Harga Emas Anjlok di Tengah Kekhawatiran Resesi

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 28 Jun 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 28 Jun 2022, 07:30 WIB
Harga Emas Antam Kembali Turun
Perbesar
Petugas menunjukkan sampel logam mulia di Butik Emas Antam, Jakarta, Kamis, (23/7/2020). Usai cetak rekor ke posisi termahalnya di Rp 982 ribu, harga emas PT Aneka Tambang Tbk (Emas Antam) kembali turun Rp 5.000 menjadi Rp 977 ribu per gram pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas hari ini turun pada perdagangan Senin meskipun nilai tukar dolar AS melemah. Penurunan harga emas ini karena kekhawatiran akan resesi.

Saat ini, investor terus mengawasi setiap isyarat yang datang dari Forum Bank Sentral Eropa yang berlangsung di Portugal.

Mengutip CNBC, Selasa (28/6/2022), harga emas hari ini di pasar spot turun 0,22 persen menjadi USD 1.822,30 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS turun 0,36 persen menjadi USD 1.823,7 per ounce.

Nilai tukar dolar AS jatuh, membuat emas batangan lebih menarik bagi pembeli luar negeri.

Analis senior OANDA Edward Moya mengatakan, dalam jangka pendek, prospek harga emas sangat beragam karena ada ketidakpastian besar pada musim panas ini. di satu sisi ada kemungkinan Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (The Fed) bergerak lebih agresif. Namun di sisi lain ada risiko resesi.

“Namun, emas masih terlihat menarik dalam jangka panjang karena risiko resesi untuk akhir tahun depan,” tambah Moya.

Sentimen lain yang membatasi gerak harga emas adalah kenaikan imbal hasil Treasury 10-tahun AS.

Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap lonjakan inflasi dan risiko ekonomi, tetapi suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil.

Saat ini nvestor tengah mengamati langkah kebijakan yang dijalankan berbagai bank sentral Eropa yang tengah mengadakan pertemuan. Hadir juga Presiden ECB Christine Lagarde dan Ketua the Fed Jerome Powell.

Sementara itu, para analis melihat rencana Inggris, Amerika Serikat, Jepang dan Kanada untuk melarang impor emas Rusia guna memperketat sanksi terhadap Moskow mungkin hanya memiliki dampak fundamental yang terbatas.

“Tidak banyak emas yang diekspor ke negara-negara G7, terutama karena kurangnya penerbangan dari Rusia sejak perang dimulai. Dampak pada harga emas sejauh ini dapat diabaikan,” jelas Managing Partner di SPI Asset Management Stephen Innes.

Rusia, produsen emas terbesar ketiga di dunia, menyumbang sekitar 10 persen dari produksi global.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Emas Dunia Masih Sulit Bangkit Pekan Ini, Simak Prediksinya

20151130-Harga-Emas-Kembali-Buyback-AY
Perbesar
Emas batangan diperlihatkan petugas di kantor BNI Syariah, Jakarta, Senin (30/11). Harga jual-beli kembali (buyback) emas Antam turun Rp 1.000 usai akhir pekan kemarin naik di tengah turunnya harga emas global. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Harga emas diperkirakan masih terjebak di level kondolidasi pada pekan ini. Harga emas dunia masih bakal berada di kisaran USD 1.800 per ounce di pekan ini menunggu sentimen yang besar.

Sebagian besar analis melihat dalam jangka pendek, harga emas akan masih berada di level rendah. Hal ini akan mendorong beberapa investor untuk melakukan aksi beli.

Selama ini, ketidakpastian geopolitik dan juga volatilitas pasar keuangan masih menjadi faktor dominan di lanskap keuangan global.

Kepala analis mata uang Forexlive.com Adam Button menjelaskan, harga emas telah gagal menghasilkan kegembiraan dengan mengarah kepada level yang lebih tinggi.

"Tetapi emas masih mampu bertahan di pasar yang sulit dengan dolar AS yang kuat dan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi," kata Adam seperti dikutip dari Kitco, Senin (27/6/2022).

"Harga emas menderita karena investor tidak memiliki rasa urgensi untuk membeli." tambah dia.

Phillip Streible, kepala analis Blue Line Futures, mengatakan bahwa sikap The Federal Reserve (the Fed) secara agresif memperketat kebijakan moneter membebani sentimen di kalangan investor ritel.

Namun, dia menambahkan bahwa jika ekonomi AS jatuh ke dalam resesi, Bank Sentral AS akan dipaksa untuk membalikkan beberapa kenaikan suku bunganya, yang akan memicu reli emas berikutnya.

"Untuk saat ini Anda muungkin ingin membeli di kisaran USD 1.800 dan mungkin mengambil beberapa keuntungan di USD 1.875 karena kita masih terjebak dalam kisaran tersebut. Yang tidak ingin Anda lakukan adalah membeli seluruh posisi Anda pada USD 1.875," katanya.

 


Hasil Survei

Setiap pekan Kitco melangsungkan survei mengenai harga emas kepada para analis di Wall Street dan juga investor ritel. Survei ke investor silakukan secara online.

Pada minggu ini 15 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Di antara peserta, enam analis, atau 26 persen, berada di perkiraan bullish emas dalam waktu dekat.

Pada saat yang sama, enam analis atau 32 persen bersikap bearish pada emas. Sedangkan sembilan analis atau 42 persen netral terhadap emas minggu ini.

Sementara itu, 681 suara diberikan dalam polling online Main Street. Dari jumlah tersebut, 301 responden atau 44 persen mengincar emas untuk naik minggu depan.

Sedanagkan 185 lainnya atau 27 persen mengatakan harga emas akanlebih rendah. Sementara 195 pemilih atau 29 persen memilih untuk netral dalam waktu dekat.

Sentimen Bullish di investor riltel berada pada titik terendah dalam hampir tiga tahun. Namun partisipasi survei online ini telah turun ke level terendah dalam satu bulan.


Prediksi Analis

Harga Emas Antam Naik Jadi Rp 666 Ribu per Gram
Perbesar
Petugas menunjukkan emas batangan di gerai Butik Emas Antam di Jakarta, Jumat (5/10). Harga emas PT Aneka Tambang Tbk atau Antam naik Rp 1.000 menjadi Rp 666 ribu per gram pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Karena minat investor yang lesu terhadap emas, banyak analis memperkirakan harga emas turun lebih rendah tetapi tetap dalam pola konsolidasi mereka saat ini dengan support di USD 1.800 per ounce dan resistance di sekitar USD 1.850 per ounce.

"EMas akan nyaman berada di antara support USD 1.806,10 dan resistance di USD 1.861,50. Dugaan saya adalah itu akan tetap rendah hingga komoditas lain berhenti terbang," kata Presiden Darin Newsom Analysis, Darin Newsom.

Managing Director Bannockburn Global Forex Marc Chandler juga melihat bahwa harga emas akan konsolidasi minggu ini.

"Saya pikir konsolidasi lanjutan adalah skenario yang paling mungkin dan perhatikan bahwa rata-rata pergerakan 20 hari telah menyatu dengan rata-rata pergerakan 200 hari masing-masing di USD 1.842 dan USD 1.845," katanya.

"Suku bunga yang lebih rendah dan dolar AS yang lebih lemah dapat membantunya pulih harga emas dari level terendah minggu kemarin. Namun, logam mulia tetap terperosok dalam kisaran angka tersebut." tambah dia.

Infografis Struktur Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Struktur Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya