Turunkan Harga, Jakarta Bakal Dibanjiri Cabai dari Sulawesi Selatan

Oleh Liputan6.com pada 18 Jun 2022, 12:30 WIB
Diperbarui 18 Jun 2022, 12:30 WIB
FOTO: Pasokan Menurun, Harga Cabai Rawit Merah Naik
Perbesar
Cabai merah dijual di Pasar Jati, Jakarta, Kamis (10/3/2022). Kenaikan harga cabai rawit merah di Pasar Jati dipicu pasokan yang menurun akibat cuaca buruk di sejumlah daerah penghasil. (Faizal Fanani/Liputan6.com)

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pangan Nasional (National Food Agency, NFA) akan mengirim produk cabai dari Sulawesi Selatan ke Jakarta. Langkah pengiriman cabai ini untuk membanjiri pasokan di Jakarta dengan tujuan menurunkan harga.

"Saya meninjau secara langsung kedatangan cabai dari Sulsel di Pasar Induk Kramat Jati Jakarta (PIKJ), tahap awal dalam 2 hari ini terpasok sejumlah 1,8 ton dan 1,7 ton, selanjutnya akan terus dipasok sampai harga cabai kembali normal," kata Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo Adi dikutip dari Antara, Sabtu (18/6/2022).

Penambahan pasokan cabai ini efektif untuk mengintervensi harga di tingkat pasar tradisional. Berdasarkan data laporan harga di Pasar Induk Kramat Jati, harga cabai rawit merah pada Kamis 16 Juni 2022  turun sekitar Rp 10 ribu dari hari sebelumnya menjadi Rp 75 ribu per kg.

“Harga cabai sudah mulai bergerak turun dan akan kami jaga agar harga terus stabil. Ini tahap awal fasilitasi logistik cabai, fasilitasi logistik berikutnya kita akan terus tekan harga cabai hingga sekitar Rp 60 ribu per kg,” kata Arief.

Arief sebelumnya mengatakan sebagai upaya langkah stabilisasi harga komoditas pangan khususnya cabai rawit merah, Badan Pangan Nasional akan memfasilitasi pendistribusian cabai rawit merah dari wilayah surplus ke Pasar Induk di Jabodetabek.

Selain cabai, NFA juga akan memfasilitasi distribusi bawang merah dari petani asal Kabupaten Bima dan Sumbawa Nusa Tenggara Barat untuk dikirim ke pasar-pasar induk di Jabodetabek.

Fasilitasi distribusi sebagai upaya stabilisasi harga komoditas cabai dan bawang ini dilaksanakan bersinergi dengan Kementerian Pertanian, Dinas Pertanian, dan Dinas Pangan provinsi dan kabupaten.

Selain itu juga bekerja sama dengan para pelaku usaha seperti gapoktan, Asosiasi Bawang Merah Indonesia, Asosiasi Petani Cabai Indonesia, Pedagang Pasar Induk Kramatjati, Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI), Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI), Bulog, dan BUMN Pangan ID FOOD untuk kolaborasi logistik pangan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Cabai Rawit Tembus Rp 100 per Kg, Ini Penyebabnya

Cabai di pasar tradisional.
Perbesar
Cabai di pasar tradisional. (Liputan6.com)

Sebelumnya, harga cabai rawit merah terus melambung dalam beberapa pekan terakhir. Bahkan di beberapa daerah harga cabai rawit merah bisa tembus di atas Rp 100 per kilogram (Kg).

Kepala NFA Arief Prasetyo Adi menurutkan, harga cabai rawit merah di tingkat pengecer berkisar Rp 95.000-100.000 per kilogram. Sementara harga rata-rata di pasaran bertengger di Rp 78.250 per kilogram.

Arief menjelaskan, penyebab harga cabai naik karena pasokan turun dampak sumber panen di daerah berkurang.

“Saat ini pasokan cabai rawit merah turun sekitar 20 - 30 persen karena sumber panen di daerah sentra produksi mulai berkurang. Adapun sumber cabai rawit merah yang harganya paling murah saat ini ada di Sulawesi Selatan dengan harga di tingkat petani kisaran Rp 50.000 - 55.000 per Kg," katanya mengutip keterangan resmi, Senin (13/6/2022).

"Oleh karenanya Badan Pangan akan fasilitasi distribusi logistik untuk suplai pasokan cabai dari petani atau Gapoktan asal Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan ke pasar induk di Jakarta dan sekitarnya, antara lain Pasar Induk Kramat Jati, Pasar Induk Tanah Tinggi, Pasar Induk Cibitung,” tambah dia.

Beberapa komoditas pangan lainnya yang mengalami kenaikan adalah cabai merah keriting dengan rata - rata nasional Rp 61.217 kilogram, cabai rawit merah Rp 78.250 per kilogram, dan bawang merah Rp 45.122 per kilogram.

“Kami targetkan sekitar 100 ton Cabai atau 5 - 10 ton per hari akan dikirim ke Jakarta, estimasi pengiriman pekan depan sudah bisa kita lakukan," kata dia.

Sehingga, harapannya, harga cabai rawit merah ditingkat konsumen atau eceran bisa diintervensi menjadi kisaran Rp 60.000 - 65.000 per kilogram. Angka ini jauh dibawah harga rata-rata Jakarta saat ini yang mencapai Rp 100.000 - 120.000 per kg.


Bawang Merah

FOTO: Harga Cabai Terus Merangkak Naik
Perbesar
Wahyuning (kanan) melayani pembeli kebutuhan pokok dagangannya di Pasar Pondok Labu, Jakarta, Rabu, (8/6/2022). Wahyuning menjelaskan harga cabai merah tembus Rp 80.000 per kilogram dari yang sebelumnya Rp 40.000, diikuti cabai rawit dan bawang merah. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Selain cabai, menurutnya NFA juga akan memfasilitasi distribusi bawang merah dari petani di beberpa daerah sentra produksi. Yakni Kabupaten Bima dan Sumbawa, Nusa Tenggara Barat.

Di daerah tersebut bawang dibeli dengan harga beli di tingkat petani kisaran mulai Rp 30.000-36.000 per kilogram dan dikirim ke Pasar - pasar Induk di Jabodetabek.

“Bawang merah akan dilakukan suplai pasokan ke Jabodetabek sekitar 500 ton atau 40 ton per hari,” katanya.

Jadi, kata Arief, bawang merah diharapkan akan stabil di eceran Jakarta kisaran Rp 40.000 - 45.000 per kilogram, yang sebelumnya di kisaran Rp 55.000 per kilogram. 


Sinergi

Fasilitasi distribusi sebagai upaya stabilisasi harga komoditas cabai dan bawang ini dilaksanakan bersinergi dengan Kementerian Pertanian, Dinas Pertanian dan Dinas Pangan Provinsi dan Kabupaten, serta para pelaku usaha seperti Gapoktan.

Kemudian Asosiasi Bawang Merah Indonesia, Asosiasi Petani Cabai Indobesia, Pedagang Pasar Induk Kramatjati, serta Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI) dan Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI).

"Kolaborasi BUMN Pangan ID FOOD dan BULOG juga akan turut serta membantu distribusi ketersediaan pasokan sebagai upaya stabilisasi harga pangan," terangnya.

Selain itu, fasilitasi distribusi pangan juga terus dilakukan Badan Pangan Nasional (NFA) bersama stakeholder terkait. Salah satunya kolaborasi dengan BUMN Holding Pangan ID FOOD group dan private sector untuk beberapa komoditas pangan lainnya salah satunya fasilitasi distribusi komoditas jagung.

"Hingga 12 Juni 2022 ini telah terdistribusi sebanyak 877 Ton kepada Peternak kecil dan mandiri di Kendal Jawa Tengah dan Blitar Jawa Timur," tukasnya.

 

Infografis Harga Cabai
Perbesar
Di balik harga cabai Jakarta yang melambung (liputan6.com/Deisy)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya