BPKH Sosialisasikan Nilai Manfaat Virtual Account ke Jemaah Haji Khusus

Oleh Liputan6.com pada 25 Mei 2022, 22:20 WIB
Diperbarui 25 Mei 2022, 22:20 WIB
Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH)
Perbesar
Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH)

Liputan6.com, Jakarta Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) melaksanakan kegiatan sosialisasi pengelolaan keuangan haji yang digelar di Gedung Serba Guna Bidakara Jakarta.

Acara ini dihadiri oleh Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK) serta Anggota Badan Pelaksana BPKH, Acep Riana Jayaprawira, Deputi Bidang Keuangan BPKH, Juni Supriyanto beserta jajaran.

Pada kesempatan ini BPKH menjelaskan bahwa sebagaimana jemaah haji reguler yang menerima nilai manfaat, jemaah haji khusus yang mendaftar melalui PIHK juga akan menerima nilai manfaat yang ditransfer melalui virtual account masing-masing jemaah.

Anggota Badan Pelaksana BPKH, Acep Riana Jayaprawira, menyampaikan BPKH sebagai badan hukum publik independen yang mengelola keuangan haji, selain mengelola dana setoran awal haji reguler, juga mengelola dana setoran awal jemaah haji khusus, sehingga pembagian nilai manfaat juga diberikan kepada jemaah haji khusus.

"BPKH siap memproses pengajuan pengembalian saldo setoran BPIH khusus dan pembatalan haji, sesuai dengan amanat UU No.34 Tahun 2014. Dalam mengelola keuangan haji, BPKH berasaskan aman, syariah, efisien, dan likuid, sehingga kapan pun uang jemaah dibutuhkan kami siap melakukan proses pengembalian dana yang telah tersertifikasi ISO 9001:2015 sejak November 2019,” terang Acep, Rabu (25/5/2022).

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Juni Supriyanto Deputi Bidang Keuangan BPKH dalam paparannya menjelaskan jumlah total waiting list jemaah haji khusus pada tahun 2021 sebesar 99.928.

 


Nilai Manfaat

Jemaah haji Indonesia  di Masjid Nabawi, usai melaksanakan sholat subuh. Foto: Darmawan/MCH
Perbesar
Jemaah haji Indonesia di Masjid Nabawi, usai melaksanakan sholat subuh. Foto: Darmawan/MCH

Sementara jemaah hingga sampai dengan Bulan April 2022 sebesar 102.054 jemaah, dengan dana yang terkumpul dari jemaah haji khusus yaitu sekitar USD 488.000.000 atau sebesar Rp 7,1 triliun.

Nilai manfaat yang bisa didapatkan pada 2021 rata-rata membagikan nilai manfaat pada virtual account sebesar Rp 1.063.502. Di tahun 2020 sebesar Rp 1.236.152, pada tahun 2019 sebesar Rp 469.796 dan Rp 321.517 pada tahun 2018.

Nilai manfaat jemaah jika ditotalkan rata-rata kurang lebih sekitar Rp 3.097.722. Angka ini dihitung ekuivalen dari setoran awal USD 4.000 atau jika dirupiahkan sekitar 58.724.600, kurang lebih sekitar 5 persen jika per tahun dihitung kurang lebih sekitar 2 persen dan nilai manfaat yang didapat dari haji khusus dibagikan kepada jemaah.

Juni juga menambahkan, pada periodesasi dalam pembagian nilai manfaat virtual account ada dua kali dalam setahun. Tahap 1 untuk semester I dilakukan pada Bulan Juli dan tahap 2 untuk semester II dilakukan pada bulan Januari tahun berikutnya, dikarenakan harus tutup buku dahulu untuk mendapatkan nilai manfaat 100 persen.

Dalam kegiatan tersebut, terdapat diskusi dan tanya jawab berbagai pertanyaan terkait pengembalian dan pembatalan porsi, khususnya untuk haji khusus. Juni menyampaikan, alur proses Pengajuan dilakukan oleh jemaah melalui PIHK, PIHK mengajukan ke Kementerian Agama, Kemenag melakukan verifikasi dokumen, kemudian dikirim ke BPKH permintaan untuk pembatalan tersebut.

BPKH melakukan verifikasi keuangan mengajukan surat perintah pengembalian/pembatalan kepada bank. Pada tahap akhir, bank akan melakukan pembayaran kepada jemaah atau ahli waris.

 


Selanjutnya

Jemaah calon haji yang diberangkatkan ke Tanah Suci Makkah.
Perbesar
Jemaah calon haji yang diberangkatkan ke Tanah Suci Makkah. (Liputan6.com/Nurmayanti)

SLA dengan 5 (lima) hari kerja maksimum penerbitan SPM (Surat Perintah Membayar) oleh bidang keuangan BPKH didalamnya termasuk perintah konfirmasi kesediaan dana.

Pengembalian haji khusus didasarkan sesuai jumlah jemaah yang diajukan kemudian yang melunasi BPIH khusus dan berangkat pada tahun berjalan.

Pengembalian dilakukan PIHK sesuai dengan surat pengajuan dari Kemenag, nomor rekening harus sama dengan dengan yang tercantum pada rekening koran.

Dalam pengelolaan dana haji, BPKH akan tetap berkomitmen kuat untuk memertahankan capaian kinerja laporan keuangan yang selama 3 (tiga) tahun berturut-turut memeroleh Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pengawas Keuangan Republik Indonesia (BPK RI). Capaian ini membuktikan bahwa dalam pengelolaannya, BPKH sangat akuntabel dan transparan serta terus dapat mengoptimalkan capaian nilai manfaat keuangan haji sebagai upaya meningkatkan pembiayaaan penyelenggaraan ibadah haji yang lebih berkualitas dan berkelanjutan.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya