Harga Emas Turun Usai Sinyal Kenaikan Suku Bunga The Fed Lebih Cepat

Oleh Tira Santia pada 23 Sep 2021, 07:30 WIB
Diperbarui 23 Sep 2021, 07:30 WIB
Ilustrasi Harga Emas Turun
Perbesar
Ilustrasi Harga Emas Turun

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas tergelincir pada perdagangan Rabu setelah Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve (The Fed) mengisyaratkan kenaikan suku bunga lebih cepat dari perkiraan dan pelonggaran pembelian obligasi pada pertengahan tahun depan.

Dikutip dari CNBC, Kamis (23/9/2021), harga emas di pasar spot turun 0,4 persen menjadi USD 1.767,38 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS naik 0,03 persen menjadi USD 1.778,80.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan tapering pembelian obligasi dapat dilakukan pada pertengahan 2022 menyusul pernyataan dari bank sentral yang juga mengisyaratkan kenaikan suku bunga mungkin mengikuti lebih cepat dari yang diharapkan.

"Itu cukup kabur sebelum Powell menguraikan timeline untuk pengurangan dan kejelasan yang dia berikan membebani emas," kata Phillip Streible, kepala strategi pasar di Blue Line Futures di Chicago.

Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang lebih tinggi, tetapi kenaikan suku bunga The Fed akan menumpulkan daya tarik emas karena hal itu akan meningkatkan biaya peluang untuk menahan logam yang tidak memberikan imbal hasil.

Menyusul pernyataan tersebut, dolar juga bergerak naik terhadap para pesaingnya, membuat emas lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Harga Logam Lain

Harga Emas Antam Naik Jadi Rp 666 Ribu per Gram
Perbesar
Petugas menunjukkan emas batangan di gerai Butik Emas Antam di Jakarta, Jumat (5/10). Harga emas PT Aneka Tambang Tbk atau Antam naik Rp 1.000 menjadi Rp 666 ribu per gram pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Di tempat lain, harga paladium melonjak 5,9 persen menjadi USD 2.017,94 per ounce, menjadi harga terbaik sejak Mei 2020. Sementara platinum melonjak 4,4 persen menjadi USD 995,27.

“Ada keyakinan bahwa platinum dan paladium menjadi over-sold, dan kekhawatiran bahwa cerita perlambatan China yang disebabkan oleh krisis Evergrande sudah berlebihan,” dan aksi jual mungkin telah berjalan dengan sendirinya, kata Ed Moya, analis pasar senior di broker OANDA.

Tetapi semakin lama kekurangan chip membuat produksi kendaraan terpincang-pincang, pemulihan paladium mungkin lebih lemah, kata para analis.

Perak juga mengikuti, naik 0,9 persen menjadi USD 22,67 per ounce.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya