Pemerintah Bangun Rumah Relokasi Bangkitkan UMKM Terdampak Erupsi Semeru

Oleh Tira Santia pada 24 Jan 2022, 17:20 WIB
Diperbarui 24 Jan 2022, 17:20 WIB
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki
Perbesar
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki.

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Koperasi dan UKM dan Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) siap terlibat dalam upaya pemulihan ekonomi masyarakat yang terdampak erupsi Gunung Semeru di Desa Sumber Mujur, Candipuro, Kabupaten Lumajang, Provinsi Jawa Timur.

Bersama Kementerian Koperasi dan UKM serta lembaga terkait lainnya, secara simbolis dilakukan penyerahan donasi sebesar Rp 443.798.500 kepada pemerintah Kabupaten Lumajang.

Dana bantuan tunai tersebut terkumpul dari beberapa pihak yakni LPDB-KUMKM bersama dengan Unit Kegiatan Pegawai (UKP), Unit Pengumpul Zakat (UPZ) LPDB-KUMKM, mitra koperasi LPDB-KUMKM, Bank Syariah Indonesia (BSI), KSPPS BMT Bina Umat Sejahtera, PPK-BLU, KORPRI, dan Dharma Wanita Persatuan KemenkopUKM.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, mengaku ikut berempati atas musibah yang dialami masyarakat di kaki Gunung Semeru. Untuk itu, secara simbolis pihaknya menyerahkan bantuan tunai tersebut kepada Bupati Lumajang, Thoriqul Haq.

Teten menegaskan bahwa pihaknya juga akan ikut membantu pemulihan ekonomi masyarakat Lumajang yang terdampak erupsi melalui beberapa program strategis yang saat ini sedang disusun bersama pihak terkait.

"Tadi saya sudah lihat rencana besar pembangunan perumahan relokasi bagi masyarakat terdampak ini. Nanti ada pusat tempat usaha bagi UMKM, ada pasar, ada kandang ternak terpadu dan lainnya," kata Teten dalam kunjungan kerjanya ke Lumajang, Jawa Timur, dikutip Senin (24/1/2022).

"Nah ini menurut saya konsep yang sangat baik. Kami akan coba koordinasi dengan Pak Bupati mengenai model bisnisnya bagaimana mengelola ekonomi kawasan menjadi terintegrasi," lanjut dia.

Teten mengapresiasi kerja cepat yang dilakukan oleh semua pihak lintas Kementerian/Lembaga termasuk dari pemerintah daerah dalam upaya rekonstruksi, relokasi dan recovery perekonomian masyarakat yang terdampak erupsi. Kedepan, pihaknya siap memberikan dukungan khususnya untuk pemulihan ekonomi.

"Sekarang ini tahap transisi ke rekonstruksi, nanti kami dari Kementerian di masa relokasi mulai akan mulai intervensi untuk pengembangan usaha warganya baik melalui koperasi atau dalam bentuk usaha lainnya," pungkasnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Ringankan Beban Pemerintah

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki.
Perbesar
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki.

Di tempat yang sama Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo, menambahkan dengan bantuan yang dihimpun bersama pihak-pihak terkait tersebut diharapkan dapat membantu meringankan beban pemerintah daerah dalam upaya rekonstruksi, relokasi dan recovery perekonomian masyarakat terdampak erupsi.

"LPDB-KUMKM bersama dengan gerakan koperasi yang telah menjadi mitra sangat bersimpati dengan erupsi Semeru, makanya kita kumpulkan dana untuk kita berikan ke Pak Bupati di sini salah satunya untuk merecovery ekonomi warga terdampak," ujar Supomo.

Supomo menegaskan, bahwa pihaknya juga sangat siap membantu pemerintah Kabupaten Lumajang untuk membuat konsep pembangunan ekonomi dan pemberdayaan masyarakat terdampak. Desain pembangunan ekonomi bagi masyarakat yang akan direlokasi menjadi satu hal terpenting agar ke depan saat relokasi telah siap, masyarakat bisa kembali hidup normal lebih cepat.

"Di masa rekonstruksi dan relokasi untuk masyarakat itu juga tidak boleh lepas dari pemberdayaan ekonominya, sehingga LPDB-KUMKM untuk saat ini berperan sebagai partner diskusi untuk membuat desain pemulihan ekonomi untuk masyarakat nanti," sambungnya.

Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lumajang erupsi Semeru mengakibatkan 48 korban jiwa meninggal dunia, 10.565 jiwa warga mengungsi, dan terdapat 151 titik lokasi pengungsian di Kabupaten Lumajang. Dari sisi kerusakan fasilitas umum, terdapat 1.027 rumah huni penduduk mengalami kerusakan, 1 fasilitas kesehatan, 24 fasilitas pendidikan, 19 fasilitas ibadah, 1 jalur penghubung, dan 2 kilometer jalan mengalami kerusakan.

Bupati Lumajang, Thoriqul Haq menyampaikan terima kasih atas dukungan semua pihaknya khususnya dari KemenkopUKM dan LPDB-KUMKM atas bantuan yang diberikan. Dikatakan bahwa pihaknya akan memaksimalkan seluruh bantuan dari berbagai pihak untuk melakukan recovery kehidupan masyarakat terdampak. Setidaknya akan ada 2.000 warga akan direlokasi untuk tahap awal agar mereka mendapatkan tempat tinggal yang layak dan permanen.

"Total yang sudah kita persiapkan kan 2.000, jadi betul bahwa masa recovery ekonomi untuk masyarakat itu kita butuh diintervensi. Misalnya, ada beberapa saran agar nanti ada subsidi konsumtif dalam rentang waktu 2-3 bulan karena masyarakat masih menata ekonominya mau apa. Nah disitu kami bisa beri subsidi untuk masyarakat," ucap Thoriqul Haq.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Peresmian Rumah Kita Berdaya

Dalam rangkaian kunjungan kerja MenkopUKM, Teten Masduki dan Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo ke Lumajang tersebut juga dilakukan peresmian Rumah Kita Berdaya. Rumah Kita Berdaya merupakan salah satu tempat untuk pemberdayaan UMKM di Kabupaten Lumajang.

Selain sebagai tempat display promosi produk unggulan UMKM, Rumah Kita Berdaya ini juga menjadi tempat untuk meningkatkan kapasitas dan sumber daya UMKM.Teten berharap Rumah Kita Berdaya dapat menjadi wadah bagi UMKM di Lumajang dalam mengembangkan usahanya dengan membentuk koperasi terlebih dahulu.

UMKM perlu memanfaatkan fasilitas yang dibangun pemerintah ini untuk mengenalkan produk-produk unggulannya melalui Rumah Kita Berdaya tersebut. 

"Ini sangat baik sekali untuk menjadikan Rumah Kita Berdaya menjadi pusat pengembangan dan promosi produk unggulan UMKM di Lumajang. Saya kira banyak sekali produk unggulan di sini mulai dari produk hortikultura hingga agricultur," ulas Teten.

Sementara itu Direktur Utama LPDB-KUMKM, Supomo menyatakan siap menjadikan Rumah Kita Berdaya sebagai aggregator bagi pengembangan usaha UMKM setelah statusnya berubah menjadi koperasi.

Selain suntikan pembiayaan, LPDB-KUMKM  juga akan mendampingi anggota koperasi agar produk-produknya bisa terhubung ke pasar yang lebih luas.

"LPDB tidak cukup hanya memberikan pembiayaan saja, tapi juga akan mengkurasi koperasi ini supaya mengagregasi UMKM yang ada di Lumajang ini bisa terhubung ke market. LPDB akan masuk disini, kan mereka pasti butuh pembiayaan, nah pembiayaan itu disatukan di Rumah Kita Berdaya ini," ujar Supomo.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya