Terbebani Lockdown Covid-19, Pebisnis China Tunggu Lampu Hijau Pemerintah

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 19 Mei 2022, 14:11 WIB
Diperbarui 19 Mei 2022, 14:11 WIB
Situasi Covid-19 Terkini di Beijing-AP-1
Perbesar
Seorang perempuan mengenakan masker mengendarai sepeda melewati toko-toko yang tutup untuk pengendalian COVID-19 di sebuah pusat perbelanjaan di Beijing, China, Selasa (17/5/2022). Pada Minggu (15/5) kemarin, Beijing memperpanjang aturan untuk bekerja dari rumah di empat distrik. Itu sudah melarang layanan makan di restoran dan membatasi transportasi umum, di antara langkah-langkah lainnya. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Liputan6.com, Jakarta - Proses Shanghai menuju pemulihan bisnis dari dampak lockdown Covid-19 masih panjang, ketika sebagian besar pengecer kecil, restoran, dan penyedia jasa masih menunggu lampu hijau dari pemerintah untuk beroperasi kembali.

Dilansir dari South China Morning Post, Kamis (19/5/2022) otoritas kota Shanghai secara teknis diizinkan untuk melanjutkan bisnis di daerah berisiko rendah yang telah dinyatakan bebas Covid-19 dalam 14 hari terakhir, sebagai awal dari pembukaan kembali secara resmi. 

Pembukaan bisnis di Shanghai, dijadwalkan pada 1 Juni mendatang. Pada kenyataannya, beberapa bisnis harus melewati sejumlah persyaratan untuk membuka kembali toko/jasa mereka. 

Restoran dan gerai ritel di Shanghai harus melalui serangkaian prosedur persetujuan yang panjang sebelum dapat dibuka kembali, menurut dokumen internal yang ditinjau oleh South China Morning Post.

Sedikitnya 5.900 bisnis di Shanghai berada dalam "daftar putih" yang merujuk pada persetujuan melanjutkan operasi di bawah upaya pencegahan Covid-19 yang ketat.

Tetapi hanya 0,2 persen dari 2,67 juta bisnis yang terdaftar di pusat komersial China, menurut data yang disediakan oleh pemerintah kota itu. 

Restoran dan gerai ritel di Shanghai harus mengajukan permohonan ke Komisi Perdagangan untuk mendapatkan persetujuan, sebelum melapor ke kecamatan tempat mereka tinggal.

Otoritas Shanghai juga bertanggung jawab untuk memeriksa rencana pencegahan Covid-19 bagi para pelamar sebelum memberi mereka lampu hijau.

Setelah itu, mereka diminta untuk mengajukan kode digital pada aplikasi kode kesehatan lokal untuk karyawan mereka dan kartu khusus untuk kendaraan mereka untuk turun ke jalan.

 

 


Pebisnis di Shanghai Ungkap Hambatan

FOTO: Potret Pekerja Pengantar Barang Saat Lockdown di Shanghai
Perbesar
Pekerja yang mengenakan alat pelindung diri menumpuk kotak ke atas gerobak untuk dikirim saat perberlakuan lockdown karena virus corona COVID-19 di Distrik Jing'an, Shanghai, China, Rabu (18/5/2022). (Hector RETAMAL/AFP)

Otoritas setempat di Shanghai sebelumnya telah mengalokasikan dana USD 21 miliar untuk keringanan pajak, insentif, dan subsidi sebagai penyelamat dampak lockdown Covid-19.

Di sisi lain, lockdown di seluruh kota Shanghai telah mengubah mata pencaharian, menghambat rantai pasokan global dan memaksa bisnis di Jepang dan Eropa untuk menangguhkan produksi mereka.

Lockdown Covid-19 di Shanghai juga membebani pertumbuhan ekonomi China, yang telah melemah ke laju paling lambat dalam beberapa dekade.

Beberapa bisnis besar, seperti Tesla, General Motors, dan chip terbesar di China, Semiconductor Manufacturing International Corp. (SMIC) – telah lulus prosedur peninjauan.

"Kami putus asa dan putus asa, setelah tutup selama hampir tujuh minggu," kata Zhao Heng, yang mengelola supermarket mini bernama Master di Lancun Road di distrik Pudong.

"Kemungkinannya kecil bahwa toko itu bisa menghasilkan satu koin untung tahun ini," ungkapnya.

"Lingkungan bisnis sangat sulit tahun ini," ujar Zhao, yang memiliki enam karyawan di tokonya. "Kami (tidak yakin) berapa lama kami dapat mempertahankan bisnis ini," tambahnya.

Joe Yin, yang mengelola sebuah restoran di Jing'an Kerry Centre, salah satu kompleks perbelanjaan terbesar di kota yang dimiliki oleh Kerry Properties yang terdaftar di Hong Kong, mengatakan dia masih menunggu persetujuan untuk pembukaan kembali di tengah kebijakan pencegahan virus yang ketat.

Bahkan dengan izin pemerintah untuk mengoperasikan kembali bisnis, mereka tidak dapat segera beroperasi kembali, kata Yin, manajer restoran.

"Kami menggunakan makanan impor dan domestik, dan pemasok kami juga memerlukan persetujuan pemerintah untuk kembali bekerja,” katanya.

"Jadi, pasokan bahan makanan menjadi masalah yang merajalela. Kami akan menghadapi rantai pasokan yang tidak lengkap dalam waktu dekat," ungkap Yin.

 


Gara-gara Covid-19, Goldman Sachs Pangkas Ramalan PDB China Jadi 4 Persen

Antrean Warga Beijing Ikuti Pengujian Massal Covid-19
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker mengantre untuk tes virus corona di sebuah lingkungan di distrik Dongcheng, Beijing, Selasa (26/4/2022). Beijing pada 26 April telah memulai pengujian massal untuk hampir semua 21 juta penduduknya setelah lonjakan kasus COVID-19 di tengah kekhawatiran bahwa Ibu kota China dapat ditempatkan di bawah lockdown ketat seperti yang dilakukan di Shanghai.  (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Analis Goldman Sachs memangkas perkiraan mereka untuk PDB China menjadi 4 persen setelah data untuk bulan April menunjukkan penurunan pertumbuhan ekonomi karena Covid-19 membatasi aktivitas bisnis. 

Perkiraan PDB China baru ini bahkan lebih jauh di bawah target pertumbuhan sekitar 5,5 persen yang diumumkan pemerintah China untuk tahun ini di bulan Maret 2022.

"Mengingat kerusakan ekonomi terkait Covid-19 pada kuartal kedua, kami sekarang memperkirakan pertumbuhan China menjadi 4 persen tahun ini (dibandingkan 4,5 persen sebelumnya),” tulis analis Hui Shan dan tim di Goldman dalam sebuah laporan, dikutip dari CNBC International, Kamis (19/5/2022). 

Prediksi PDB China juga mengharapkan akan ada dukungan pemerintah yang signifikan, di atas langkah-langkah untuk menstabilkan pasar properti dan mengendalikan wabah Covid-19 di China. 

"Data yang lemah menyoroti ketegangan antara target pertumbuhan China dan kebijakan nol-Covid-19 yang merupakan inti dari prospek pertumbuhan China," kata analis Goldman.

Analis Goldman juga mencatat bagaimana para pejabat di China telah menekankan kebijakan "dinamis nol-Covid-19" mereka, dan bagaimana berita bahwa China tidak akan menjadi tuan rumah Piala Asia musim panas mendatang karena Covid-19 mencerminkan pola pikir konservatif Beijing.

"Kami sekarang memperkirakan pembukaan kembali tidak dimulai sebelum 2023 Q2 dan prosesnya akan lebih bertahap dan terkendali dari yang diperkirakan sebelumnya," beber para analis Goldman.

"Inilah sebabnya mengapa perkiraan pertumbuhan PDB 2023 kami hanya meningkat seperempat poin menjadi 5,3 persen (dibandingkan 5,0 persen sebelumnya) meskipun ada revisi setengah poin ke bawah untuk perkiraan pertumbuhan ekonomi setahun penuh 2022," tambah mereka.

Infografis Boleh Lepas Masker Kode Keras Pandemi ke Endemi Covid-19
Perbesar
Infografis Boleh Lepas Masker Kode Keras Pandemi ke Endemi Covid-19 (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya