Miliarder Bill Gates Ungkap Pengalaman Terburuknya, Pernah Diteriaki Orang di Jalan Gara-gara Masalah Ini

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 09 Mei 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 09 Mei 2022, 21:20 WIB
Bill Gates
Perbesar
Pendiri perusahaan raksasa Microsoft, Bill Gates (AFP PHOTO/SAUL LOEB)

Liputan6.com, Jakarta - Pendiri Microsoft sekaligus orang terkaya dunia kedua Bill Gates mengungkapkan pengalaman buruk ketika dirinya dikaitkan dengan teori konspirasi seputar Covid-19 dan vaksin.

Hal itu diungkapkan miliarder ini dalam sebuah wawancara dengan media Inggris, BBC. "Baru-baru ini ketika saya keluar di depan umum, beberapa orang meneriaki saya bahwa saya melacak mereka, dan itu hal yang mengerikan," beber Gates, dikutip dari laman Fortune, Senin (9/5/2022).

Gates membantah dirinya berniat melacak orang-orang yang meneriakinya tersebut.

Sebelumnya, selama dua tahun terakhir beredar sebuah teori konspirasi yang membuat klaim palsu bahwa Gates ingin menggunakan vaksinasi massal untuk menanamkan microchip ke penerima vaksin sehingga ia dapat melacak mereka secara digital.

Gates telah membantah tuduhan tersebut, yang beredar luas di media sosial.

"Saya masih menjaga selera humor tentang hal itu, tetapi teori-teori gila yang menyebabkan orang tidak ingin divaksinasi atau memakai masker, itu membuat korban pandemi semakin buruk," kata Gates.

Tetapi penolakan Gates belum cukup untuk memadamkan teori konspirasi tersebut.

Pada Mei 2020, jajak pendapat Yahoo/YouGov terhadap 1.640 orang dewasa di AS menemukan bahwa hampir satu dari tiga orang percaya teori konspirasi microchip yang dikaitkan dengannya.

Padahal, Gates telah lama menjadi pendukung terkemuka vaksinasi, dan menghabiskan dana hingga miliaran dolar untuk mengirimkan vaksin ke populasi paling rentan di dunia.

Bill and Melinda Gates Foundation bahkan juga merupakan mitra dekat Gavi, aliansi vaksin internasional.

Sikap Gates terhadap vaksin, di samping sumbangan yang ia keluarkan, membuatnya menjadi target para ahli teori konspirasi online bahkan di awal krisis, menurut analisis New York Times.

The Times mencatat bahwa teori tersebut sangat populer di kalangan kelompok sayap kanan.


Bill Gates Tekankan Dukungan pada Upaya Vaksinasi Covid-19

Bill Gates
Perbesar
Pendiri perusahaan raksasa Microsoft, Bill Gates (AFP PHOTO/JOEL SAGET)

"Maksudku, apakah aku benar-benar ingin melacak orang?" ujar Gates kepada BBC.

"Saya menghabiskan miliaran untuk vaksin, saya tidak menghasilkan uang untuk vaksin. Vaksin menyelamatkan nyawa, mereka tidak menyebabkan kematian, jadi Anda harus mengatakan bahwa ini adalah dunia yang agak aneh di mana saluran untuk (teori) itu mendapatkan banyak minat," ujarnya.

Sementara itu, survei terhadap hampir 5.000 orang dewasa di Inggris yang dilakukan pada akhir tahun 2020 oleh King's College London dan University of Bristol menemukan bahwa 8 persen percaya pada teori konspirasi, sementara 15 persen mengatakan mereka tidak tahu apakah itu benar atau salah.

Jajak pendapat YouGov juga menemukan Juli lalu bahwa satu dari lima orang Amerika percaya bahwa pemerintah AS menggunakan vaksin Covid-19 untuk membuat microchip populasi—di antara mereka yang menolak vaksin, proporsi yang percaya teori ini naik menjadi 51 persen.


Bill Gates Pertanyakan Tujuan Elon Musk Beli Twitter

Bill Gates
Perbesar
Bill Gates.

Bill Gates telah memperingatkan bahwa Elon Musk bisa membuat Twitter lebih buruk setelah CEO Tesla berjanji untuk membeli perusahaan media sosial tersebut seharga USD 44 miliar.

Berbicara di KTT CEO Wall Street Journal pada Rabu, Gates mengatakan tidak jelas bagaimana Musk akan mengubah Twitter jika dia mengambil alih kepemilikan bisa meningkatkan kekhawatiran tentang penyebaran informasi yang salah di platform media sosial.

Co-founder Microsoft mengakui bahwa rekam jejak Musk di perusahaan lain sangat mengesankan, memuji waktunya di Tesla dan SpaceX sebagai 'menakjubkan'.

Gates mengatakan dia yakin Musk telah melakukan pekerjaan yang baik dalam mengumpulkan tim insinyur hebat di perusahaan-perusahaan tersebut.

"Saya agak ragu itu akan terjadi kali ini, tetapi kita harus berpikiran terbuka dan tidak pernah meremehkan Elon,” katanya dikutip dari CNBC, Kamis (5/5/2022).

Komentar Gates itu muncul usai Musk menuduhnya menjual saham Tesla bulan lalu. Musk juga membuat tweet lelucon kasar tentang Gates yang CNBC telah putuskan untuk tidak mencetaknya. Namun, Gates mengatakan penghinaan itu tidak mengganggunya.

Gates, yang telah digantikan Musk sebagai orang terkaya di dunia dalam beberapa tahun terakhir, mempertanyakan apa tujuan Musk terhadap Twitter dan apakah dorongannya untuk mempromosikan kebebasan berbicara masuk akal.

"Bagaimana perasaannya tentang sesuatu (di Twitter) yang mengatakan 'vaksin membunuh orang' atau bahwa 'Bill Gates melacak orang?'," tanya Gates.

"Apa tujuannya untuk apa akhirnya? Apakah itu cocok dengan gagasan tentang kepalsuan yang tidak terlalu ekstrem yang menyebar begitu cepat (dan) teori konspirasi yang aneh? Apakah dia berbagi tujuan itu atau tidak?," kata Gates.

Infografis Orang Terkaya di Indonesia
Perbesar
Infografis Orang Terkaya di Indonesia.
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya