Harga Emas Sentuh Level Terendah dalam 10 Pekan karena Tekanan Dolar AS

Oleh Tira Santia pada 29 Apr 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 29 Apr 2022, 07:32 WIB
Harga Emas Antam Naik Jadi Rp 666 Ribu per Gram
Perbesar
Penampakan emas batangan di gerai Butik Emas Antam di Jakarta, Jumat (5/10). Pada perdagangan Kamis 4 Oktober 2018, harga emas Antam berada di posisi Rp 665 ribu per gram. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas mencapai level terendah dalam 10 minggu pada penutupan perdagangan Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta). pendorong pelemahan harga emas ini karena kenaikan nilai tukar dolar AS yang membuat permintaan emas batangan melemah.

Sementara, rencana kenaikan suku bunga acuan Bank Sentral AS atau The Federal Reserve (The Fed) yang akan datang juga mengurangi daya tarik logam mulia sebagai aset lindung nilai.

Mengutip CNBC, Jumat (29/4/2022), harga emas di pasar Spot turun ke level USD 1.877,18 per ounce, yang merupakan angka terendah sejak 16 Februari. Harga emas Spot kemudian rebound dan naik sekitar 0,5 persen menjadi USD 1.895,43 per ounce.

Sedangkan untuk harga emas berjangka AS naik tipis dan diperdagangkan di angka USD 1.896,7 per ounce.

Direktur Pelaksana GoldSilver Central Brian Lan mengatakan, harga emas mampu bertahan dengan baik di atas USD 1.900 per ounce, tetapi dampak tekanan dolar AS membuat harga emas tertekan ke level di bawahnya.

Indeks dolar AS berada di level tertinggi dalam lima tahun dan terdapat dorongan lebih lanjut ke atas 103,82 akan mengirimkannya ke level yang tidak pernah dicetak sejak akhir 2002.

Dolar AS yang lebih kuat membuat emas yang dihargakan dengan dolar AS menjadi kurang menarik bagi pemegang mata uang lainnya.

The Fed

Selain itu perkiraan bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan yang akan berlangsung pada minggu depan juga menjadi tekanan tersendiri kepada emas.

Patokan imbal hasil Treasury AS jangka waktu 10tahun juga menguat karena investor menunggu kejelasan lebih lanjut tentang kebijakan restriktif yang rencananya akan dilakukan The Fed minggu depan untuk memerangi inflasi dengan membatasi pertumbuhan ekonomi.

Emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga jangka pendek AS dan imbal hasil yang lebih tinggi, yang meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil. Namun, emas juga dipandang sebagai penyimpan nilai yang aman selama krisis ekonomi dan politik.

Dengan harga emas gagal untuk mendorong lebih tinggi meskipun latar belakang perang Ukraina dan inflasi yang cepat, investor mungkin telah memutuskan untuk mencari di tempat lain.

kata Lan, langkah penguncian di China untuk memerangi penyebaran Covid-19 telah mempengaruhi permintaan dari konsumen utama emas batangan. Hal ini tentu saja juga sangat berdampak ke harga emas.

Untuk emas, jika terjadi penurunan lebih lanjut, level berikutnya yang harus diperhatikan mungkin berada di USD 1.850, Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG, mengatakan dalam sebuah catatan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Emas Diprediksi Makin Mahal Minggu Ini

20161115-Harga-emas-turun-Rp-2000gram-AY2
Perbesar
Harga emas mencapai level terendah dalam 10 minggu pada penutupan perdagangan Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta). 

Setelah harga emas menyentuh USD 2.000 per ounce pada awal minggu lalu, emas jatuh lebih dari USD 70 karena dolar AS naik di samping imbal hasil Treasury AS.

Dengan pola perdagangan terbaru, analis melihat beberapa sinyal bullish yang tidak dapat disangkal.

"Harga emas telah mencapai tertinggi baru dan konsolidasi. Saat ini, likuidasi karena dolar AS yang lebih tinggi. Tapi bagaimana Anda bisa menjual emas di pasar ini? Setiap penurunan emas dan perak adalah peluang pembelian," co-director Walsh Trading Sean Lusk mengatakan kepada Kitco News, dikutip Senin (25/4/2022).

Pola pergerakan harga emas ini cukup dominan selama beberapa bulan terakhir, kata pakar logam mulia Gainesville Coins Everett Millman.

Level emas untuk minggu ini

Support harga emas minggu ini di sekitar USD 1.923-24 per ounce, dan resistance di USD 1.980 per ounce, Melek menunjukkan.

Level USD 1.950 per ons akan menjadi penting untuk dipertahankan minggu ini, kata Lusk. Dia menambahkan bahwa dia melihat USD 2.000 per ons secara berkelanjutan sebagai hasil yang sangat mungkin terjadi pada paruh kedua musim panas.


Data Penggerak Harga Emas

20161010-Harga-emas-stagnan-di-posisi-Rp-599-Jakarta-AY4
Perbesar
Harga emas mencapai level terendah dalam 10 minggu pada penutupan perdagangan Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta).

Minggu ini, salah satu rilis utama adalah data PDB kuartal pertama AS, yang dijadwalkan Kamis. Konsensus pasar menyebut perkiraan PDB Q1 masuk sebesar 1 persen setelah membukukan pertumbuhan 6,9 persen pada Q4 tahun 2021.

Tetapi pertumbuhan yang lebih lambat tidak mungkin mencegah The Fed menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada Mei, kata kepala ekonom internasional ING James Knightley.

"Pertemuan Federal Reserve berikutnya pada 4 Mei dan ekspektasi pasar secara tegas berpusat pada kenaikan suku bunga 50bp," kata Knightley.

"Data yang akan datang seharusnya tidak memengaruhi prospek ini secara bermakna. Data PDB kuartal pertama diharapkan menunjukkan ekonomi berkembang pada tingkat tahunan 1-1,5 persen, yang akan menandai perlambatan yang cukup besar dari kuartal keempat 2021, yang mencerminkan gelombang pandemi Omicron yang berdampak pada pergerakan orang cukup besar," lanjutnya.

Pasar juga akan tertarik untuk memeriksa data secara lebih rinci untuk melihat apa yang terjadi dengan PCE inti, ukuran inflasi pilihan Fed, tambah Melek.

"Inflasi terlalu tinggi, itulah sebabnya The Fed akan semakin ketat apa pun yang terjadi. Satu-satunya cara untuk melawan inflasi ketika tidak lagi bersifat sementara adalah dengan mengikis aktivitas ekonomi (permintaan agregat)," katanya.  

Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya