pertumbuhan ekonomi," ujar Ariston.

Ariston memperkirakan hari ini rupiah akan bergerak melemah ke arah 14.950 per dolar AS dengan potensi support di level 14.880 per dolar AS.

Pada Kamis (30/6) lalu, rupiah ditutup melemah 50 poin atau 0,34 persen ke posisi 14.903 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya 14.853 per dolar AS.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya