KEK Lido Ditargetkan Serap 29.545 Pekerja, Gaet Investasi Rp 32 Triliun di 2041

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 30 Jun 2022, 22:31 WIB
Diperbarui 30 Jun 2022, 22:31 WIB
KEK LIDO
Perbesar
Rapat pembahasan perkembangan KEK Lido, di kantor Sekretariat Jenderal Dewan Nasional KEK. Keberadaan KEK Lido di Pulau Jawa diharapkan dapat memenuhi target investasi lima tahun senilai USD 1,8 miliar atau Rp 26,64 triliun.

Liputan6.com, Jakarta Keberadaan KEK Lido di Pulau Jawa diharapkan dapat memenuhi target investasi lima tahun senilai USD 1,8 miliar atau Rp 26,64 triliun.

Pada tahun pertama nilai investasi pembangunan kawasan dan pelaku usaha telah terealisasi Rp 2,07 triliun atau 7,77 persen dari total nilai investasi.

Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Lido juga diharapkan dapat memenuhi target lima tahun tersebut dengan menyerap tenaga kerja hingga mencapai 21.154 orang, dimana saat ini sudah terserap sebanyak 1.192 tenaga kerja.

“Kegiatan seperti ini akan menyerap tenaga kerja yang besar, terutama di theme park dan sarana hospitality lainnya, kemudian sedang dibangun data center. Hal ini akan mendorong kegiatan industri kreatif, termasuk movieland. Kami berharap banyak produk kreatif dihasilkan dari sana,” Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto selaku Ketua Dewan Nasional KEK, pada Kamis (30/06).

Ini dia ungkapkan saat memimpin pembahasan perkembangan KEK Lido, di kantor Sekretariat Jenderal Dewan Nasional KEK.

“Tadi dibahas progres KEK Lido, antara lain tentang penguasaan lahan yang sudah 80%, kemudian akses jalan dan infrastruktur hampir lengkap, yang ditargetkan sebagian fasilitas dapat beroperasi pada akhir tahun nanti. Dengan demikian, evaluasinya ini sudah dalam tahap siap beroperasi,” jelas Menko Airlangga.

KEK Lido berlokasi di Lido, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. KEK Pariwisata dengan luas area 1.040 hektare ini telah ditetapkan melalui PP Nomor 69 Tahun 2021.

Sesuai komitmen rencana investasi yakni pada 2041 akan merealisasikan sebesar USD 2,4 miliar atau Rp 32 triliun, dan akan menyerap 29.545 orang tenaga kerja.

Pemerintah terus berfokus untuk mendorong pembangunan KEK agar sekaligus mampu mengakselerasi pertumbuhan ekonomi wilayah dalam upaya pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Indonesia.

Investasi dari berbagai perusahaan yang beroperasi di dalam KEK tentunya juga diharapkan terus meningkat untuk semakin mendukung kemajuan pembangunan KEK tersebut.

Salah satu KEK yang sedang dalam tahap pembangunan yakni KEK Lido yang terletak di Provinsi Jawa Barat.

 


Perkembangan Terakhir

KEK MNC Lido City
Perbesar
Acara penyerahan PP No. 69 Tahun 2021 KEK MNC Lido City & Peresmian Pembangunan Lido World Garden, Rabu (8/9/2021) (Foto: MNC)

Saat ini, di areal KEK Lido juga sedang dibangun beberapa proyek besar seperti Lido Hotel and Resort Extension, golf course, golf club, movieland, theme park, music and art center, serta infrastruktur dan sarana-prasarana lainnya.

Untuk World Championship 18-holes golf course dan Lido Music and Arts Centre ditargetkan selesai pada akhir 2022.

Keseluruhan proyek ini memiliki nilai realisasi investasi sebesar Rp 7,2 triliun apabila sudah 100 persen terbangun.

Menko Perekonomian berpesan agar KEK Lido melakukan percepatan pembangunan sehingga menarik investor dan berperan pada pemulihan ekonomi pasca pandemi melalui kegiatan pariwisata.

Dengan lokasi premium dan menyajikan fasilitas prima, KEK Lido diharapkan akan mampu menghadirkan wisatawan premium atau menengah ke atas.

“Sudah cukup banyak pembangunan yang berjalan dan akan ada yang selesai pada akhir tahun ini. Tentunya supaya ini bisa meningkatkan pariwisata, menciptakan lapangan kerja, dan memberikan manfaat untuk masyarakat sekitar agar kehidupannya jadi lebih baik,” kata Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo.

 

 


Dukungan Fiskal

Ilustrasi Pajak (2)
Perbesar
Ilustrasi Pajak (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Dukungan Pemerintah diberikan untuk meningkatkan efektivitas pengelolaan KEK di Indonesia melalui kebijakan fiskal yang kondusif bagi dinamika investasi.

Komitmen Pemerintah untuk mendorong adanya konektivitas antar KEK juga dilaksanakan dengan membangun akses-akses infrastruktur di KEK dan wilayah sekitarnya, serta pembangunan ketersediaan sumber daya manusia di setiap lokasi KEK.

Dalam kesempatan tersebut, turut hadir Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Sekretaris Jenderal Dewan Nasional KEK, Deputi Bidang Pengembangan Wilayah dan Tata Ruang Kemenko Perekonomian, Wakil Ketua III Tim Pelaksana Dewan Nasional KEK, dan jajaran Direksi MNC Group.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya