Menteri PANRB Tjahjo Kumolo Pastikan Tak Ada Lagi Tenaga Honorer di 2023

Oleh Liputan6.com pada 18 Jan 2022, 12:40 WIB
Diperbarui 18 Jan 2022, 12:40 WIB
Minta Jadi PNS, Ribuan Tenaga Honorer Kepung Istana Negara
Perbesar
Forum Honorer Kategori 2 (FHK2) saat menggelar aksi longmarch dari patung kuda menuju Istana Negara, Jakarta, (15/10/14). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo memastikan status tenaga honorer di pemerintahan sudah tidak ada lagi pada 2023. Hal ini sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan sebelumnya.

"Terkait tenaga honorer, melalui PP (peraturan pemerintah), diberikan kesempatan untuk diselesaikan sampai dengan 2023," kata Tjahjo Kumolo dikutip dari Antara, Selasa (18/1/2022).

Tjahjo menjelaskan, status pegawai pemerintah di 2023 nanti hanya ada dua saja yaitu Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Kedua status tersebut disebut dengan Aparatur Sipil Negara (ASN).

Terkait beberapa pekerjaan di instansi pemerintahan, seperti petugas keamanan dan kebersihan, Tjahjo mengatakan hal itu akan dipenuhi melalui tenaga alihdaya melalui pihak ketiga atau pekerja outsourcing.

"Untuk memenuhi kebutuhan pekerjaan-pekerjaan yang sangat basic, seperti cleaning service, security dan lainnya itu disarankan untuk dipenuhi melalui tenaga alih daya dengan beban biaya umum, dan bukan biaya gaji (payroll)," jelasnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Rekrutimen ASN di 2022

Minta Jadi PNS, Ribuan Tenaga Honorer Kepung Istana Negara
Perbesar
Massa yang tergabung dalam Forum Honorer Kategori 2 (FHK2) itu menuntut status honorer untuk segera diangkat menjadi status PNS, Jakarta, (15/10/14). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Menteri Tjahjo menambahkan, Pemerintah di 2022 mengutamakan rekrutmen PPPK guna memenuhi kebutuhan ASN di sektor pendidikan dan kesehatan.

Pemerintah juga akan mengkaji secara menyeluruh terkait dampak dari transformasi Sistem Pemerintah Berbasis Elektronik (SPBE) yang akan diterapkan di seluruh instansi pemerintah.

Saat ini, lebih dari sepertiga ASN menempati jabatan pelaksana, dimana posisi tersebut akan berkurang 30-40 persen seiring dengan transformasi digital.

Sehingga, katanya, Pemerintah mempersiapkan strategi alih tugas melalui upskilling dan reskilling agar ASN mampu melaksanakan pekerjaan yang masih dibutuhkan.

"Oleh karena itu, untuk sementara rekrutmen Tahun Anggaran 2022 difokuskan pada PPPK terlebih dahulu, khususnya untuk memenuhi kebutuhan pelayanan dasar kependidikan (guru) dan tenaga pelayanan kesehatan," ujar Tjahjo.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya