Survei Bank Dunia : Covid-19 Mendorong Lonjakan Global dalam Pembayaran Digital

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 01 Jul 2022, 12:32 WIB
Diperbarui 01 Jul 2022, 12:32 WIB
Ilustrasi dompet digital, e-wallet, pembayaran dengan QR Code
Perbesar
Ilustrasi dompet digital, e-wallet, pembayaran dengan QR Code. Kredit: David Dvořáček via Unsplash

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi Covid-19 telah mendorong peningkatan besar dalam pembayaran digital di tengah ekspansi global layanan keuangan formal.

Hal itu diungkapkan oleh Bank Dunia, melalui laporan survei Global Findex 2021.

Menurut Bank Dunia, ekspansi pembayaran digital menciptakan peluang ekonomi baru, mempersempit kesenjangan gender dalam kepemilikan akun, dan membangun ketahanan di tingkat rumah tangga untuk mengelola guncangan keuangan dengan lebih baik.

Dikutip dari worldbank.org, Jumat (1/7/2022) survei Findex Bank Dunia mengungkapkan bahwa, pada 2021 lalu, 76 persen orang dewasa secara global memiliki rekening di bank, atau dengan lembaga keuangan lain, penyedia uang seluler. 

Angka tersebut naik dari 68 persen yang tercatat pada tahun 2017 dan 51 persen pada tahun 2011.

Sementara dalam survei Findex sebelumnya selama dekade terakhir sebagian besar pertumbuhan pembayaran digital terkonsentrasi di India dan China, survei tahun ini menemukan bahwa persentase kepemilikan akun meningkat dua digit di 34 negara sejak 2017.

Survei Findex Bank Dunia menunjukkan, lebih dari 40 persen orang dewasa di negara ekonomi berpenghasilan rendah dan menengah (tidak termasuk China) melakukan pembayaran di toko atau online menggunakan kartu, telepon, atau internet untuk pertama kalinya sejak awal pandemi Covid-19.

Hal yang sama berlaku untuk lebih dari sepertiga orang dewasa di semua negara ekonomi berpenghasilan rendah dan menengah yang membayar tagihan listrik langsung dari rekening resmi.

Di India, lebih dari 80 juta orang dewasa melakukan pembayaran digital pertama mereka setelah mulainya pandemi Covid-19, sementara di China lebih dari 100 juta orang dewasa melakukannya.

Basis data Global Findex, yang mensurvei bagaimana orang-orang di 123 negara menggunakan layanan keuangan sepanjang tahun 2021, disusun oleh Bank Dunia setiap tiga tahun bekerja sama dengan Gallup, Inc.


Dua Pertiga Orang Dewasa di Seluruh Dunia Melakukan Transaksi Pembayaran Digital

Ilustrasi bank digital (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Ilustrasi bank digital (Liputan6.com/Abdillah)

Survei Bank Dunia memaparkan, dua pertiga orang dewasa di seluruh dunia sekarang melakukan atau menerima pembayaran digital, dengan pangsa di negara berkembang tumbuh dari 35 persen pada 2014 menjadi 57 persen pada 2021, di mana pandemi Covid-19 masih berlangsung.

Di negara berkembang, 71 persen memiliki rekening di bank, lembaga keuangan lain, atau dengan penyedia uang seluler. Angka tersebut naik dari 63 persen pada tahun 2017 dan 42 persen pada tahun 2011.

Rekening uang seluler juga mendorong peningkatan besar dalam inklusi keuangan di kawasan Afrika Sub-Sahara.

"Revolusi digital telah mendorong peningkatan akses dan penggunaan layanan keuangan di seluruh dunia, mengubah cara orang melakukan dan menerima pembayaran, meminjam, dan menabung," kata Presiden Bank Dunia David Malpass.

"Menciptakan lingkungan kebijakan yang mendukung, mempromosikan digitalisasi pembayaran, dan memperluas akses lebih lanjut ke rekening formal dan layanan keuangan di antara perempuan dan orang miskin adalah beberapa prioritas kebijakan untuk mengurangi pembalikan pembangunan dari krisis tumpang tindih yang sedang berlangsung," lanjut Malpass.


Transaksi Digital Berhasil Bikin Kesenjangan Gender Menyempit

Dompet Digital
Perbesar
Ilustrasi transaksi digital. (Shutterstock)

Untuk pertama kalinya sejak basis data Global Findex dimulai pada 2011, survei ini menemukan bahwa kesenjangan gender dalam kepemilikan akun telah menyempit, membantu perempuan memiliki lebih banyak privasi, keamanan, dan kendali atas uang mereka, ungkap Bank Dunia.

Kesenjangan menyempit dari 7 menjadi 4 poin persentase secara global dan dari 9 menjadi 6 poin persentase di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, sejak putaran survei Findex terakhir pada tahun 2017.

Sekitar 36 persen orang dewasa di negara berkembang sekarang menerima upah atau pembayaran pemerintah, pembayaran untuk penjualan produk pertanian, atau pengiriman uang domestik ke dalam rekening.

Data Bank Dunia menunjukkan bahwa menerima pembayaran ke dalam akun alih-alih uang tunai dapat mendorong penggunaan sistem keuangan formal oleh orang-orang – ketika menerima pembayaran digital, 83 perssen menggunakan akun mereka untuk juga melakukan pembayaran digital.

Selain itu, Bank Dunia juga mengungkapkan, hampir dua pertiga menggunakan akun mereka untuk pengelolaan kas, sementara sekitar 40 persen menggunakannya untuk menabung – semakin menumbuhkan ekosistem keuangan.

 


Masih Ada Kekurangan Sumber Uang Darurat

Namun, terlepas dari kemajuan, banyak orang dewasa di seluruh dunia masih kekurangan sumber uang darurat yang dapat diandalkan.

Bank Dunia menyebut, hanya sekitar setengah orang dewasa di negara ekonomi berpenghasilan rendah dan menengah yang mengatakan bahwa mereka dapat mengakses uang tambahan selama keadaan darurat dengan sedikit atau tanpa kesulitan, dan mereka biasanya beralih ke sumber keuangan yang tidak dapat diandalkan, termasuk keluarga dan teman.

"Dunia memiliki peluang penting untuk membangun ekonomi yang lebih inklusif dan tangguh serta menyediakan pintu gerbang menuju kemakmuran bagi miliaran orang," kata pendiri Microsoft Bill Gates, co-chair Bill and Melinda Gates Foundation, salah satu pendukung Global Findex.

"Dengan berinvestasi dalam infrastruktur dan teknologi publik digital untuk sistem pembayaran dan ID serta memperbarui peraturan untuk mendorong inovasi dan melindungi konsumen, pemerintah dapat mengembangkan kemajuan yang dilaporkan di Findex dan memperluas akses ke layanan keuangan untuk semua yang membutuhkannya," ungkap Gates.

Di kawasan Afrika Sub-Sahara, misalnya, di mana kurangnya dokumen identitas tetap menjadi penghalang penting yang menahan kepemilikan rekening uang seluler bagi 30 persen orang dewasa tanpa rekening yang menunjukkan peluang untuk berinvestasi dalam sistem identifikasi yang dapat diakses dan tepercaya.

Lebih dari 80 juta orang dewasa di kawasan itu yang tidak memiliki rekening juga masih menerima pembayaran pemerintah secara tunai – padahal, mendigitalkan sebagian dari pembayaran ini bisa lebih murah dan mengurangi korupsi.

Infografis Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Global Bakal Terjun Bebas. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Global Bakal Terjun Bebas. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya