Rasio kewirausahaan di Indonesia Baru 3,47 Persen

Oleh Liputan6.com pada 30 Mar 2022, 16:50 WIB
Diperbarui 30 Mar 2022, 16:50 WIB
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam Business Matching Pengadaan Produk Dalam Negeri dan UMKM 2022 di Nusa Dua, Bali. (Dok Kemenkop)
Perbesar
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam Business Matching Pengadaan Produk Dalam Negeri dan UMKM 2022 di Nusa Dua, Bali. (Dok Kemenkop)

Liputan6.com, Jakarta - Rasio wirausaha terhadap total penduduk di Indonesia masih sangat rendah. Pemerintah pun terus mendorong akan rasio tersebut terus naik guna mendorong pertumbuhan ekonomi. 

Asisten Deputi Konsultasi Bisnis dan Pendampingan Deputi Bidang Kewirausahaan Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) Destri Anna Sari mengatakan, rasio kewirausahaan di Indonesia baru 3,47 persen. Angka ini jauh di bawah kategori negara maju yang rasio kewirausahaan minimal 12 persen dari total populasi.

Oleh karena itu, Kemenkop UKM bersama stakeholders terkait terus menggalakkan program kewirausahaan. Khususnya, terhadap para generasi milenial.

Selain itu, kemudahan memperoleh izin berusaha juga terus diupayakan untuk menarik minat masyarakat berwirausaha. Termasuk dalam mendirikan badan usaha sebagai prasyarat untuk memperoleh akses pembiayaan dari industri perbankan.

"Ini semua kita arahkan anak muda supaya menjadi job creater bukan job seeker. Jadi, memang harus ada inovasi," ujarnya dalam webinar Validnews di Jakarta, Rabu (30/3/2022).

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jokowi Targetkan 20 Juta UMKM Masuk Digital di 2022

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menilai gelaran G20 bisa jadi momen bangkitkan UMKM. (Dok Kemenkop)
Perbesar
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menilai gelaran G20 bisa jadi momen bangkitkan UMKM. (Dok Kemenkop)

Presiden Joko Widodo atau Jokowi menargetkan 20 juta usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) memanfaatkan sektor digital pada 2022. Ini sejalan dengan target UMKM onboarding pada 2024 mendatang.

Diketahui, selama pandemi, tercatat ada 17,5 juta UMKM melirik sektor digital. Berarti ditarget bertambah sekitar 2,5 juta UMKM di tahun ini.

Ini ditegaskan Jokowi saat membuka Rapat Koordinasi Nasional transformasi digital dan pendataan tunggal KUMKM. Ia juga menginginkan jumlah yang masuk digital terus meningkat tiap tahunnya.

"Saya titip agar dalam rakornas ini jumlah umkm kita yang on boarding digital yang masuk ke market place yang masuk ke platform digital tahun 2022 ini harus mencapi target 20 juta, minimal 20 juta dan meningkat 24 juta di tahun depan 2023 dan 30 juta di tahun 2024 ini target," katanya saat membuka Rakornas Transformasi Digital, Senin (28/3/2022).

Ia menyebut, ini perlu dilakukan secara bersama-sama. Ia pun meyakini target yang dipatoknya itu bisa dicapai dengan kerja sama.

Sementara, dari sisi pendataan tunggal, Jokowi melihat itu jadi satu aspek penting. Apalagi, sebagai basis pengembangan UMKM.

"Pendataan tunggal yang komprehensif dan akurat harus terus ditingkatkan. Kita harus memiliki basis data tunggal UMKM yang bisa menavigasi pengembangan umkm agar lebih fokus, agar lebih terarah dan berkelanjutan dan membawa pelaku usaha kecil generasi maju dan sejahtera," kata Jokowi.

 

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya