Hotman Paris Rela Tak Dibayar Demi Sosialisasi Taat Bayar Pajak

Oleh Liputan6.com pada 23 Mar 2022, 15:44 WIB
Diperbarui 23 Mar 2022, 15:44 WIB
[Bintang] Hotman Paris
Perbesar
Preskon film Stop Bullying (Adrian Putra/bintang.com)

Liputan6.com, Jakarta Direktur Jenderal Pajak, Kementerian Keuangan, Suryo Utomo bekerja sama dengan Raffi Ahmad dan para tokoh publik lainnya mengajak masyarakat untuk membayar pajak. Mengingat, pengikut Raffi Ahmad di media sosial sangat banyak.

Cara ini diakui Suryo sangat efektif karena masih dihari yang sama, fotonya dan Raffi di akun sosial media telah dilihat 150 ribu pengikut Raffi.

"Jadi inilah sebetulnya cara kami mengajak para pesohor untuk membantu negara dalam bentuk bercerita tentang pajak kepada masyarakat secara keseluruhan," tutur Suryo di acara Tax Campaign Spectaxcular DJP 2022 Talkshow: Bincang Bijak Soal Pajak, Jakarta, Rabu (23/3/2022).

Cara itu diamini pengacara kondang Hotman Paris Hutapea yang juga hadir dalam kesempatan yang sama. Menggandeng tokoh berpengaruh di publik juga bisa mendorong masyarakat untuk menjadi wajib pajak yang taat.

"Pemakaian para pesohor ini sangat perlu buat marketing," kata dia.

Hotman juga mengaku siap menjadi salah satu tokoh yang dilibatkan untuk kampanye taat pajak. Bahkan dia mengaku tak perlu dibayar meskipun salah satu brand kopi lokal membayarnya Rp 2 miliar untuk setahun.

"Saya dipakai Kopi Kenangan dengan kontrak 1 tahun Rp 2 miliar, tapi buat kantor pajak saya kasih gratis," kata dia.

 


Sanksi dan Pengawasan

Pemerintah Peroleh Pajak Rp2,48 Triliun dari Program PPS
Perbesar
Wajib pajak mencari informasi mengenai Program Pengungkapan Sukarela (PPS) di kantor pelayanan pajak pratama di Jakarta, Senin (7/3/2022). Ditjen Pajak Kementerian Keuangan mencatat bahwa hingga Senin (7/3/2022), terdapat 19.703 wajib pajak yang mendaftar program PPS. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Meski begitu, Hotman menilai kesadaran masyarakat untuk menjadi wajib pajak yang taat tidak bisa mengandalkan kesadaran. Baginya kesadaran membayar pajak di masyarakat hanya sebagian kecil saja.

"Memang benar kesadaran itu perlu, tapi manusia tetap manusia, kesadaran hanya sekian persen saja," kata dia

Jurus ampuhnya justru dengan sanksi keras dan pengawasan yang efektif. "Tetap sanksi keras dan pengawasan itu sangat efektif," ungkapnya.

Saat ini Hotman terdaftar sebagai wajib pajak di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Jakarta Utara. Meskipun dirinya mengaku telah menjadi ikon tetap tidak mendapatkan diskon khusus dalam hal kewajiban membayar pajak.

"Saya ikon KKP tapi tetap bayar pajak tidak dapat diskon," kata dia.

Dia tetap resah bila harus membayar pajak dengan sanksi 200 persen bila ketahuan menyembunyikan harta. Sehingga kesadaran untuk membayar pajak juga harus diiringi dengan sanksi yang tegas .

"Sanksi 200 persen ini bikin saya tidak bisa tidur. Makanya dalam waktu dekat saya juga mau TA (tax amnesty) yang kedua lagi," katanya.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya