Sri Mulyani: Jangan Bilang Tidak Pakai Jalan Tol Jadi Tak Perlu Bayar Pajak

Oleh Liputan6.com pada 23 Mar 2022, 18:54 WIB
Diperbarui 23 Mar 2022, 18:54 WIB
Menkeu Sri Mulyani Beberkan Perubahan Pengelompokan/Skema Barang Kena Pajak
Perbesar
Menkeu Sri Mulyani mengikuti rapat kerja dengan Komisi XI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (15/3/2021). Rapat membahas konsultasi terkait usulan perubahan pengelompokan/skema barang kena pajak berupa kendaraan bermotor yang dikenai PPnBM. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati kembali menegaskan jika pemberlakuan tarif pajak pertambahan nilai atau PPN 11 persen mulai 1 April 2022, sebagai upaya menata kembali pendapatan negara dari perpajakan.

Dikatakan jika selama pandemi Covid-19 berlangsung APBN telah bekerja keras untuk menjaga perekonomian nasional.

"Jadi ini menata pondasi pajak kita, walau ini dari PPN yang diambil dari (transaksi jual-beli) barang dan jasa," kata Sri Mulyani di Jakarta, Rabu (23/3/2022).

Adapun uang yang dikumpulkan dari PPN 11 persen, kemudian diputar lagi demi memenuhi kebutuhan masyarakat secara lebih luas.

Tidak hanya untuk pembangunan infrastruktur seperti jalan tol, jalan layang, bendungan dan lainnya. Melainkan juga untuk menggaji aparatur sipil negara (ASN) seperti TNI, Polri dan lainnya.

"Jadi jangan bilang, karena saya tidak memakai jalan tol jadi tidak bayar pajak, karena tidak merasakan manfaat dari pajak jadi tidak mau membayar pajak," katanya.

Uang yang dikumpulkan dari pajak juga digunakan kembali untuk subdisi bahan bakar minyak (BBM), LPG, listrik dan lain-lain. Semua hal tersebut bisa langsung dimanfaatkan rasanya tanpa pandang bulu.

"Ini bukti kalau negara hadir dalam beberapa cara dan melihat kebijakan ini untuk mewujudkan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia," kata dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Wajib Kontribusi

Ilustrasi Pajak
Perbesar
Ilustrasi Pajak (iStockphoto)​

Maka, dia mengatakan semua elemen masyarakat, khususnya bagi para wajib pajak untuk memberikan kontribusi kepada negara dengan cara menjadi wajib pajak yang taat. Sebab, negara tidak bisa menjalankan tugasnya tanpa kesadaran warganya untuk menjalankan kewajibannya.

"Membangun republik ini semua butuh kontribusi. Bagi yang belum mampu akan dibantu dan diperkuat," kata dia mengakhiri.

Reporter: Anisyah Alfaqir

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya