10 Perusahaan Jawara Dunia dalam Daftar Fortune Global 500 di 2021

Oleh Liputan6.com pada 03 Agu 2021, 22:43 WIB
Diperbarui 03 Agu 2021, 22:50 WIB
Daftar Fortune 500 di 2021. Dok Fortune.
Perbesar
Daftar Fortune 500 di 2021. Dok Fortune.

Liputan6.com, Jakarta Fortune Global 500 kembali mengeluarkan daftar perusahaan-perusahaan terbaik di dunia pada tahun ini. Namun pendapatan perusahaan dalam  Fortune Global 500 mengalami menyusut 4,8 persen akibat pandemi COVID-19.

Setelah mencapai rekor tertinggi USD 33,3 triliun pada edisi 2020, total pendapatan untuk perusahaan terbesar dunia turun 4,8 persen menjadi USD 31,7 triliun tahun ini. Itu adalah penurunan pertama dalam setengah dekade.

Pelakunya, tak lain pandemi COVID-19, yang menghantam sebagian besar ekonomi global ketika negara-negara melakukan penguncian.  Demikian pula penjualan kumulatif baik di sektor energi maupun otomotif, misalnya, turun lebih dari 10 persen.

Meskipun mengalami kemunduran, bobot perusahaan yang masuk Global 500 Fortune tetap tinggi. Penjualan gabungan dari perusahaan-perusahaan dalam daftar tersebut setara dengan lebih dari sepertiga PDB global.

Nilai omzet USD 31,7 triliun (dikurangi 5 persen), pendapatan USD 1,6 triliun (dikurangi 20 persen), dan sudah mempekerjakan sebanyak 69,7 juta orang di seluruh belahan dunia.

Daftar perusahaan terbaik secara global yang diumumkan Fortune didominasi oleh China dengan perusahaan sebanyak 143 perusahaan, AS sebanyak 122 perusahaan, dan Jepang sebanyak 53 perusahaan.

Melansir dari Fortune, berikut adalah 10 daftar perusahaan terbaik di dunia, seperti dikutip Selasa (3/8/2021):

1. Walmart 

Walmart kembali menduduki peringkat pertama selama delapan tahun berturut-turut. Pendapatan perusahaan pada tahun ini tercatat sebesar USD 559,1 miliar.

Walmart kembali berkembang pesat dengan berfokus pada strategi online. Alasannya karena ada banyak investor dan pengecer lainnya yang mengandalkan Walmart sebagai pemasok makanan. Melalui kondisi pandemi COVID-19, perusahaan masih bisa tetap mendapat keuntungan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Posisi Lainnya

State Grid
Perbesar
State Grid

2. State Grid

State Grid Corporation of China (SGCC) menjadi perusahaan listrik terbesar di dunia. Pendapatan yang tercatat adalah sebanyak USD 386,6 miliar. Perusahaan ini menyediakan transmisi daya, jaringan listrik, manajemen sistem tenaga dan layanan lainnya di seluruh wilayah China. 

Melalui jaringan perusahaan yang dimiliki sekarang, tidak heran apabila perusahaan listrik ini mampu berada di peringkat dua yang sebelumnya menduduki peringkat 3 pada 2020. 

3. Amazon

Perusahaan e-commerce dari Amerika Serikat yang menjadi salah satu kompetitor Walmart memiliki pendapatan sebesar USD 386,06 triliun. Peringkat yang tercatat mengalami penurunan yang mana pada tahun lalu, Amazon mampu menduduki peringkat kedua dengan lonjakan pendapatan sebesar 37,6 persen.

Ketika pandemi, orang berbondong-bondong untuk melakukan aktivitas secara online dan secara tidak langsung mengakses Walmart dan Amazon. Alasan tersebut yang membuat pendapatan kedua perusahaan melonjak, meskipun di tengah wabah pandemi COVID-19.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

4. China National Petroleum

CNPC
Perbesar
China National Petroleum (Foto: SCMP)

Peringkat keempat kembali diberikan oleh perusahaan minyak nasional di China. Perusahaan ini menerima pendapatan sebesar USD 283,9 miliar. China National Petroleum telah menjadi produsen minyak dan gas terbesar dalam industri minyak global.

Tak hanya itu, perusahaan juga telah bermitra dengan perusahaan yang kaya akan minyak seperti Irak dan Qatar, kedua negara yang juga meningkatkan produksi minyak dan gas dalam negeri.

5. Sinopec Group

Pertumbuhan ekonomi yang begitu pesat di China membuat daftar Fortune 500 kali ini didominasi oleh perusahaan China sebanyak dua pertiga dari daftar global. Pendapatan yang diterima perusahaan adalah sebanyak USD 283,7 miliar.

Raksasa minyak dan kimia milik China sedang mencoba melihat ke masa depan dengan merencanakan negara bebas karbon.

Oleh karena itu, peralihan yang akan dilakukan adalah lebih berfokus pada produksi hidrogen. Selain itu, target yang akan dicapai 2025 adalah membangun seribu stasiun pengisian bahan bakar hidrogen di seluruh negeri dalam waktu bersamaan.

6. Apple

Apple, menduduki peringkat keenam dalam kategori pendapatan sebanyak USD 274,5 miliar, tetapi menduduki peringkat pertama untuk jumlah laba yang diterima yaitu USD 57,4 miliar.

Apple untuk saat ini menjadi perusahaan teknologi paling menguntungkan di dunia. Pandemi yang terjadi menjadi tantangan bagi Apple untuk menjadikannya sebagai batu loncatan. 

CEO Apple Tim Cook mengatakan bahwa konsumennya dari seluruh dunia yang dirumahkan meningkatkan penjualan produk hingga membuat Apple berada di peringkat keenam. “Ini adalah rekor sepanjang masa,” jelasnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

7. CVS Health

Ilustrasi tenaga medis/Unsplash Hush
Perbesar
Ilustrasi tenaga medis/Unsplash Hush

Tenaga kesehatan yang menjadi garda terdepan selama pandemi COVID-19 berlangsung masuk dalam peringkat 10 besar perusahaan dengan pendapatan terbesar di dunia. CVS Health mendapatkan pendapatan sebesar USD 268,7 miliar dengan jumlah laba USD 7,17 miliar.

Sejak 2020, pendapatan perusahaan mulai berkembang pesat menjadi 12 miliar dolar AS dibandingkan tahun sebelumnya. Kemudian, pada kuartal pertama 2021, perusahaan sudah terintegrasi penuh dengan perusahaan asuransi kesehatan Aetna setelah melakukan akuisisi sebesar 69 miliar dolar AS.

CEO CVS Health Karen Lynch, yang resmi menjabat pada Februari 2021, mengatakan kepada Fortune bahwa jutaan pelanggan baru akan terlibat dengan CVS Health untuk pertama kalinya melalui pengujian dan administrasi vaksin.

8. UnitedHealth Group

Perusahaan asuransi kesehatan di Minnesota naik dua peringkat selama masa-masa pandemi. Meskipun fenomena PHK merebak di seluruh perusahaan dunia, pertumbuhan pendapatan perusahaan juga naik sebesar 6,2 persen.

Pendapatan yang tercatat adalah sebanyak USD 257,1 miliar. Meningkatnya jumlah pendaftar diakibatkan karena kinerja yang gigih oleh perusahaan.

Sementara itu, United Health sudah menutupi biaya pasien COVID-19 dengan meraup keuntungan yang melonjak sebesar 11,3 persen.

9. Toyota Motor

Toyota Motor, menduduki peringkat pertama sebagai perusahaan transportasi di Jepang, Pendapatan yang diterima mencapai USD 256,7 miliar. Inovasi yang sedang direncanakan sampai saat ini adalah mendorong mobil dengan bahan bakar hidrogen seperti mirai.

Akan ada kemungkinan bahwa investor menyambut baik inovasi tersebut. Mengingat, solusi hidrogen Toyota sempat gagal digunakan di luar Jepang.

Untuk Maret 2021, Fortune menuliskan bahwa Toyota diperkirakan naik sebanyak 14 persen dalam laba operasinya dan pendapatan yang terima akan mendekati rekor baru.

10. Volkswagen

Perusahaan transportasi kedua dari Jerman yang masuk sepuluh besar Fortune 500. Pendapatan yang diterima menurut Fortune adalah sebanyak USD 253,9 miliar dengan laba sebesar USD 10,1 miliar. 

Pada 2020, Volkswagen meluncurkan platform MEB (Modular Electric Toolkit), sebuah teknologi yang dikembangkan untuk kendaraan listrik. Namun, ada masalah yang terjadi dalam sistem sehingga mendapat kritik dari penggemar Tesla.

Menanggapi hal tersebut, CEO Volkswagen Herbert Diess mengatakan akan meluncurkan strategi baru yang berbasis perangkat lunak dan perangkat keras. Meskipun masih ada batasan-batasan, Diess berhadap tidak ada kompetitor yang akan menyaingi skala ekonomi ini. 

 

Reporter: Caroline Saskia Tanoto

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya