Harga Minyak Anjlok 2 Persen Akibat Naiknya Penyulingan di AS

Oleh Maulandy Rizki Bayu Kencana pada 19 Mei 2022, 08:30 WIB
Diperbarui 19 Mei 2022, 08:30 WIB
lustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas. Harga minyak hari ini (iStockPhoto)

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak berbalik arah dan turun lebih dari 2 persen pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta). Anjloknya harga minyak setelah data pemerintah Amerika Serikat (AS) menunjukkan penyulingan di Negeri Paman Sam tersebut meningkatkan produksi minyak sehingga meredakan kekhawatiran akan krisis pasokan.

Dikutip dari CNBC, Kamis (19/5/2022), harga minyak mentah Brent turun USD 2,41 sen atau 2,4 persen menjadi USD 109,52 per barel.

Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun USD 2,5 sen atau 2,2 persen menjadi USD 09,85 per barel.

Harga minyak mentah Brent menetap di bawah WTI pada perdagnagan Selasa untuk pertama kalinya sejak Mei 2020 dan masih diperdagangkan secara tidak biasa karena permintaan ekspor yang kuat dan pengetatan stok minyak mentah AS.

Persediaan minyak mentah AS turun 3,4 juta barel pekan lalu. Ha ini karena penyulingan meningkatkan produksi dalam menanggapi persediaan produk yang ketat dan ekspor mendekati rekor yang telah memaksa harga solar dan bensin ke tingkat rekor di Amerika Serikat.

Penggunaan kapasitas produksi minyak di Pantai Timur dan Pantai Teluk berada di atas 95 persen, menempatkan kilang tersebut mendekati tingkat pengoperasian setinggi mungkin.

“Sementara di muka itu, laporan itu luar biasa bullish, mereka (pemurni) berlomba untuk menempatkan produk yang lebih halus di pasar ... jelas ada respon penyuling,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC.

Nilai tukar dolar AS menguat dan saham global mundur pada hari Rabu karena kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi dan kenaikan inflasi memperburuk sentimen.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Produksi Minyak Mentah Rusia Turun

Ilustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Sentimen bearish juga mengikuti laporan bahwa Amerika Serikat berencana untuk melonggarkan sanksi terhadap Venezuela dan mengizinkan Chevron Corp untuk menegosiasikan lisensi minyak dengan produsen negara PDVSA.

“Persepsi bahwa kita bisa melihat lebih banyak pasokan datang Venezuela datang ke pasar, bersama dengan pasar ekuitas, itu menyebabkan beberapa aksi ambil untung dalam koreksi teknis yang sangat dibutuhkan dalam minyak mentah,” Dennis Kissler, wakil presiden senior untuk perdagangan di BOK Financial dikatakan.

Kegagalan Uni Eropa untuk membujuk Hongaria mencabut hak vetonya atas usulan embargo minyak Rusia menambah tekanan harga minyak, meskipun beberapa diplomat mengharapkan kesepakatan tentang larangan bertahap pada pertemuan puncak akhir Mei.

Laporan internal OPEC+ menunjukkan, produksi minyak mentah Rusia pada April turun hampir 9 persen dari bulan sebelumnya karena sanksi Barat terhadap Moskow membatasi ekspor.

Di sisi permintaan, harapan pelonggaran penguncian lebih lanjut di China telah mendorong ekspektasi pemulihan. Pihak berwenang mengizinkan 864 lembaga keuangan Shanghai untuk melanjutkan pekerjaan, sumber mengatakan pada hari Rabu, dan China telah melonggarkan beberapa aturan tes COVID-19 untuk AS dan pelancong lainnya. 


Harga Minyak Melonjak ke Level Tertinggi 7 Minggu

Ilustrasi Harga Minyak Naik
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Sangaji)

Sebelumnya, harga minyak melonjak lebih dari USD 115 per barel pada hari Selasa, tertinggi dalam sekitar tujuh minggu. Hal ini karena Uni Eropa terus mendorong larangan impor minyak Rusia yang akan memperketat pasokan.

Harga minyak mundur dan sedikit lebih rendah setelah Reuters melaporkan bahwa sumber mengatakan pemerintahan Presiden AS Joe Biden akan segera mengizinkan perusahaan minyak AS Chevron Corp untuk bernegosiasi dengan pemerintah Presiden Venezuela Nicolas Maduro, untuk sementara mencabut larangan diskusi semacam itu.

“Saya tidak berpikir itu akan menambah banyak ke pasar dalam waktu dekat, tetapi itu menunjukkan keputusasaan,” kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group. Pasar energi telah berebut pasokan sejak invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari, karena pemerintah dan perusahaan memberikan sanksi kepada industri energi Moskow.

Dikutip dari CNBC, Rabu (18/5/2022), harga minyak mentah Brent diperdagangkan 1,97 persen lebih rendah pada USD 111,99, dan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup USD 1,80, atau 1,58 persen, lebih rendah pada USD 112,40 per barel.

Sebelumnya, Brent naik ke sesi tertinggi USD 115,69, tertinggi sejak 28 Maret. WTI mencapai USD 115,56 per barel, tertinggi sejak 24 Maret. Harga telah naik sekitar 20 persen sejak invasi Rusia.

Menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin gagal dalam upaya mereka untuk menekan Hongaria untuk mencabut hak vetonya pada embargo minyak yang diusulkan.

Tetapi beberapa diplomat sekarang menunjuk pada pertemuan puncak 30-31 Mei sebagai momen untuk kesepakatan tentang larangan bertahap terhadap minyak Rusia.


Produksi Turun

Ilustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Angka-angka menunjukkan bahwa pada bulan April, OPEC dan negara-negara sekutu termasuk Rusia, berproduksi jauh di bawah level yang diperlukan berdasarkan kesepakatan untuk secara bertahap mengurangi rekor pengurangan produksi yang dibuat selama pandemi terburuk pada tahun 2020.

Bulan ini, pengiriman non-Rusia ke pelabuhan Gdansk Polandia mencapai yang tertinggi dalam setidaknya tujuh tahun, karena kilang di Jerman timur dan Polandia beralih.

“Pada akhirnya, ini adalah cerita dari sisi penawaran,” kata Fawad Razaqzada, analis di City Index. "Kecuali OPEC dan sekutunya meningkatkan produksi dan cepat, sulit untuk melihat bagaimana harga bisa turun secara berarti."

Infografis Heboh Kabar China Klaim Natuna hingga Tuntut Setop Pengeboran Migas. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Heboh Kabar China Klaim Natuna hingga Tuntut Setop Pengeboran Migas. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya