Wah, Utang Negara-negara Dunia Diramal Cetak Rekor Tembus Rp 1.029 Kuadriliun di 2022

Oleh Tira Santia pada 07 Apr 2022, 05:03 WIB
Diperbarui 07 Apr 2022, 05:03 WIB
Ilustrasi Utang. Dok Kemenkeu
Perbesar
Ilustrasi Utang. Dok Kemenkeu

Liputan6.com, London - Sebuah laporan terbaru memprediksi total utang negara global naik 9,5 persen, mencetak rekor ke posisi USD 71,6 triliun atau Rp 1.029 kuadriliun pada 2022 ini. Demikian pula pinjaman atau utang baru negara di dunia ikut naik.

Dalam laporan bertajuk Sovereign Debt Index tahunan kedua, Manajer Aset Inggris Janus Henderson memproyeksikan adanya kenaikan 9,5 persen dalam utang negara atau pemerintah secara global.

Utang pemerintah antara lain berasal dari negara besar seperti Amerika Serikat, Jepang dan China, di mana sebagian besar negara di dunia diperkirakan akan meningkatkan pinjaman.

Utang pemerintah global melonjak 7,8 persen pada tahun 2021 menjadi USD 65,4 triliun karena setiap negara mencatat kenaikan pinjaman.

"Namun biaya pembayaran utang turun ke rekor terendah di USD 1,01 triliun, suku bunga efektif hanya 1,6 persen," mengutip laporan melansir CNBC, Kamis (7/4/2022).

Namun, biaya pembayaran utang akan meningkat secara signifikan pada 2022, naik sekitar 14,5 persen berdasarkan mata uang konstan menjadi USD 1,16 triliun.

Inggris akan merasakan efek paling tajam di balik kenaikan suku bunga dan dampak lonjakan inflasi pada sejumlah besar utang terkait indeks Inggris, bersama dengan biaya yang terkait dengan penghentian program pelonggaran kuantitatif Bank of England.

“Pandemi memiliki dampak besar pada pinjaman pemerintah – dan efek selanjutnya akan berlanjut untuk beberapa waktu. Tragedi yang terjadi di Ukraina juga kemungkinan akan menekan pemerintah Barat untuk meminjam lebih banyak guna mendanai peningkatan belanja pertahanan,” kata Bethany Payne, Manajer Portofolio Obligasi Global di Janus Henderson.


Pinjaman hampir sepertiga di atas rata-rata sebelum pandemi Covid-19

Ilustrasi Utang atau Pinjaman. Foto: Freepik
Perbesar
Ilustrasi Utang atau Pinjaman. Foto: Freepik

Pinjaman negara baru diperkirakan akan mencapai USD 10,4 triliun pada 2022, hampir sepertiga di atas rata-rata sebelum pandemi Covid-19, menurut laporan pinjaman global terbaru dari S&P Global Ratings yang diterbitkan.

"Kami memperkirakan pinjaman akan tetap tinggi, karena kebutuhan rollover utang yang tinggi, serta tantangan normalisasi kebijakan fiskal yang ditimbulkan oleh pandemi, inflasi yang tinggi, dan lanskap sosial dan politik yang terpolarisasi," kata Analis Kredit S&P Global Ratings Karen Vartapetov.

Dampak ekonomi makro global konflik yang sedang berlangsung diperkirakan akan memberikan tekanan lebih lanjut pada kebutuhan pendanaan pemerintah.

Sementara kondisi moneter yang lebih ketat akan meningkatkan biaya pendanaan pemerintah, laporan tersebut menyoroti.

Ini menimbulkan permasalahan baru bagi penguasa yang sejauh ini berjuang untuk menyalakan kembali pertumbuhan dan mengurangi ketergantungan pada pembiayaan mata uang asing, dan yang tagihan bunganya sudah substansial.

"Di negara-negara maju, biaya pinjaman diperkirakan akan meningkat tetapi kemungkinan tetap pada tingkat yang akan memberikan waktu bagi pemerintah untuk konsolidasi anggaran," mengutip penjelasan S&P, menawarkan waktu kepada pemerintah untuk konsolidasi anggaran dan fokus pada reformasi yang merangsang pertumbuhan.

 


Peluang bagi investor

Ilustrasi Utang atau Pinjaman. Foto: Freepik
Perbesar
Ilustrasi Utang atau Pinjaman. Foto: Freepik

Konvergensi kebijakan moneter muncul sebagai tema selama beberapa tahun pertama pandemi, ketika bank sentral memangkas suku bunga ke posisi terendah bersejarah untuk membantu mendukung ekonomi yang sakit.

Namun, Janus Henderson mencatat bahwa divergensi kini muncul sebagai tema utama, karena bank sentral di AS, Inggris, Eropa, Kanada, dan Australia berupaya memperketat kebijakan untuk menahan inflasi, sementara China terus mencoba merangsang ekonomi dengan sikap kebijakan yang lebih akomodatif.

Divergensi ini menawarkan peluang bagi investor dalam obligasi jangka pendek yang kurang rentan terhadap kondisi pasar, saran Payne, dengan menyoroti dua lokasi secara khusus.

“Salah satunya adalah China, yang secara aktif terlibat dalam pelonggaran kebijakan moneter, dan Swiss, yang memiliki lebih banyak perlindungan dari tekanan inflasi karena energi mengambil persentase yang jauh lebih kecil dari keranjang inflasi dan kebijakan mereka terikat, tetapi tertinggal, ke ECB,” kata dia.

Janus Henderson juga percaya bahwa obligasi dengan waktu yang lebih pendek terlihat menarik saat dibandingkan dengan obligasi jangka panjang yang lebih berisiko.

“Ketika inflasi dan suku bunga meningkat, mudah untuk mengabaikan pendapatan tetap sebagai kelas aset, terutama karena valuasi obligasi relatif tinggi menurut standar historis,” kata Payne.

“Tetapi penilaian banyak kelas aset lainnya bahkan lebih tinggi dan bobot investor terhadap obligasi pemerintah relatif rendah, jadi ada manfaat dalam diversifikasi.”

Terlebih lagi, menurutnya, pasar sebagian besar menilai ekspektasi inflasi yang lebih tinggi, sehingga obligasi yang dibeli hari ini mendapat manfaat dari hasil yang lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu.


Infografis Pinjol Menjamur, Utang Menumpuk

INFOGRAFIS
Perbesar
Infografis Pinjol Menjamur, Utang Menumpuk (Ilustrasi: Abdillah/Liputan6.com)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya