Harga Emas Naik Tipis Usai Komentar Pejabat The Fed Soal Obligasi

Oleh Tira Santia pada 05 Agu 2021, 07:29 WIB
Diperbarui 05 Agu 2021, 07:29 WIB
Harga Emas Antam Naik Jadi Rp 666 Ribu per Gram
Perbesar
Penampakan emas batangan di gerai Butik Emas Antam di Jakarta, Jumat (5/10). Pada perdagangan Kamis 4 Oktober 2018, harga emas Antam berada di posisi Rp 665 ribu per gram. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas naik perdagangan hari Rabu karena komentar dari pejabat tinggi Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve (The Fed) dan catatan data aktivitas industri jasa AS mengalihkan kekhawatiran kembali ke Federal Reserve yang berpotensi mengurangi pembelian aset di akhir tahun.

Dikutip dari CNBC, Kamis (5/8/2021), harga emas di pasar spot naik 0,1 persen menjadi USD 1.811,38 per ons. Sedangkan harga emas berjangka AS tidak berubah di USD 1.814,50.

Harga emas melonjak 1 persen di awal sesi didukung data pekerjaan ADP yang lebih lemah dari perkiraan.

Mengimbangi data pekerjaan, adalah indeks aktivitas PMI non-manufaktur Institute for Supply Management, yang melesat ke angka tertinggi dalam sejarah seri bulan lalu.

"Mengingat The Fed mengatakan mereka akan melihat data ekonomi dan mungkin mengurangi pembelian aset pada September atau November, data yang kuat seperti PMI membantu tujuan mereka untuk mulai mengurangi," kata Bob Haberkorn, Ahli Strategi Pasar Senior di RJO. Berjangka.

Pandangan meruncing diperkuat oleh komentar dari Wakil Ketua Federal Reserve AS Richard Clarida yang menyarankan bank sentral dapat mulai mengurangi pembelian obligasi di akhir tahun.

Benchmark imbal hasil 10-tahun AS naik dari level terendahnya menyusul komentar Clarida, mengurangi daya tarik bullion yang tidak memberikan imbal hasil. Dolar AS juga pulih, semakin mengurangi daya pikat emas.

"Sementara imbal hasil riil negatif tetap menjadi pendorong harga emas yang relevan, dalam waktu dekat, permintaan safe-haven dan kekuatan dolar mengatur nada untuk perdagangan," kata Suki Cooper, analis di Standard Chartered.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Harga Perak hingga Paladium

Harga Emas Terus Bersinar di Tahun 2020, Penjualan Emas Antam Capai Rp 6,41 T
Perbesar
Untuk memperkuat nilai tambah produk emas, Antam terus melakukan inovasi produk dan penjualan.

Namun, munculnya permintaan fisik telah membantu meredam risiko penurunan harga emas, meskipun permintaan belum pulih ke tingkat sebelum COVID.

Fokus pasar sekarang bergeser ke laporan penggajian non-pertanian AS hari Jumat dengan para ekonom dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan peningkatan 926.000 dalam pekerjaan.

Di tempat lain, harga perak turun 0,5 persen menjadi USD 25,42 per ounce, setelah sebelumnya mencapai puncak hampir tiga minggu.

Sedangkan harga Platinum turun 2,2 persen menjadi USD 1.026,23 per ounce, dan paladium naik 0,2 persen menjadi USD 2.653,65.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya