Menhub Klaim Pengaturan Mudik Lebaran Sukses, Santunan Kecelakaan Turun

Oleh Liputan6.com pada 23 Mei 2022, 13:50 WIB
Diperbarui 23 Mei 2022, 13:56 WIB
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mendapatkan Gelar Doktor Kehormatan (Doctor Honoris Causa) dari Universitas Gadjah Mada (UGM) pada Senin 23 Mei 2022.
Perbesar
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mendapatkan Gelar Doktor Kehormatan (Doctor Honoris Causa) dari Universitas Gadjah Mada (UGM) pada Senin 23 Mei 2022.  

Liputan6.com, Jakarta Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, nilai pembayaran santunan kecelakaan oleh PT Jasa Raharja menurun sebesar 50 persen pada perayaan Mudik Lebaran Idulfitri 2022.

Meski begitu, dia tidak menyebutkan besaran nilai nominal pembayaran santunan kecelakaan tersebut.

"Dari jasa Raharja menyatakan secara keseluruhan jumlah santunan kecelakaan yang diserahkan pada periode (Mudik Lebaran) 2022 ini menurun 50 persen," ujarnya saat menerima Gelar Kehormatan dari UGM di Yogyakarta, Senin (23/5/2022).

Menhub Budi mengungkapkan, menurunnya nilai pembayaran santunan kecelakaan tersebut tak lepas dari kesuksesan penerapan sejumlah kebijakan yang telah disusun pemerintah untuk menciptakan mudik aman dan sehat. Antara lain dengan membatasi jumlah pengguna sepeda motor melalui program mudik gratis.

Selain itu, penerapan kebijakan satu arah hingga ganjil genap di jalan tol maupun jalan arteri juga sukses mengurai arus kemacetan dan menekan angka kecelakaan selama arus mudik dan balik berlangsung.

Menhub Budi menambahkan, sejumlah capaian positif tersebut diraih berkat sinergi antara stakeholder terkait dan media dalam memberitakan berbagai informasi lalu lintas selama arus mudik dan balik. Alhasil, para pengguna jalan telah memahami berbagai kebijakan yang ditelurkan pemerintah sebelum melakukan kegiatan mudik.

"Jadi, tidak saja kita berhasil melakukan (Kegiatan Mudik), tapi dengan komunikasi Kementerian/lembaga, pemerintah daerah, media dan lainnya saya berterima kasih. Dengan media begitu kooperatif, komunikatif, menyampaikan apa yang menjadi policy pemerintah," tandasnya.

 

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

 


Menhub: 47 Persen Pemudik Naik Kendaraan Pribadi saat Mudik Lebaran

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi resmi menutup Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022.
Perbesar
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi resmi menutup Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, mengatakan selama kegiatan Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022 yang berlangsung sejak 25 April hingga 10 Mei 2022, tercatat 47 persen pemudik yang menggunakan kendaraan pribadi saat mudik Lebaran 2022.

“Apa yang kita riset, bahwa kendaraan pribadi 47 persen memang terbukti pergerakan dari Jabodetabek ke arah timur dan ke arah barat, menuju satu angka yang sangat besar yang tentunya harus kita kelola dengan baik,” kata Menhub dalam penutupan Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022, Selasa (10/5/2022).

Namun, kegiatan-kegiatan di moda-moda transportasi lain pada dasarnya relatif sama. Tetapi memang ada kecenderungan masyarakat senang untuk melakukan pergerakan jalan darat khususnya menggunakan kendaraan pribadi.

Menhub juga mencatat, terjadi kenaikan penggunaan jalan tol selama periode mudik  dan arus balik lebaran 2022 sebesar 11,8 persen.

“Ini suatu jumlah yang besar apalagi ada kecenderungan keberangkatan dari para pemudik itu pada waktu-waktu tertentu,” ujarnya.

Di samping itu, kepolisian negara menyampaikan informasi yang menggembirakan, yakni terjadi penurunan lalu lintas sebanyak 45 persen.


Menhub Resmi Tutup Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022

Menhub Budi Karya Sumadi Tinjau Command Center Mudik 2022
Perbesar
Menhub Budi Karya Sumadi meninjau layar command centre sebagai pusat informasi mudik 2022 di Gedung Kemenhub, Jakarta, Senin (25/5/2022). Command centre ini bisa berkoordinasi dengan cepat tanggap terkait dengan situasi yang ada masyarakat nantinya juga akan mendapatkan kemudahan dalam mengakses informasi. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi resmi menutup Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022. Sebelumnya, Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022 dimulai sejak 25 April 2022.

“Pelaksanaan posko koordinasi pusat angkutan lebaran terpadu 2022/1443 Hijriah dengan ini saya nyatakan ditutup. Akhirnya kita bisa merampungkan kegiatan mudik ini relatif baik dan Pak Presiden memberikan suatu apresiasi,” kata Menhub Budi dalam penutupan Posko angkutan lebaran terpadu tahun 2022, secara virtual, Selasa (10/5/2022).

Menhub menjelaskan, penutupan posko angkutan lebaran terpadu ini tentu punya arti bahwa ada tugas lain untuk memetakan, dan mengevaluasi penyelenggaraan Posko angkutan lebaran terpadu tahun 2022 ini.

Posko ini dipusatkan di Kementerian Perhubungan tetapi juga ada beberapa posko di lapangan, terutama di daerah Jakarta sampai Semarang. Di sana ada posko dari Polisi, ada posko dari Jasa Marga, ada juga Posko AP 1 dan 2 dan KAI.

“Semua ini berkolaborasi dan kita harapkan hari ini kita memang secara resmi menutup tetapi saya harapkan kegiatan-kegiatan pemantauan tidak ditutup mengingat perjalanan mudik balik dari saudara kita di laut, darat, udara dan Kereta Api masih berlangsung,” ujarnya.

Kata Menhub, penyelenggaraan operasi angkutan lebaran ini dilakukan dengan sistematis oleh para K/L, bahkan Polri mengadakan satu apel yang begitu masif yang mempersiapkan anggota-anggotanya di setiap daerah.

Oleh karena itu,  para Kementerian yang dipimpin oleh Menko PMK, dan Kemenhub melakukan koordinasi lintas Kementerian, TNI-Polri, BUMN, Kementerian PUPR, Kementerian Ketenagakerjaan,  Kemenkes, Kemendikbud, Kemenpan-RB, untuk memberikan dukungan.

Tak hanya itu saja, juga ada dukungan dari sektor transportasi seperti Basarnas, Komite Nasional Keselamatan Transportasi, BMKG, Dinas Perhubungan provinsi, PT Jasa Marga dan jasa raharja, sehingga kegiatan angkutan lebaran dan arus balik berjalan aman dan lancar.

Kendati begitu, Menhub menegaskan, terdapat beberapa kekurangan yang semuanya wajib dilakukan evaluasi. Untuk evaluasi, Menhub telah menugaskan Kepala Badan kebijakan transportasi untuk melakukan penelitian.

“Lalu kita melakukan evaluasi dan evaluasi itu akan sampaikan ke bapak presiden untuk ditindaklanjuti untuk improvement daripada sarana prasarana dan cara kita melakukan mudik dan arus balik,” ujarnya.

Memang terdapat beberapa hal yang menjadi perhatian satu sisi bahwa jalan tol yang ada di Jawa dan Sumatera memberikan dampak positif, dan memberikan evoria baru bagi masyarakat untuk mudik apalagi sudah 2 tahun tidak melakukan mudik.

“Saya minta kepada para kepala Badan kepada Dirut BUMN, para Dirjen untuk melakukan evaluasi melakukan analisis tentang apa yang terjadi di kegiatan-kegiatan kita sehingga kita mampu membuat suatu terobosan, pada masa-masa yang akan datang,” pungkasnya.

Infografis Klaim Sukses Pengaturan Arus Mudik Lebaran 2022. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Klaim Sukses Pengaturan Arus Mudik Lebaran 2022. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya