Harga Emas Bergerak 2 Arah Usai Sentuh Level USD 2.000

Oleh Tira Santia pada 21 Apr 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 21 Apr 2022, 07:30 WIB
Harga Emas Terus Bersinar di Tahun 2020, Penjualan Emas Antam Capai Rp 6,41 T
Perbesar
Untuk memperkuat nilai tambah produk emas, Antam terus melakukan inovasi produk dan penjualan.

Liputan6.com, Jakarta Harga emas berjangka turun tipis pada perdagangan Rabu Penurunan harga emas akibat para pedagang mempertimbangkan ekspektasi pengetatan kebijakan moneter Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve (The Fed) dan imbal hasil yang lebih tinggi.

Dikutip dari CNBC, Kamis (21/4/2022), harga emas berjangka AS diperdagangkan turun 0,07 persen ke level USD 1.957 per ounce. Sementara harga emas di pasar spot naik sebesar 0,3 persen, memantul dari level terendah dua minggu.

“Kami melihat imbal hasil yang lebih tinggi, kami masih melihat retorika yang lebih hawkish dari beberapa bank sentral di dalam The Fed. ... Itu membuat sebagian angin keluar dari layar emas dan memicu langkah korektif yang bisa dibilang karena itu," kata Craig Erlam, Analis Pasar Senior di OANDA.

Pada hari Selasa, harga emas turun sebanyak 1,8 persen karena komentar hawkish dari pejabat bank sentral AS, termasuk Presiden Federal Reserve Bank St. Louis James Bullard yang mendorong dolar dan imbal hasil Treasury 10-tahun ke level tertinggi multi-tahun.

Imbal hasil Treasury Inflation-Protected Securities 10-tahun, atau imbal hasil riil, menyentuh level tertinggi dua tahun pada hari Rabu, naik sebentar ke wilayah positif untuk hari kedua berturut-turut.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kenaikan Suku Bunga AS

harga-emas-dunia-2-130528c.jpg
Perbesar
Ilustrasi emas

Harga emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS dan imbal hasil Treasury, yang meningkatkan biaya peluang untuk menahan bullion yang tidak memberikan imbal hasil sambil meningkatkan greenback di mana ia dihargai.

Pada hari itu, dolar melayang sedikit di bawah puncak lebih dari dua tahun yang disentuh di sesi sebelumnya.

Analis Pasar Eksternal di Kinesis, Carlo Alberto De Casa menyatakan, dari sudut pandang teknis, level harga emas USD 2.000 adalah level resistensi utama dan menghentikan kenaikan harga emas.

“Sebagian besar investor juga menunggu The Fed menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin," tuturnya.

Pada hari Senin, harga emas mendekati level kunci USD 2.000 per ons tetapi sejak itu berada di bawah beberapa tekanan. 

 

 


Usai Sentuh Level USD 2.000, Harga Emas Jatuh 1 Persen

20151109-Ilustrasi-Logam-Mulia
Perbesar
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Sebelumnnya, harga emas melemah pada penutupan perdagangan hari Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Pelemahan harga emas terjadi setelah menyentuh level resisten di angka USD 2.000 per ounce pada perdagangan sesi sebelumnya.

Pelemahan harga emas ini dipengaruhi oleh kenaikan nilai tukar dolar AS ke level tertinggi dalam dua tahun dan juga pelemahan daya tarik emas batangan.

Mengutip CNBC, Rabu (20/4/2022), harga emas di pasar spot turun 1,52 persen ke level USD 1.948,46 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS turun 1,8 persen menjadi USD 1,950,7 per ounce.

Dolar menguat ke level tertinggi sejak April 2020 karena investor bersiap dengan rencana beberapa kenaikan suku bunga yang akan dijalankan oleh Bank Sentral AS atau The Federal Reserve (The Fed). Bank Sentral AS memang telah memberikan sinyal untuk menaikkan bunga acuan secara agresif untuk mengendalikan lonjakan inflasi.

Sementara itu daya tarik emas batangan yang dianggap sebagai penyimpan nilai yang aman selama masa krisis politik dan ekonomi sedikit mengalami penurunan.

Nilai tukar dolar AS yang lebih kuat membuat emas yang dibeli dengan dolar AS jadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Sementara itu, imbal hasil obligasi AS berjangka waktu 10 tahun turun dari posisi tertinggi baru-baru ini. Hal ini juga membeirkan tekanan terhadap harga emas yang tidak memberikan imbal hasil.

"Sekarang kami telah menguji mendekati USD 2.000, ini akan menjadi sedikit pembuka mata terhadap pembeli emas yang lebih tradisional dan lebih banyak pemain tipe momentum, dengan kekhawatiran resesi di AS juga menempatkan emas untuk naik lebih tinggi dalam jangka menengah," kata Managing Partner di SPI Asset Management Stephen Innes.


Sentuh Level Tertinggi

20151109-Ilustrasi-Logam-Mulia
Perbesar
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Pada perdagangan sehari sebelumnya, harga emas dunia naik ke level tertinggi dalam satu bulan, sedikit lagi menggapai level USD 2.000 per ons. Lonjakan harga emas dunia dipicu kekhawatiran seputar konflik Rusia-Ukraina dan meningkatnya tekanan inflasi meningkatkan minat terhadap logam mulia.

Melansir laman CNBC, Selasa (19/4/2022), harga emas di pasar spot naik 0,1 persen menjadi USD 1.976,56 per ons.

Ini setelah sebelumnya harga emas mencapai level tertinggi sejak 11 Maret di USD 1.998,10. Adapun harga emas berjangka AS naik 0,6 persen menjadi USD 1.986,4.

Kenaikan emas sempat tertahan di akhir sesi oleh lonjakan imbal hasil Treasury AS 10-tahun dan menguatnya Dolar AS, yang menumpulkan selera untuk emas di antara pembeli luar negeri.

"Peningkatan kecil dalam ketegangan karena perang Rusia-Ukraina dengan tekanan inflasi di seluruh papan meningkatkan permintaan safe-haven untuk emas," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Dikatakan jika kekhawatiran atas pukulan ekonomi dari pembatasan yang dipimpin Covid di China juga mendukung logam.

Meskipun kekhawatiran akan melonjaknya inflasi meningkatkan daya tarik safe-haven emas, kenaikan suku bunga untuk meredam harga yang lebih tinggi dapat merusak permintaan logam karena biaya peluang yang lebih tinggi untuk menahan emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil. 

Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Laju Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Produk Domestik Bruto 2019-2021. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya