Jaga Produktivitas Pertanian di Semarang, Kementan Realisasikan Irigasi Perpipaan

Oleh Gilar Ramdhani pada 16 Jun 2022, 21:45 WIB
Diperbarui 16 Jun 2022, 21:45 WIB
Kementan Realisasikan Irigasi Perpipaan
Perbesar
Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Ali Jamil di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. (Dok. Kementan)

Liputan6.com, Semarang Penguatan sektor pertanian di sejumlah daerah terus dilakukan oleh Kementerian Pertanian (Kementan), seperti yang terjadi di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. Kementan merealisasikan program irigasi perpipaan yang diperuntukkan bagi Kelompok Tani Ngudi Rahayu VII di Desa Kebon Dalem, Kecamatan Jambu. Dengan demikian diharapkan dapat memperkuat ketahanan pangan dan menjaga produktivitas pertanian.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, dalam pertanian air memegang peranan yang cukup vital dalam tumbuh kembang budidaya pertanian. Itu sebabnya pertanian tak boleh terganggu oleh apapun, terutama dalam hal pasokan air. 

"Pertanian merupakan sektor yang cukup vital dalam kebutuhan kehidupan manusia. Oleh karenanya, segala sesuatunya harus terjaga dengan baik, utamanya air yang merupakan pendukung utama dalam pertanian," kata Mentan SYL.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Ali Jamil menambahkan, irigasi perpompaan merupakan wujud dukungan penyediaan air diluar sistem irigasi teknis agar pasokan air dapat teraliri dengan baik ke areal persawahan petani. Oleh karenanya, Ditjen PSP Kementan memiliki beberapa program pengairan yang terdiri dari embung, irigasi perpompaan, irigasi perpipaan dan sejumlah program lainnya.

"Air itu perlu diatur, karena meskipun membutuhkan air, namun dengan kadar kecukupan tertentu. Tanpa pasokan air yang baik, sulit bagi petani dapat mengembangkan budidaya pertanian mereka," ujar Ali.


Pemanfaatan Sumber Air untuk Irigasi

Irigasi Perpipaan
Perbesar
Irigasi Perpipaan. (Dok. Kementan)

Salah satu faktor utama dalam menunjang produktivitas adalah melalui irigasi yang baik. Oleh karenanya, untuk menjaga produktivitas agar ketahanan pangan tetap terjaga, Kementan menggulirkan program irigasi perpipaan. 

"Faktor penting dalam mendukung produktivitas agar ketahanan pangan terjaga adalah air. Air memiliki peranan penting dalam sektor pertanian. Maka, dia harus diatur dengan baik agar tujuan pembangunan pertanian kita dapat tercapai," ujar Ali.

Direktur Irigasi Pertanian Ditjen PSP Kementan, Rahmanto menambahkan, program irigasi perpipaan dimaksudkan untuk pemanfaatan sumber air sebagai suplai air irigasi melalui sistem gravitasi dengan menggunakan pipa.

Kelompok Tani Ngudi Rahayu VII yang mendapatkan bantuan ini merealisasikan kegiatannya dengan diameter membangun irigasi perpipaan sepanjang 960 meter dengan pipa 3 inchi. Sedangkan untuk bak pembagi dibangun dengan lebar 210 centimeter dan tinggi 110 centimeter.

"Tentu kami berharap petani dapat memaksimalkan program irigasi perpipaan ini dan menjaganya dengan baik untuk kepentingan pengembangan budidaya pertanian mereka," kata Rahmanto.

 

(*)

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya