Erick Thohir: Tanpa Kebersamaan, Tak Mungkin Negara Kita Berkembang

Oleh Arief Rahman Hakim pada 26 Jan 2022, 20:45 WIB
Diperbarui 26 Jan 2022, 20:45 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir di acara Perayaan Natal Bersama Kementerian BUMN di Lantai 21 Gedung Kementerian BUMN, Selasa, (25/1/2022). (Dok BUMN)
Perbesar
Menteri BUMN Erick Thohir di acara Perayaan Natal Bersama Kementerian BUMN di Lantai 21 Gedung Kementerian BUMN, Selasa, (25/1/2022). (Dok BUMN)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri BUMN Erick Thohir menekankan pentingnya kebersamaan dan kerukunan terjadi di lingkungan di Indonesia. Ia meyakini tanpa kebersamaan, Indonesia tak akan bisa berkembang.

Ia menekankan pentingnya merajut kebersamaan dalam perbedaan dalam sambutannya di acara Perayaan Natal Bersama Kementerian BUMN di Lantai 21 Gedung Kementerian BUMN, Selasa, (25/1/2022) lalu.

Erick Thohir mengatakan, perbedaan-perbedaan suku, budaya, agama, dan jumlah kepulauan Indonesia yang begitu banyak menjadi rajutan mutiara yang menjadikan Indonesia seperti saat ini. Kerukunan dalam perbedaan yang dijalani bersama-sama membuat Indonesia terus berkembang.

“Itulah kenapa kerukunan, perbedaan, yang kita sama-sama jalani dalam keseharian ini yang harus memang kita jaga, harus terus kita seimbangkan. Karena saya yakin tanpa kerukunan tanpa kebersamaan, tidak mungkin negara kita akan terus berkembang. Kita tidak akan punya sejarah sepanjang ini kalau tidak dengan modal kerukunan. Dan ini memang sesuatu yang harus kita jaga bersama-sama,” katanya dikutip Rabu (26/1/2022).

Menteri Erick melanjutkan, sama halnya dengan Indonesia, perusahaan Badan Usaha Milik Negara yang memiliki beragam usaha dan proses bisnis, selalu berupaya untuk bersinergi dan bekerja sama demi menjaga keseimbangan perekonomian di Indonesia. Apalagi, BUMN sebagai salah satu kekuatan perekonomian di Indonesia merupakan ekulibrium besar dalam menjaga keseimbangan.

Bahkan, dalam core value AKHLAK yang kini diterapkan tidak hanya oleh pegawai Kementerian BUMN, tetapi juga di BUMN terdapat dua kata kunci yang menggambarkan hal tersebut, yaitu Harmonis dan Kolaboratif. Kedua kata kunci tersebut menggambarkan kerja sama yang baik untuk membentuk kekuatan bersama-sama.

“Kita berusaha merajut seluruh kemampuan menjadi satu visi pemikiran supaya kita bisa menciptakan sesuatu yang lebih baik bersama-sama, bukan karena sebuah perbedaan justru terjadi malah ego sektoral yang akhirnya menjunjung tinggi perbedaan itu, yang akhirnya tidak jadi apa-apa. Sama kenapa kita juga sekarang terus mentransformasi BUMN menjadi klaster-klaster grouping itu, apa di situ karena perbedaannya? Ya, tapi banyak persamaan tujuannya, seperti misalnya klaster kesehatan apa si tujuannya? ada Bio Farma, Kimia Farma, Indofarma, ada rumah sakit tetapi kan ujungnya sama, ketahanan kesehatan,” jelas Erick.

Erick pun berharap terobosan-terobosan yang telah dilakukan bersama-sama, seperti transformasi di BUMN dapat terus berjalan dan berkelanjutan. Erick berharap transformasi tersebut kelak dapat mewujudkan cita-cita Indonesia untuk menjadi bangsa yang maju dan sejahtera.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pembangunan SDM

Tak hanya itu, pada kesempatan tersebut, Erick juga mengingatkan akan pentingnya pembangunan Sumber Daya Manusia. Pasalnya, kemajuan suatu negara didasarkan pada kapabilitas kemampuan berpikir manusia.

Itulah sebabnya, pendidikan kini masuk dalam salah satu fokus utama pada program Community Sosial Responsibility (CSR) BUMN.

“Ketika pendidikan rata-rata penduduk Indonesia tinggi dan kita bisa menghasilkan program-program yang inovatif yang produktif, ini tentu menjadi kekuatan pertumbuhan kita ke depan, yang selama ini hanya bergantung kepada Sumber Daya Alam dan pasar,” ujar Erick.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya