NSS 2021 Jadi Momentum Bangun Kemandirian Gula Nasional

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 04 Des 2021, 20:30 WIB
Diperbarui 04 Des 2021, 20:30 WIB
Geliat Petani Tebu di Tengah Ekspansi Gula Impor
Perbesar
Aktivitas petani tebu di Desa Betet, Pesantren, Kediri, Jatim pada akhir September lalu. Bulog hanya membeli sekitar 100 ribu ton, sehingga sebagian petani terpaksa menjual gula dengan harga di bawah Rp 9.000 per Kg. (Merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta Pergelaran National Sugar Summit (NSS) 2021 pada 2 Desember 2021 di Jakarta, membahas pemantapan lahan sebagai landasan perolehan bahan baku tebu dan peran riset dalam penguatan ketahanan pangan dan industri gula.

Sebelumnya dalam NSS 2021 ini dibuka oleh Menteri BUMN Erick Thohir dilanjutkan arahan Menteri Koordinator Perekonomian RI Airlangga Hartarto, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Perdagangan yang diwakili Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Oke Nurwan, dan perwakilan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

Turut hadir juga dalam acara tersebut, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo yang terhubung secara daring, Staf Ahli Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Bidang Energi Prof. Winarni Monoarfa, Rektor Institut Pertanian Bogor Arif Satria, Direktur PT PG Rajawali II Ardian Wijanarko, dan segenap pembicara lainnya.

Dalam kesempatan itu, Menteri Syahrul menekankan aspek kemandirian melalui inovasi dan kolaborasi untuk mengurangi ketergantungan terhadap importasi pangan. Menurutnya, di tengah kondisi disrupsi dan pandemi yang masih terjadi, kebutuhan pangan Indonesia ke depan harus diupayakan untuk tidak tergantung terus dengan importasi.

“Kita harus mandiri, tidak boleh tergantung terus dengan importasi yang besar di gula. Kalau impor terus kapan negara ini bisa lebih mandiri,” kata Menteri Syahrul, dikutip dari rilis PT RNI (Persero), Sabtu (4/12/2021).

Ia mengatakan, diperlukan upaya maksimal dari segenap stakeholder dengan mengedepankan kolaborasi dan aksi nyata untuk dapat mewujudkan kemandirian pangan melalui kolaborasi dan inovasi.

"Cita-cita kemandirian harus berangkat dari kemauan, dari inovasi yang kita persiapkan lebih baik juga dari kolaborasi yang kita lakukan maksimal. Tidak bisa lagi Kementerian, BUMN, industri dan privat sektor berjalan sendiri. Harus bisa kita melakukan upaya-upaya bersama," ujar Menteri Syahrul.

Disampaikannya juga bahwa penguatan industri gula nasional tidak hanya terkait perspektif lahan, di samping itu juga perlu peningkatan produktivitas dengan mengganti varietas, strategi industri, revitalisasi Pabrik Gula, industri produk turunan, serta membuat benchmark kepada negara yang sudah sukses memproduksi gula.

Syahrul berharap hasil pembahasan dari NSS 2021 dapat ditindaklanjuti dan dibahas bersama Kementerian Pertanian guna menghasilkan aksi dan dampak yang lebih konkrit untuk kemajuan industri gula nasional.

Sementara mengenai perluasan lahan perkebunan tebu, Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian Kasdi Subagyono mengatakan, Kementerian Pertanian melakukan upaya untuk bisa menelisik lebih jauh potensi kesesuaian dan kapabiliti lahan untuk tebu.

"Kami telah melakukan pemetaan di beberapa pulau untuk perluasan tebu berdasarkan kesesuaiannya,” ungkapnya.

Ditambahkannya, Kementerian Pertanian siap bersinergi bersama BUMN untuk mengidentifikasi lebih jauh dan mencocokan rencana BUMN untuk mengembangkan area-area baru.

"Sehingga kami dapat membuat data spasial yang lebih konkrit untuk bisa dimanfaatkan," tuturnya.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

UU Cipta Kerja

Melihat Pembuatan Jaggery, Gula Merah Tradisional India
Perbesar
Pekerja membawa serat tebu setelah mengekstrak sarinya untuk membuat gula merah di pinggiran Bareilly, India, Selasa (23/3/2021). Jaggery adalah gula tradisional yang tidak dimurnikan yang dikonsumsi di banyak bagian Asia, terbuat dari molase tebu dan nira kurma. (AP Photo/Rajesh Kumar Singh)

Sementara itu, Prof. Winarni yang mewakili Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) mengatakan, arah dan kebijakan penyediaan dan penggunaan lahan kehutanan bagi usaha perkebunan khususnya tanaman tebu sesuai amanah UU No 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

Ia menyampaikan, pentingnya dukungan kebijakan alokasi ruang dan lahan perkebunan untuk industri gula. Pasalnya, komoditas pangan gula merupakan salah satu komoditas pangan strategis yang bahkan masuk di dalam salah satu kewenangan Badan Pangan Nasional (BPN).

"Kebutuhan gula perlu didukung dengan kebijakan alokasi ruang dan lahan perkebunan untuk suplai industri gula dalam negeri sehingga kebutuhan gula nasional dapat dipenuhi dari dalam negeri," ujarnya.

Prof. Winarni menjelaskan, arah kebijakan penyediaan dan penggunaan lahan kehutanan bagi usaha perkebunan sesuai UU Cipta Kerja Nomor 11 Tahun 2021 menjadi sangat strategis, mengingat kebijakan ini bertitik berat pada mekanisme proses penyediaan lahan untuk perkebunan (tanaman tebu) dari kawasan hutan.

UU tersebut memfokuskan kepada beberapa hal antara lain, penyederhanaan perizinan berusaha dan penyederhanan pengadaan lahan dengan tetap memperhatikan kesesuaian tata ruang dan aspek lingkungan hidup.

Ditambahkannya, regulasi baru sesuai mandat UU Cipta Kerja, Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Kehutanan dan aturan turunan teknis yaitu Peraturan Menteri LHK No 7 Tahun 2021 dapat digunakan secara optimal sebagai instrumen regulasi terkini dalam mendukung penyediaan lahan untuk ketahanan pangan khususnya dalam mewujudkan kemandirian gula nasional melalui perkebunan tebu.

Merespon berbagai masukan dari Kementerian Pertanian dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Direktur Utama PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) Arief Prasetyo Adi mengatakan siap untuk melakukan tindak lanjut hasil pembahasan, baik mengenai upaya perluasan lahan perkebunan tebu, pengembangan varietas unggul, inovasi model bisnis, revitalisasi Pabrik Gula, hingga pengembangan produk turunan untuk menjaga keberlanjutan.

Atas terlaksananya gelaran NSS 2021, lanjut Arief yang juga menjabat sebagai Ketua Dewan Pengarah Asosiasi Gula Indonesia (AGI) menyampaikan, terima kasih kapada semua pihak atas dukungan yang telah diberikan.

"Terima kasih kepada Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dan Sekretariat Jenderal Kementerian Pertanian Bapak Kasdi Subagyono untuk waktu dan sharingnya kepada pelaku gula nasional. Juga kepada Staf Ahli Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Bidang Energi Prof. Winarni dan Direktur PG Rajawali II Bapak Ardian Wijanarko sebagai praktisi pergulaan. Diharapkan setelah ini dapat kami rumuskan masukan konstruktif kepada seluruh stakeholder gula nasional," ungkapnya.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya