Harga Emas Naik 2 Pekan Beruntun karena Pelemahan Dolar AS

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 28 Mei 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 28 Mei 2022, 08:00 WIB
20161010-Harga-emas-stagnan-di-posisi-Rp-599-Jakarta-AY4
Perbesar
Harga jual emas batangan Antam ukuran satu gram dibanderol di harga Rp 599.000 per gram, Jakarta, Senin (10/10). Jumlah itu tidak mengalami perubahan dari harga perdagangan akhir pekan kemarin, yakni Rp 599.000 per gram. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas naik pada perdagangan Jumat karena pelemahan dolar AS. Ini adalah kenaikan harga emas mingguan kedua setelah mengalami tekanan yang cukup dalam dampak kebijakan moneter Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve (the Fed) yang agresif.

Mengutip CNBC, Sabtu (28/5/2022), harga emas dunia di pasar spot naik 0,2 persen ke level USD 1.853,39 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,2 persen ke level USD1.851. Untuk minggu ini, harga emas ditutup naik 0,5 persen.

Analis mata uang DailyFX Ilya Spivak mengatakan, harga emas pada pekan ini menguat karena didukung oleh sedikit moderasi dalam ekspektasi pasar dari kebijakan moneter the Fed untuk tahun depan. Selain itu, penguatan harga emas juga disebabkan karena pelemahan dolar AS.

Ia melanjutkan, harga emas mampu melewati level psikologis di USD 1.830 per ounce. Kunci level berikutnya adalah sekitar USD 1.885 per ounce.

Risalah pertemuan the Fed yang berlangsung pada 3 - 4 Mei yang dirilis pada hari Rabu kemarin menyoroti, seperti yang diperkirakan pasar, bahwa sebagian besar anggota the Fed mendukung kenaikan suku bunga tambahan 50 basis poin pada pertemuan Juni dan Juli.

Sedangkan Indeks dolar AS jatuh dan mencetak penurunan mingguan kedua berturut-turut. Hal ini membuat emas batangan lebih murah bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

"Kami membutuhkan sinyal yang lebih jelas bahwa data ekonomi yang sulit berubah menjadi masam bagi The Fed bahkan untuk berpikir tentang jeda (dalam pengetatan). Maka investor emas masih enggan untuk mendorong secara signifikan," kata Managing Partner di Manajemen Aset SPI Stephen Innes.

"Jika The Fed memberi sinyal jeda, maka emas akan bergerak jauh lebih tinggi, tetapi sampai mereka melakukannya, kita bisa melakukan trading range sebentar." tambah dia.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Prediksi Harga Emas Pekan Ini

20151130-Harga-Emas-Kembali-Buyback-AY
Perbesar
Emas batangan diperlihatkan petugas di kantor BNI Syariah, Jakarta, Senin (30/11). Harga jual-beli kembali (buyback) emas Antam turun Rp 1.000 usai akhir pekan kemarin naik di tengah turunnya harga emas global. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Harga emas ditutup dengan melonjak pada pekan lalu. Kenaikan harga emas ditopang permintaan akan safe-haven di tengah kekhawatiran atas inflasi dan pertumbuhan ekonomi.

Harga emas berjangka Comex Juni terakhir diperdagangkan pada USD 1.841,40, naik 1,8 persen pada minggu lalu.

Memasuki minggu ini, aksi jual tajam di ruang ekuitas mungkin belum berakhir karena S&P 500 sekarang 20 persen dibawah tertinggi sepanjang masa pada Januari.

"Selama beberapa minggu terakhir, kami melihat pasar saham menjual dan emas mengikutinya. Tapi kemudian kami mendapatkan puncak jangka pendek dalam imbal hasil Treasury, yang membuka pintu bagi emas untuk berperilaku sebagai tempat yang aman," kata senior OANDA analis pasar Edward Moya, dikutip dari Kitco.com, Minggu (21/5/2022).

Menurut Moya, pasar saham A.S. masih dalam risiko. Kita bisa melihat satu penurunan besar terakhir, dan mungkin safe-haven emas diuji sekali lagi. Pasar khawatir apakah inflasi dan pertumbuhan dapat bereaksi cukup cepat terhadap kenaikan suku bunga Fed, kata kepala ekonom CIBC World Markets Avery Shenfeld.

Jika bukan itu masalahnya, The Fed akan dipaksa untuk meningkatkan jadwal pengetatan yang sudah agresif, catat Shenfeld. Itulah pukulan satu-dua yang sekarang dicemaskan oleh pasar ekuitas: tingkat yang lebih tinggi yang menurunkan kelipatan ekuitas, ditambah dengan resesi yang menghancurkan pendapatan.

“Jika, sebaliknya, dosis obat The Fed yang lebih kecil, dan penolakan konsumen terhadap harga yang lebih tinggi, membawa pendinginan sebelumnya, risiko resesi akan berkurang secara signifikan," katanya.


Ekspektasi Kenaikan Suku Bunga

20161010-Harga-emas-stagnan-di-posisi-Rp-599-Jakarta-AY2
Perbesar
Seorang pegawai menunjukan emas batangan di Jakarta, Senin (10/10). Harga jual emas PT Aneka Tambang (Persero) Tbk (Antam) pada perdagangan awal pekan ini terpantau stagnan. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih curam kembali meningkat, memperingatkan ahli strategi DailyFX Michael Boutros.

"Pasar harus menilai ulang prospek suku bunga Fed. Ada keraguan bahwa 50bps pada tingkat inflasi ini akan cukup. Jika kenaikan 75bps Fed disesuaikan lagi, itu akan menjadi angin sakal untuk emas. Emas terjebak sideways saat kita menunggu cerita itu akan muncul," kata Boutros kepada Kitco News.

Gagasan bahwa Fed membuat kesalahan kebijakan dengan bertindak terlalu lambat menjadi lebih umum, tambahnya. Kata Boutros, mereka perlu istirahat dan mempercepat kenaikan suku bunga lebih cepat. Pada titik ini, mereka sudah terlambat.

Inilah sebabnya mengapa emas berada di posisi yang sulit dan dapat berisiko mengalami aksi jual lebih lanjut di bawah level USD 1.800 per ounce, terutama jika ada penutupan di bawah level USD 1.791.

"Dengan apa yang kami lihat di pasar ekuitas, Anda akan mengharapkan emas untuk menangkap tawaran beli. Kami melakukannya minggu ini, tetapi reli tidak mengesankan. Dari sudut pandang teknis, kami berisiko menguji posisi terendah. Level USD 1.781 atau lebih dalam masih ada di atas meja," kata Boutros.

Artinya, investor harus bersiap untuk aksi harga sideways sampai emas dapat bergerak di atas level USD 1.895 per ons.

 


Pertumbuhan Ekonomi

Namun, Moya lebih optimis melihat lebih jauh, dengan kekhawatiran pertumbuhan ekonomi tetap menjadi salah satu cerita utama untuk sisa tahun ini.

Narasi ini seharusnya membebani indeks dolar AS, yang baru-baru ini diperdagangkan mendekati level tertinggi 20 tahun dan membatasi kenaikan emas.

"Kami telah melihat data ekonomi yang lebih lemah di AS minggu ini. Bahkan klaim pengangguran naik. Semua ekspektasi adalah data memburuk. Seharusnya ada beberapa kemunduran untuk dollar. Ini seharusnya menjadi berita baik untuk emas. Kita akan melihat emas bertahan di USD 1.800 hingga minggu depan. Tapi lebih banyak pergerakan turun di ekuitas bisa mematahkan itu,” kata Moya.

Moya melihat The Fed melambat setelah kondisi keuangan cukup ketat dan spread kredit melebar, dan ini seharusnya tidak terlalu jauh di masa depan.

"Itu mulai terjadi. Jika pasar saham turun 5 persen lebih rendah lagi, volatilitas akan melonjak lebih tinggi, dan pasar kredit akan memaksa Fed ke dalam sikap yang kurang hawkish dari kenaikan 25 basis poin. Dan itu tidak terlalu jauh. Seharusnya menjadi kabar baik untuk emas," kata Moya.  

Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya