Tengok Gagahnya Kendaraan Tempur Produksi Pindad yang Diserahkan Prabowo ke Kasad

Oleh Arief Rahman Hakim pada 20 Jan 2022, 20:55 WIB
Diperbarui 20 Jan 2022, 20:57 WIB
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)
Perbesar
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan tempur produksi PT Pindad (Persero) kepada Kasad Jenderal TNI Dudung Abdurachman. Penyerahan ini dilakukan saat Rapat Pimpinan (Rapim) Kementerian Pertahanan Tahun 2022 pada 19-20 Januari 2022.

Kendaraan tempur yang diserahkan meliputi 7 unit kendaraan tempur Badak 6x6, 26 unit Anoa 6x6 (APC & Komando) dan 10 unit kendaraan taktis Komodo 4x4 (APC).

“Secara simbolis kita serahkan beberapa alutsista produksi dalam negeri kita yaitu kendaraan berlapis baja ada Badak, Anoa dan komodo dari PT Pindad serta peralatan lainnya untuk angkatan laut dan angkatan udara,” ujar Prabowo dalam keterangan tertulis, Kamis (20/1/2022).

Rapim Kemhan dihadiri oleh Jenderal TNI Panglima TNI Andika Perkasa, Wamenhan Muhammad Herindra, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigid Prabowo, Kasad Jenderal TNI Dudung Abdurachman, Kasal Laksamana TNI Yudo Margono, Kasau Marsekal TNI Fadjar Prasetyo serta pejabat tinggi di lingkungan Kemhan dan TNI.

Tema Rapim Kemhan tahun 2022 yaitu konsolidasi pembangunan kekuatan pertahanan negara. Pada Rapim kali ini Menhan juga meresmikan logo baru Kemhan.

 

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)
Perbesar
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)

Dalam press confrence, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengatakan tujuan diadakannya Rapim Kemhan untuk meningkatkan sinergitas dan koordinasi seluruh elemen dalam menjalankan tugas serta untuk evaluasi dan tindak lanjut kebijakan tahun sebelumnya.

“Melalui Rapim Kemhan ini diharapkan adanya sinergitas dan koordinasi yang lebih erat lagi demi kelancaran & suksesnya tugas-tugas kedepan. Kebijakan pertahanan negara tahun 2022 merupakan hasil evaluasi dan tindak lanjut serta upaya peningkatan kebijakan yang ada pada 2021,” tegas Menhan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bangga

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)
Perbesar
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)

Direktur Utama, Abraham Mose mengungkapkan rasa bangganya dan mengapresiasi dukungan Kementerian Pertahanan kepada industri pertahanan dalam negeri, khususnya PT Pindad (Persero).

"Terimakasih atas kepercayaan Bapak Menhan, Kementerian Pertahanan dan TNI terhadap industri pertahanan, PT Pindad (Persero). Kami bangga pada Rapim Kemhan hari ini dilakukan acara penyerahan 43 unit kendaraan yang terdiri dari Anoa, Badak dan Komodo oleh Menhan untuk mendukung tugas pokok TNI," ujar Abraham.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Ranpur Badak

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)
Perbesar
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyerahkan berbagai kendaraan fungsi khusus buatan PT Pindad secara simbolis kepada Kasad, Jenderal TNI Dudung Abdurachman. (Dok Pindad)

Ranpur Badak 6x6 dibuat berdasarkan kebutuhan TNI khususnya untuk mendukung satuan kavaleri. Kendaraan ini memiliki bobot 16,5 ton, dilengkapi dengan turret kaliber 90 mm serta senapan mesin kaliber 7,62 mm untuk daya gempur maksimal dan dioperasikan oleh 3 orang personel.

Mesin diesel 340 HP yang dilengkapi dengan Turbo Charger Inter Cooler mampu membawa kendaraan ini pada top speed 80 km/h dengan daya jelajah sejauh 600 kilometer. Badak juga dilengkapi body protection baja anti peluru dan memiliki level proteksi stanag level 3.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Anoa

Panser APC Anoa 6x6 tipe amfibi adalah pengembangan terbaru dari Panser Anoa APC oleh PT Pindad (Persero). (Dok Pindad)
Perbesar
Panser APC Anoa 6x6 tipe amfibi adalah pengembangan terbaru dari Panser Anoa APC oleh PT Pindad (Persero). (Dok Pindad)

Anoa 6x6 Armoured Personnel Carrier (APC) memiliki keunggulan dalam mobilitas, proteksi serta daya angkut. Anoa 6x6 APC memiliki bobot 13 ton, dibekali mesin diesel 320 HP dengan Turbo Charger water cooler, dilengkapi dengan Remote Controlled Weapon Station (RCWS), sistem komunikasi dan transmisi otomatis.

Anoa tipe APC memiliki kapasitas 12 orang personel termasuk pengemudi. Kendaraan ini juga memiliki top speed 80 km/h pada jalan raya dengan daya jelajah 600 kilometer.

Sementara Anoa 6x6 Komando didesain untuk menjadi kendaraan bagi komandan dalam memimpin serta mengarahkan pasukan dalam pertempuran. Memiliki kapasitas 7 orang personel serta dilengkapi RCWS.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Komodo 4x4

Pindad Siapkan Versi Sipil dari 'Humvee' Komodo
Perbesar
Kemampuan yang handal dan desain yang gagah, mobil yang menyerupai kendaraan tempur Humvee milik Amerika Serikat ini begitu diminati.

Komodo 4x4 Armoured Personnel Carrier (APC) dirancang untuk pengangkut personil, dapat bergerak cepat dan tepat dalam setiap misinya. Komodo APC dilengkapi dengan mesin diesel 215 HP dengan Turbo Charger Inter Cooler, dilengkapi dengan Remote Controlled Weapon Station (RCWS), dan mampu mencapai top speed 80 km/h di jalan raya, dengan daya jelajah sejauh 450 kilometer.

Kendaraan ini memiliki bobot 8,5 ton, dapat menampung 10 orang personel di dalamnya, dapat terhubung dengan pasukan lain lewat alat komunikasi radio VHF dan HF, serta Intercom yang telah terpasang didalamnya. Kendaraan ini juga memiliki GPS dan Thermal Vision untuk membantu pengemudi dalam mengoperasikan kendaraan dalam keadaan gelap di malam hari.

Pindad siap berkolaborasi dengan Kementerian Pertahanan dalam mendukung upaya peningkatan produksi alutsista dalam negeri, serta mendukung program penelitian dan pengembangan agar nantinya seluruh hasil produksi dalam negeri dapat mandiri secara utuh serta mendukung pembangunan kekuatan pertahanan negara.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya